Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Selasa, 28 Juni 2016 21:55
Gaji ke-13 Cair Jelang Lebaran,
Hari Ini, 6.617 ASN Inhu Terima Gaji ke-14


Selasa, 28 Juni 2016 21:49
PKS Putuskan Usung Ayat Calon Walikota, Firdaus Siap Bertanding

Selasa, 28 Juni 2016 21:46
Satu Orang Tewas,
Truk Bermuatan Batu Bara Terjungkal di Pasar Lubukjambi


Selasa, 28 Juni 2016 21:43
‎Bupati Bengkalis "Jual" 850 Paket Sembako Subsidi di Bantan

Selasa, 28 Juni 2016 21:38
Enggan Cairkan Dana Rp800 Juta di Pemko Pekanbaru,
PT MIG Curigai Ada Denda yang Tidak Logis


Selasa, 28 Juni 2016 21:33
Polresta Pekanbaru Gerebek 4 Mahasiswa Lagi Pesta Narkoba

Selasa, 28 Juni 2016 17:49
Antisipasi Hal yang Tak Diinginkan,
Gubri Didesak Segera Kirimkan Nama Calon Wakilnya ke DPRD Riau




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 25 Juni 2013 16:19
KPID Riau EDP 5 Lembaga Penyiaran

Digelar evaluasi dengar pendapat atau EDP tajaan Komisi Penyiaran Indonesia Daerah Riau. Peserta, lima lembaga penyiaran yang sedang berusaha melengkapi persyaratan.

Riauterkini-PEKANBARU- Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Riau lakukan Evaluasi Dengar Pendapat (EDP) terhadap lima lembaga penyiaran di Riau.

“1 Radio komunitas, 1 radio swata, 1 televisi berlangganan dan 2 televisi teritorial yang mengarah ke digital,” kata Zainul Ikhwan, Ketua KPID Riau kepada riauterkinicom di salah satu hotel, Pekanbaru, Selasa (25/06/13).

EDP ini merupakan proses pertama sebelum lembaga penyiaran tersebut mendapatkan Izin Penyelenggaraan Penyiaran (IPP) dari Kementriaan Komunikasi dan Informatika.

“Nanti ada rekomendasi dari KPID untuk Kememinfo. Biasanya, untuk pengeluaran IPP itu membutuhkan waktu dua bulan. EDP ini dilakukan selama dua bulan sekali,” ungkapnya.

Sampai bulan Juni ini, sudah 40 lembaga penyiaran yang sudah di EDP oleh KPID Riau. Namun, tidak semua lembagfa tersebut, mendapatkan IPP dari Kemenminfo.

“Kita juga serahkan IPP untuk 3 lembaga penyiaran, yakni Teleframe, SCTV Pekanbaru dan radio Hargia FM Bangkinang,” tegasnya.

Sementara itu, Masnur, Ketua Komisi A DPRD Riau yang turut hadir dalam acara tersebut menyambut positif pelaksanaan EDP ini.

“Saat ini perkembangan lembaga penyiaran di Riau seperti jamur. Kita minta KPID Riau mengawasi seluruh lembaga penyiaran yang ada,” tutupnya. ***(ary)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Antisipasi Lonjakan Arus Lebaran,
Dishub Bengkalis Disiapkan Enam Armada Roro Air Putih-Pakning

- ā€ˇā€ˇHadapi Lebaran, Kuota BBM 6 Kecamatan di Bengkalis Ditambah Sekitar 20 Persen
- Pekan Ini, Harga TBS di Riau Turun Rp 33,82 Per Kg
- Dinilai Merugikan,
Petani Inhil Tolak Rencana Pengaturan Tata Niaga Ekspor Kelapa Bulat

- 2 Maskapai Ajukan Extra Flight
- BNI Gelar Pasar Murah BUMN di Teluk Kuantan
- Vidi Aldiano Hadiri HUT ke-11 Mall Ciputra Seraya, Pekanbaru


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.224.30.89
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com