Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 15 Mei 2021 22:46
Pasien Covid-19 Inhu Melonjak, Tempat Tidur RSUD Indrasari Rengat Penuh

Sabtu, 15 Mei 2021 20:22
Kasus Covid-19 di Riau Bertambah 146, Total 51.304

Sabtu, 15 Mei 2021 19:30
Kapten Negatif, Tanker MT ARK India Diperbolehkan Meninggalkan Indonesia

Sabtu, 15 Mei 2021 16:56
Tiga Warga Bengkalis Positif Covid-19 Meninggal Dunia

Sabtu, 15 Mei 2021 16:51
Polsek Kuala Kampar Rutin Operasi Prokes Bersama Tim Yustisi

Sabtu, 15 Mei 2021 16:44
Polsek Pangkalan Kuras Turut Giat Tracking Kontak Warga Positif Covid-19

Sabtu, 15 Mei 2021 16:12
Polsek Bunut Imbau Masyarakat Gunakan Masker Setiap Saat

Sabtu, 15 Mei 2021 16:04
Cegah Covid-19, Polsek Ukui Kesadaran Warga Memakai Masker

Sabtu, 15 Mei 2021 15:53
Jika Ada Pungli Segera Lapor Polsek Pangkalan Lesung

Sabtu, 15 Mei 2021 12:44
Coba Perkosa Gadis, Pemuda di Pekanbaru Dihajar Massa

 

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 10 Maret 2021 10:44
Petani Binaan PT RAPP Ceritakan Sukses Budidaya Nanas Ratu di Nasional e-Learning KLHK

Petani binaan PT RAPP menjadi pembicara di ajang Nasional e-Learning KLHK. Ia menceritakan sukses budidaya Nanas Ratu.

Riauterkini-PANGKALAN KERINCI – Tak pernah terpikirkan sebelumnya oleh Sunardi (46) petani nanas di Kampung Penyengat, Kecamatan Sungai Apit, Kabupaten Siak ini menjadi salah satu pembicara pada kegiatan e-learning Pelatihan Holtikultura di Kawasan Hutan yang diselenggarakan oleh Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) bekerjasama dengan Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia (APHI) yang mengusung tema “Bimbingan Teknis dan Pelatihan Peningkatan Kapasitas Masyarakat di Dalam Kawasan Hutan”.

Sunardi mengaku sempat merasa canggung dalam penyampaian materi Budidaya Nanas Ratu di Lahan Gabut Kampung Penyengat. Kendati demikian, ayah dua orang anak ini akhirnya percaya diri menyampaikan kepada para puluhan peserta yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia.

“Saya memaparkan program pertanian yang berhasil meningkatkan pendapatan masyarakat di Kampung Penyengat, yaitu budidaya nanas ratu. Saya berharap semangat ini bisa menular kepada para petani lainnya untuk dapat meningkatkan pendapatan,” katanya ketika dihubungi, Kamis (4/3/2021)

Pemilihan komoditi Nanas Ratu ini, dikatakan Sunardi, memiliki nilai strategis karena dapat berproduksi dengan baik di lahan gambut dangkal. Tanaman ini juga toleran terhadap lahan dengan pH rendah dan tahan kekeringan. Selain itu, budidaya nanas secara masif dapat mencegah kebakaran lahan.

Sunardi dan Kelompok Tani (Koptan) Bina Tani merasa beruntung dibina oleh Program Community Development (CD) PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) sejak tahun 2014. Koptan yang ia ketuai mendapat pembinaan kemudian melakukan studi banding nanas ke Tanjung Kuras. Selain itu, mereka juga memperoleh bantuan Sarana Produksi (Saprodi) dan pemasaran produk.

“Saat ini Koptan Bina Tani kami sudah memiliki kebun nanas sekitar 50 hektar dan keuntungan bisa mencapai puluhan juta per orang. Keberhasilan ini juga berhasil menularkan warga kampung kami. Saat ini 70% dari warga Kampung Penyengat bertanam nanas,” tuturnya.

Kasubdit Rencana Kerja Usaha dan Produksi Hutan Tanaman, Ditjen Pengelolaan Hutan Produksi Lestari, KLHK, Hendro Wijanarko mengatakan pelatihan ini sebagai upaya membekali teknis terkait budidaya atau produksi tanaman hotikultura, pengemasan dan pemasarannya. Bimbingan Teknis (Bimtek) ini pengembangan hotikultura ini sangat penting dalam meningkatkan kapasitas petani mitra IUPHH untuk berkompetisi memenangkan penetrasi pasar.

“Saya yakin dengan penerapan agroforestri untuk mengoptimalkan pemanfaatan lahan dengan pengembangan hotikultura akan lebih meningkatkan kesejahteraan petani mitra dan produksi hutan. ” jelas Hendro.

Sementara itu, program e-learning ini dibagi dalam beberapa sesi yaitu pembuatan kompos, pengembangan hotikultura melalui pola agroforestri, budidaya madu, pemanfaatan embung untuk budidaya ikan dana kegiatan peternakan dan Pembukaan Lahan Tanpa Bakar (PLTB).***(rls)

Loading...


Berita lainnya..........
- Katanya 77 Jaringan Bank Siap Layanii, Faktanya Masyarakat Susah Tukar Uang Kecil
- Jaringan Kantor Bank Layani Penukaran Uang 'Ampaw' Lebaran 2021
- Ekonomi Masyarakat Kuansing Terimbas Macetnya Proyek Pemkab
- Realisasi APBD Proyek Fisik Kuansing Belum Berjalan 
- April 2021, Riau Alami Inflasi 0,15 Persen
- Waspada, EDCCash Penipuan Investasi Berkedok Aset Kripto Berskema Piramida
- BOB PT BSP Pertamina Hulu Kembali Raih Penghargaan Zero Accident Award
- Cek Ketersediaan Sembako, Pemkab Kuansing Sidak ke Pasar Telukkuantan
- BPKH Resmi Dukung Konversi Bank Riau Kepri Menjadi Syariah
- Penyekatan Mudik Lebaran jadi Momok Pengelola Travel di Kuansing
- Ketua BWI Dukung Konversi Bank Riau Kepri Syariah
- JFX Catat Perdagangan Bursa Timah Murni Capai 2,5 Juta Lot
- BPJS Ketenagakerjaan Realisasasikan Kenaikan Manfaat Beasiswa 
- Wapres RI Dukung Konversi Bank Riau Kepri Syariah.
- Demi PSU Pilkada Rohul PT Torganda Libur Operasi dan Rugi Rp70 Miliar
- Awal Ramadhan 2021, Harga Getah Karet di Kuansing Cenderung Turun
- BI Perkirakan Kebutuhan Tunai Ramadhan dan Lebaran 2021 Rp 4,5 Triliun
- PT EPN Gelar Groundbreaking Fuel Terminal Inhil
- Maret 2021, Ekspor Riau Capai 1,79 Miliar USD
- Kondisi Harga Sebako di Kuansing pada Pekan Pertama Puasa 2021


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com