Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 30 Juli 2021 22:17
Tujuh Hektar Lahan Gambut di Bengkalis Terbakar

Jum’at, 30 Juli 2021 20:48
Perempuan Ditemukan Mengapung Teryata Warga Gatot Soebroto Bengkalis

Jum’at, 30 Juli 2021 18:18
Kesal Istri Diganggu Korban, Seorang Pemuda Mandah Nekat Membunuh

Jum’at, 30 Juli 2021 17:41
DPRD Kuansing Setujui LKPJ Bupati 2020

Jum’at, 30 Juli 2021 17:32
TNI AL Suntikan Vaksin Kedua Demi Tingkatkan Imunitas Masyarakat di Dumai

Jum’at, 30 Juli 2021 17:21
AMSI Luncurkan Riset Lanskap Media Digital Indonesia

Jum’at, 30 Juli 2021 17:14
Jelang Alih Kelola, PT CPI Bor Sumur ke 100 di WK Rokan

Jum’at, 30 Juli 2021 16:57
Terjerat, BBKSDA Riau Evakuasi Beruang di Mandah

Jum’at, 30 Juli 2021 16:53
Tiga Titik Karla Gambut di Bengkalis Padam

Jum’at, 30 Juli 2021 16:21
Perempuan Mengapung di Pantai Pasir Andam Dewi Bengkalis Meninggal Dunia

 

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 21 Mei 2021 08:23
Harkitnas 2021, Bupati Inhil Jadi Pembicara Dialog Nasional Perkelapaan

Sempena Hari Kebangkitan Nasional 2021 digelar dialog nasional. Bupati Inhil jadi pembicara dialog bertema pekelapaan tersebut.

RIAUTERJINI-Bupati Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), HM Wardan didaulat menjadi salah satu pembicara dalam dialog nasional tentang perkelapaan yang ditaja oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia bertepatan dengan peringatan Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) Tahun 2021,di Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta. Kamis (20/5/2021)

Dalam Dialog Nasional yang dapat diikuti secara virtual oleh para peserta itu, Bupati Kabupaten Inhil, HM Wardan dipercaya sebagai pembicara bersama Direktur International Coconut Community (ICC), Ir Jelfina C. Alouw, MSc PhD, Wakil Bupati Tanjung Jabung Barat, Hairan SH dan Sahabat Kelapa Indonesia, Ardi Simpala, STP MSc.

Jalannya dialog nasional yang mengusung tema "Membangun Literasi Kelapa: Memulihkan Perkelapaan Indonesia pada Momentum Hari Kebangkitan Nasional" ini dipandu langsung oleh Kepala Perpustakaan Nasional RI, Drs M Syarif Bando, MM.

Bupati Indragiri Hilir, HM Wardan mengungkapkan rasa terima kasihnya atas kepercayaan yang diberikan untuk menjadi pembicara di acara itu. Melalui kesempatan itu, dikatakan Bupati, Dirinya dapat memperkenalkan potensi perkelapaan Kabupaten Indragiri Hilir serta menjadikan dialog nasional sebagai sarana pengembangan literasi perkelapaan.

"Alhamdulillah, Perpustakaan Nasional memberikan perhatian yang luar biasa terhadap pengembangan perkelapaan Indragiri Hilir sebagai bagian dari upaya terintegrasi dalam meningkatkan ketahanan pangan nasional," jelas Bupati usai acara.

Di samping itu, Bupati juga mengapresiasi kerjasama yang terjalin antara Pemerintah Kabupaten Inhil dan Perpustakaan Nasional selama ini. Dengan kerjasama itu, dikatakan Bupati, Kabupaten Indragiri Hilir memperoleh bangunan perpustakaan 6 lantai dari Perpustakaan Nasional.

"Di lantai 3 perpustakaan itu nantinya akan difokuskan untuk literatur khusus tentang perkelapaan. Semoga dengan pengembangan literasi ini dapat mendorong masyarakat untuk lebih giat membaca," ujar Bupati.

Dalam dialog nasional kala itu, Bupati Indragiri Hilir, HM Wardan memaparkan sejumlah hal yang berkenaan dengan perkelapaan Indragiri Hilir, mulai dari sejarah hingga hilirisasi kelapa oleh industri.

Bupati menuturkan, terdapat 389.037 hektare luas lahan kebun kelapa yang terhampar di Kabupaten Inhil, terdiri atas 340.773 hektare kebun kelapa rakyat dan 48.264 kebun milik swasta. Luas lahan kelapa di Kabupaten Indragiri Hilir tersebut setara dengan 11, 39 persen luas lahan kelapa nasional.

Sejumlah masalah tak jarang ditemukan oleh para petani kelapa di Kabupaten Inhil, diantaranya kondisi kebun kelapa tua, produktifitas rendah, serangan hama dan fluktuasi harga.

Guna mengatasi permasalahan itu, sederet upaya untuk mempertahankan keberadaan kelapa di Kabupaten Inhil juga telah ditempuh, misalnya melalui upaya penanggulangan, peremajaan kebun, perbaikan trio tata air, penelitian bibit unggul, perbaikan aspek hilir dan penanganan hama terpadu.

Lebih lanjut, Bupati mengemukakan, selain masalah dan solusi, pada kelapa Indragiri Hilir juga terdapat inovasi dan diversifikasi produk turunan dengan hilirisasi melalui sektor industri pengolahan kelapa.

Bupati menyimpulkan, setidaknya terdapat 5 langkah utama yang perlu diperhatikan dalam upaya menyelamatkan kelapa Indonesia, yakni kemampuan petani, penanganan cepat, membangun literasi kelapa, penguatan kerjasama dan diversifikasi produk.(pto/Diskominfo pers)

Loading...


Berita lainnya..........
- Jelang Alih Kelola, PT CPI Bor Sumur ke 100 di WK Rokan
- Sampai Akhir Juli, Penyaluran KUR di Riau Rp3.485 Triliun
- Pekan Ini Harga TBS Sawit di Riau Naik
- Bank Riau Kepri dan Prmkab Siak Teken Kesepahaman Jasa Perbankan
- 14 KCP Bank di Riau Diajukan Ditutup
- Pertahankan Produktivitas, PTPN V Perkuat Pencegahan Penularan Covid-19
- BI 7-Day Reverse Repo Rate Tetap 3,50%
- Pasca Idul Adha, Harga Daging di Pekanbaru Turun
- Bisnis Rifan Financindo Pekanbaru Targetkan Transaksi 100.000 Lot
- Sosialisasi UUCK dan Turunannya, APH Sepakat Tanpa Sanksi Pidana
- Untuk Masyarakat, Bank Riau Kepri Serahkan CSR kepada Pemkab Inhu
- BEM se-Riau Puji BRK sebagai BUMD Paling Produktif
- Tiga Inovasi PTPN V Juarai Planters Innovation Summit 2021
- Kembali Naik, Harga TBS Rp 2.426 Perkilogram
- Bank Riau Kepri Raih 3 Penghargaan Pada Ajang Banking Service Excellence Awards 2021
- BPJS Ketenagakerjaan Borong 4 Penghargaan Human Capital on Resilience Excellence Award 2021
- Semester 1 2021, Volume Transaksi JFX Lebih 4 Juta Lot
- Bank Riau Kepri dan Pemkab Bengkalis MoU Layanan Jasa Perbankan.
- Hari Pelanggan Nasional, BPJAMSOSTEK Taja Lomba Video Pendek Jaminan Perlindunganku
- Bupati Apresiasi SPSI Niba Kuansing, Karena Miliki Program Kesejateraan Buruh


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com