Untitled Document
Sabtu, 26 Syawwal 1435 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Sabtu, 23 Agustus 2014 03:52
Ratusan Kades di Bengkalis Dibekali Bimtek Pimpinan dan Keuangan

Sabtu, 23 Agustus 2014 03:46
Diduga akan Ditangkap BC,
Seorang Mahasiswa Bengkalis Hilang dan Dua Selamat Karena Terjun ke Laut


Sabtu, 23 Agustus 2014 03:36
Gubri Janji Bangun 916 Buah Rumah untuk Keluarga Miskin di Kuansing

Jum’at, 22 Agustus 2014 22:57
Jelang Akhir Jabatan,
Dalam Sehari DPRD Inhu Lakukan 4 Paripurna


Jum’at, 22 Agustus 2014 22:12
Pembukaan MTQ ke-47 Pekanbaru Sukses dan Meriah

Jum’at, 22 Agustus 2014 22:01
Bertambah Rp 229 Miliar,
APBD-Perubahan Inhu Rp 1,9 Triliun Disahkan


Jum’at, 22 Agustus 2014 20:37
Diduga Karena 'Ketahuan', Gubri Batalkan Pelantikan Puluhan Pejabat



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 25 Juni 2013 16:19
KPID Riau EDP 5 Lembaga Penyiaran

Digelar evaluasi dengar pendapat atau EDP tajaan Komisi Penyiaran Indonesia Daerah Riau. Peserta, lima lembaga penyiaran yang sedang berusaha melengkapi persyaratan.

Riauterkini-PEKANBARU- Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Riau lakukan Evaluasi Dengar Pendapat (EDP) terhadap lima lembaga penyiaran di Riau.

“1 Radio komunitas, 1 radio swata, 1 televisi berlangganan dan 2 televisi teritorial yang mengarah ke digital,” kata Zainul Ikhwan, Ketua KPID Riau kepada riauterkinicom di salah satu hotel, Pekanbaru, Selasa (25/06/13).

EDP ini merupakan proses pertama sebelum lembaga penyiaran tersebut mendapatkan Izin Penyelenggaraan Penyiaran (IPP) dari Kementriaan Komunikasi dan Informatika.

“Nanti ada rekomendasi dari KPID untuk Kememinfo. Biasanya, untuk pengeluaran IPP itu membutuhkan waktu dua bulan. EDP ini dilakukan selama dua bulan sekali,” ungkapnya.

Sampai bulan Juni ini, sudah 40 lembaga penyiaran yang sudah di EDP oleh KPID Riau. Namun, tidak semua lembagfa tersebut, mendapatkan IPP dari Kemenminfo.

“Kita juga serahkan IPP untuk 3 lembaga penyiaran, yakni Teleframe, SCTV Pekanbaru dan radio Hargia FM Bangkinang,” tegasnya.

Sementara itu, Masnur, Ketua Komisi A DPRD Riau yang turut hadir dalam acara tersebut menyambut positif pelaksanaan EDP ini.

“Saat ini perkembangan lembaga penyiaran di Riau seperti jamur. Kita minta KPID Riau mengawasi seluruh lembaga penyiaran yang ada,” tutupnya. ***(ary)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Catatan HUT Koperasi ke-67,
Banyak Warga Duri Masih Memilih Renternir

- Sebelum Fit and Propertest, OJK Tunggu RUPS-LB BRK
- Wabup Bengkalis Buka HUT ke-67 Koperasi di Mandau
- Riau Jadi Pusat Industri Sawit Nasional
- Semester I 2014, Realisasi Penerimaan Pajak 43 Persen
- Pasca Lebaran, Harga Getah Karet dan Sawit di Bengkalis Anjlok
- Lusa, CV Istana Motor Gelar "Yamaha GT Fiesta" di Selatpanjang


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.196.199.101
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com