Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Senin, 21 Agustus 2017 11:23
PCR Expo 2017, Cara Jitu Kenalkan Jurusan Akademik ke Masyarakat

Senin, 21 Agustus 2017 11:08
Pimpin Apel Awal Pekan, Bupati Rohul Tantang Pejabat Ikut Assesment

Senin, 21 Agustus 2017 10:49
Pemko Dianggap tak Tegas, Supir Taksi Konvesional tak Jamin Bentrok Berakhir

Senin, 21 Agustus 2017 09:45
Besok, Menkominfo Buka Kongres Perdana AMSI di Jakarta

Senin, 21 Agustus 2017 09:26
Protes Angkutan Online, Seratuan Taksi Blokir Kantor Walikota Pekanbaru

Senin, 21 Agustus 2017 08:36
Gubri Temu Ramah dengan Guru dan Jajaran Dinas Pendidikan di Dumai

Senin, 21 Agustus 2017 07:33
Polresta Pekanbaru Proses Laporan Supir Taksi Kopsi Pukuli Pengemudi Go Jek dan Go Car

Senin, 21 Agustus 2017 07:23
Transportasi Online Vs Kompensioanl, Gubri Himbau Semua Pihak Ikuti Aturan

Ahad, 20 Agustus 2017 20:46
HUT Jalasenastri Armada Barat, Gubri Kunjungi Mako Lanal Dumai

Ahad, 20 Agustus 2017 20:06
Bentrok dengan Supir Taksi,
3 Korban Luka Pengemudi Gojek Dievakuasi ke RS Bhayangkara




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Rabu, 3 Juli 2013 15:39
Petani Bengkalis 'Merana', Karet Kian Murah Sedang Sembako Terus Meroket

Para petani karet di Bengkalis menghadapi masa sulit. Di saat harga getah terus merosot, justru harga kebutuhan pokok terus naik.

Riauterkini-BENGKALIS- Kalangan ibu-ibu rumah tangga (IRT) berpenghasilan menyadap getah karet di Bengkalis mulai resah. Pasalnya, sejumlah kebutuhan bahan pokok harian pasca adanya kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) dan menjelang Ramadhan 1434 hijriah merangkak naik hingga 20 persen lebih.

Seperti harga sejumlah kebutuhan bahan pokok pada tingkat pengecer, harga beras untuk perkampit atau seberat 50 kilogram (KG) sebelumnya hanya seharga Rp 220 ribu menjadi Rp 231 ribu, kemudian telor dari harga sepapan atau per 30 butir biasanya hanya dengan harga Rp 28 ribu menjadi Rp 34 ribu, minyak goreng curah dari harga Rp 9 ribu menjadi Rp 10 ribu perkilogram, gula pasir biasanya dengan harga Rp 12 ribu menjadi Rp 13 ribu perkilogram.

Tidak hanya pada sembako sejumlah sayur mayur juga mengalami kenaikan, seperti terong dari harga Rp 8 ribu menjadi Rp 10 perkilogram. Termasuk ikan segar paling murah, biasanya hanya bisa dibeli dengan harga Rp 11 ribu menjadi Rp 13 ribu perkilogram.

“Kalau sekarang nak, belanja sehari tidak cukup dengan uang Rp 50 ribu. Semuanya sudah naik. Macam kami sehari-hari harus menoreh getah cukup resah, harga getah sekarang murah, tapi harus bagaimana lagi,” ujar Boinah (55), IRT, warga Desa Jangkang, Kecamatan Bantan, Kabupaten Bengkalis, saat ditemui wartawan di kediamannya, Rabu (3/7/13).

Sementara itu sebelumnya, Selasa (2/7/13) kemarin Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Bengkalis sempat melakukan inspeksi ke sejumlah penyedia bahan pokok harian di Kota Bengkalis. Dalam inspeksi tersebut, harga sejumlah kebutuhan masyarakat masih relatif stabil, stok sembako menghadapi Ramadhan tidak ada persoalan.

“Meski BBM naik, harga sembako belum ada kenaikan. Masih harga lama. Bisa jadi kenaikan akan terjadi ketika pemerintah mengumumkan kenaikan tarif angkutan nantinya, sekarang belum,” ujar salah seorang pengelola pasokan sembako kepada tim sidak Disperindag kemarin.

Kepala Disperindag Kabupaten Bengkalis Amir Faisal pada kesempatan itu berharap stok sembako menghadapi bulan puasa dan lebaran nanti tidak ada persoalan. Meskipun cukup besar akan terjadi kenaikan, adanya dampak dari kenaikan BBM dan tingginya permintaan saat Ramadhan.***(dik)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
Tukang Becak Honda
koment macam tu dah biase didengar... karena banyak yang belum ngerti dengan spekulasi ekonomi, prilaku pasar, dsb.

buruhtani
negara pancasila tapi praktek ekonominya kapitalis. Pemda bengkalis memang sudah dibawah ketiak tengkulak. Mulai dr karet, sawit, dll petani tidak pernah lepas dr cengkraman pu2k palsu dan mahal, transportasi dan distribusi yg rusak serta harga jual

buruhtani
negara pancasila tapi praktek ekonominya kapitalis. Pemda bengkalis memang sudah dibawah ketiak tengkulak. Mulai dr karet, sawit, dll petani tidak pernah lepas dr cengkraman pu2k palsu dan mahal, transportasi dan distribusi yg rusak serta harga jual

Budak Kualo
Petani karet memang sejak dulu..sering mengalami tekanan dan permainan hargo karet oleh para taoke di singapur dan Malaysia..tapi anehnya hargo karet di Malaysia tetap stabil. ado apo di negeri ini.? itulah banyak ahli ekonomi di negara kito ni. ta


loading...

Berita lainnya..........
- MCM Production Gandeng Parjo Gelar Unity Pitstop
- Pemko Pekanbaru Cap Angkutan Sewa Online Sama dengan Travel Ilegal
- Warga Muara Sako, Pelalawan Rasakan Dampak Positif Kontribusi PT EMP Bentu
- Pesonna Hotel Pekanbaru Raih Penghargaan Award Excellence 2017
- Segera Teken Kontrak Kerja, PT BAK Akan Lanjutkan Pembangunan Jembatan Siak IV
- BI Sosialisasikan Rupiah Asli ke SMAN 1 Tebing Tinggi, Meranti
- 142 Paket Proyek PUPR Bengkalis Belum Tuntas Lelang di ULP


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.146.59.207
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com