Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Ahad, 26 Juni 2016 10:49
Peminat Membludak, Pasar Murah Partai Demokrat di Rohul Sekejap Ludes

Ahad, 26 Juni 2016 08:59
Gubri dan Bupati Meranti Safari Ramadhan di Masjid Istiqomah Alah Air

Ahad, 26 Juni 2016 07:59
Seorang Nelayan Teluk Kiambang, Inhil Hilang Saat Sedang Menjaring di Sungai Indragiri

Ahad, 26 Juni 2016 07:57
Buka Bersama Alumni SMA Tri Bhakti 2000 Ajang Kangen Setelah Terpisah 16 Tahun

Ahad, 26 Juni 2016 07:53
Masjid Al Inayah Mandah, Inhil Rutin Gelar Pemilihan Dai Cilik Setiap Ramadhan

Sabtu, 25 Juni 2016 22:54
Buka Bersama PMI Inhil Diisi Pembagian Santunan Buat Warga

Sabtu, 25 Juni 2016 22:48
Sambil Bantu Urai Kemacetan,
Karang Taruna Delima, Pekanbaru Bagikan 120 Paket Takjil




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 31 Mei 2013 14:16
Juni, Pabrik Biodiesel Wilmar Beroperasi di Dumai

Kelompok industri Wilamar memperbesar kapasitas bisnis. Dijadwalkan dalam Juni ini meresmikan pabrik biodiesel di Dumai.

Riauterkini-DUMAI- Perusahaan PT. Wilmar Bioenergi Indonesia (WBI) bulan Juni 2013 akan melakukan pengoprasian pabrik biodiesel baru. Dengan beroperasinya pabrik baru, maka perusahaan ini akan mampu memproduksi biodiesel sebanyak 7.000 ton per hari, naik 16,6% dibanding sebelumnya yang mencapai 6.000 ton per hari.

General Manager Wilmar Group di Dumai, Tanmin, mengatakan, pabrik baru milik Wilmar memiliki kapasitas 1.000 ton per hari. Pabrik yang berlokasi di Dumai itu saat ini sudah masuk tahap commissioning. Untuk membangun pabrik itu, Wilmar setidaknya mengeluarkan investasi sebesar Rp 200 miliar.

"Pabrik biodiesel dibangun dengan jangka waktu sekitar satu tahun. Dengan satu pabrik baru di Dumai, Wilmar saat ini memiliki tujuh pabrik biodiesel yang tersebar di Dumai dan Jawa Timur. Di Dumai sendiri, Wilmar mengelola kawasan industri seluas 55 hektare (ha)," katanya.

Untuk Dumai sendiri, kata dia, pabrik biodiesel Wilmar sebanyak tiga unit dengan total produksi mencapai 3.000 ton per hari. Sedangkan di Gresik, Jawa Timur, ada empat unit pabrik pengolahan minyak sawit menjadi biodiesel dengan kapasitas sebanyak 4.000 ton per hari.

Tanmin mengaku, penambahan pabrik baru perlu dilakukan karena kapasitas produksi biodiesel di pabrik Dumai sudah penuh. Tidak hanya di Dumai, full capacity juga dirasakan oleh empat pabrik biodiesel milik Wilmar yang ada di Gresik.

"Sudah penuh, jadi tidak bisa ada tambahan lagi. Oleh karena itu, setelah mengoperasikan pabrik di Dumai, perusahaan ini juga berencana membangun pabrik biodiesel baru di Gresik, Jawa Timur," ungkapnya.

Dikatakan dia, biodiesel diproduksi dari bahan baku minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO). CPO dihasilkan dari kebun yang dikelola Wilmar baik perkebunan inti maupun plasma. Wilmar juga banyak membeli CPO dari pihak ketiga alias perusahaan perkebunan swasta lain.

Wilmar Grup adalah produsen CPO terbesar kedua di Indonesia. Hingga akhir 2012 total lahan perkebunan sawit Wilmar mencapai 300.000 ha. Dari luasan itu, lahan tertanam sebesar 230.000 ha dengan luas kebun inti 150.000 ha dan kebun plasma 80.000 ha.

Wilmar mampu memproduksi tandan buah segar (TBS) sawit sebanyak 2 juta ton dan CPO 1,5 juta ton per tahun. Untuk produk biodiesel, sebanyak 70% dipasarkan ke luar negeri seperti Amerika Serikat, Eropa dan Australia.***(had)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
GERAI KOPI RIAU
MANFAAT KOPI LUWAK BAGI KESEHATAN MENINGKATKAN HORMON TOSTESTERON MENINGKATKAN STAMINA DAN DAYA TAHAN TUBUH MENINGKATKAN KEPADATAN TULANG MEMPRODUKSI SPERMA DAN DORONGAN SEKS MENCEGAH PENYAKIT SARAF DAN MENINGKATKAN FUNGSI OTAK MELINDUNGI G


Berita lainnya..........
- Vidi Aldiano Hadiri HUT ke-11 Mall Ciputra Seraya, Pekanbaru
- Kembangkan Usaha Anggota, Hipmi Riau-BTN Syariah Teken MoU Kerjasama
- Warga Pekanbaru Mulai Keluhkan Plastik Berbayar ke Wakil Rakyat di DPRD Riau
- 2016, Temuan Upal BI Meningkat Tajam
- Manajemen Mall Ciputra Buka Bareng Wartawan
- Dua Tahun Belakangan, Banyak Kontraktor Lokal Mengeluh ke DPRD Riau
- OP Daging Bulog Tak Pengaruhi Harga Pasar


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.144.46.127
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com