Untitled Document
Senin, 5 Rabiul Akhir 1436 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Ahad, 25 Januari 2015 21:13
Ulang Tahun ke 52,
Kejutan Warga Tapung Hilir Buat Istri Bupati Kampar Eva Yuliana


Ahad, 25 Januari 2015 21:01
Antisipasi Ancaman ISIS,
Imigrasi Dumai Tahan 61 WNA Bangladesh


Ahad, 25 Januari 2015 20:57
HUT Ke 65 Kampar ,
Pemkab Gelar Bakti Sosial di Kecamatan Tapung Hilir


Ahad, 25 Januari 2015 20:50
Polresta Pekanbaru Tangkap 4 Pelaku Curanmor

Ahad, 25 Januari 2015 20:48
Eva Yuliana Pimpin Pengda Shoto-Kai Riau

Ahad, 25 Januari 2015 20:34
Diserobot Dubalang Harimau Kampar,
Konsumen GKPN Lapor ke Polda Riau


Ahad, 25 Januari 2015 20:30
Percepat Desa Swasembada,
Bupati Kampar Gandeng Perusahan Peternak Ayam Ras




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 25 Juni 2013 16:19
KPID Riau EDP 5 Lembaga Penyiaran

Digelar evaluasi dengar pendapat atau EDP tajaan Komisi Penyiaran Indonesia Daerah Riau. Peserta, lima lembaga penyiaran yang sedang berusaha melengkapi persyaratan.

Riauterkini-PEKANBARU- Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Riau lakukan Evaluasi Dengar Pendapat (EDP) terhadap lima lembaga penyiaran di Riau.

“1 Radio komunitas, 1 radio swata, 1 televisi berlangganan dan 2 televisi teritorial yang mengarah ke digital,” kata Zainul Ikhwan, Ketua KPID Riau kepada riauterkinicom di salah satu hotel, Pekanbaru, Selasa (25/06/13).

EDP ini merupakan proses pertama sebelum lembaga penyiaran tersebut mendapatkan Izin Penyelenggaraan Penyiaran (IPP) dari Kementriaan Komunikasi dan Informatika.

“Nanti ada rekomendasi dari KPID untuk Kememinfo. Biasanya, untuk pengeluaran IPP itu membutuhkan waktu dua bulan. EDP ini dilakukan selama dua bulan sekali,” ungkapnya.

Sampai bulan Juni ini, sudah 40 lembaga penyiaran yang sudah di EDP oleh KPID Riau. Namun, tidak semua lembagfa tersebut, mendapatkan IPP dari Kemenminfo.

“Kita juga serahkan IPP untuk 3 lembaga penyiaran, yakni Teleframe, SCTV Pekanbaru dan radio Hargia FM Bangkinang,” tegasnya.

Sementara itu, Masnur, Ketua Komisi A DPRD Riau yang turut hadir dalam acara tersebut menyambut positif pelaksanaan EDP ini.

“Saat ini perkembangan lembaga penyiaran di Riau seperti jamur. Kita minta KPID Riau mengawasi seluruh lembaga penyiaran yang ada,” tutupnya. ***(ary)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- 553 Personel Polres Rohul Sudah Gunakan e-KTA dari BRI
- Pembebasan Lahan Jalur Kereta Api Riau Segera Dilakukan
- Digelar Februari, Dumai Gemstone Fair 2015 Dirancang Terbesar di Sumatera
- Penanda-tanganan MoU Tandanai Peresmian BPJS Batam
- Calon Investor ke Pekanbaru Mayoritas Sekedar Lihat-lihat
- 14 Kontaktor Lokal RAPP Kompak Bangun Masjid di Pangkalan Kerinci
- Distamben Akan Didata Ulang,
Rohul Masih Kekurangan 120.362 Tabung LPG 3 Kg



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.144.240.110
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com