Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Selasa, 3 Mei 2016 20:22
Rutan Dumai Pindahkan Terpidana Mati Narkoba ke Lapas Pekanbaru

Selasa, 3 Mei 2016 20:11
Pemko Akan Benahi Penyelanggaraan Dumai Expo

Selasa, 3 Mei 2016 20:07


Selasa, 3 Mei 2016 20:07
Kejari Dumai Terima Berkas Tersangka Pembunuhan Dalena

Selasa, 3 Mei 2016 20:03
Bupati Jefry Hadiri Pengukuhan PD Muahammadiyah Kampar

Selasa, 3 Mei 2016 19:59
Polres Dumai Berhasil Tangkap Pembunuh Pekerja Cars Wasd Uluna

Selasa, 3 Mei 2016 19:56
Sebelum Dibunuh Anak Angkatnya,
Nenek Intan Sempat Mimpi Didatangi Kyai dengan Pesan Hujan Api




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 25 Juni 2013 16:19
KPID Riau EDP 5 Lembaga Penyiaran

Digelar evaluasi dengar pendapat atau EDP tajaan Komisi Penyiaran Indonesia Daerah Riau. Peserta, lima lembaga penyiaran yang sedang berusaha melengkapi persyaratan.

Riauterkini-PEKANBARU- Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Riau lakukan Evaluasi Dengar Pendapat (EDP) terhadap lima lembaga penyiaran di Riau.

“1 Radio komunitas, 1 radio swata, 1 televisi berlangganan dan 2 televisi teritorial yang mengarah ke digital,” kata Zainul Ikhwan, Ketua KPID Riau kepada riauterkinicom di salah satu hotel, Pekanbaru, Selasa (25/06/13).

EDP ini merupakan proses pertama sebelum lembaga penyiaran tersebut mendapatkan Izin Penyelenggaraan Penyiaran (IPP) dari Kementriaan Komunikasi dan Informatika.

“Nanti ada rekomendasi dari KPID untuk Kememinfo. Biasanya, untuk pengeluaran IPP itu membutuhkan waktu dua bulan. EDP ini dilakukan selama dua bulan sekali,” ungkapnya.

Sampai bulan Juni ini, sudah 40 lembaga penyiaran yang sudah di EDP oleh KPID Riau. Namun, tidak semua lembagfa tersebut, mendapatkan IPP dari Kemenminfo.

“Kita juga serahkan IPP untuk 3 lembaga penyiaran, yakni Teleframe, SCTV Pekanbaru dan radio Hargia FM Bangkinang,” tegasnya.

Sementara itu, Masnur, Ketua Komisi A DPRD Riau yang turut hadir dalam acara tersebut menyambut positif pelaksanaan EDP ini.

“Saat ini perkembangan lembaga penyiaran di Riau seperti jamur. Kita minta KPID Riau mengawasi seluruh lembaga penyiaran yang ada,” tutupnya. ***(ary)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Setiap Bulan, Layanan Sembilan Bus TMP Besar Dievaluasi
- Disperindag Riau Bina Pelaku Usaha Berbasis Online
- 328 Petugas Lakukan Sensus Ekonomi 2016 di Inhu
- Diskoperindag Rohul Diminta Razia Produk Kadaluarsa di Pasaran
- Walikota Dumai Minta Pelaku Perhotelan Bayar Pajak dan Patuhi Aturan
- Uang Koin Tak Laku di Rohul, Uang Kertas Pecahan Rp1.000 Langka
- Bahas Naker, Pemkab Bengkalis dan PT CPI Lakukan Pertemuan Khusus


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.221.58.190
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com