Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Jum’at, 29 April 2016 17:04
Uang Koin Tak Laku di Rohul, Uang Kertas Pecahan Rp1.000 Langka

Jum’at, 29 April 2016 16:57
Seragam Dinas PNS Rohul Jubah Putih Ganti Pakaian Melayu

Jum’at, 29 April 2016 16:51
Sekda Inhil Buka Orientasi Pelayanan Administrasi Kecamatan

Jum’at, 29 April 2016 16:48
Sudah 21 Pelamar Sekdaprov yang Mendaftar

Jum’at, 29 April 2016 16:37
Angin Puting Beliung di Pekanbaru Tumbangkan 8 Pohon

Jum’at, 29 April 2016 16:14
Korupsi Penyertaan Modal BUMD PT. BLJ Bengkalis,
Kejagung Tahan RS Serta Periksa Sekda dan Kepala Inspektorat


Jum’at, 29 April 2016 16:05
Bupati Bengkalis Serahkan Bantuan Korban Kebakaran Rumah di Bantan



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 14 Mei 2013 09:08
IKMPI Kunjungi PT RAPP, Diskusi dan Melihat Pengolahan Limbah

PT RAPP mendapat kunjungan sejumlah aktivis IKMPI. Selain berdiskusi, pertemuan juga diisi dengan melihat langsung proses pengolahan limbah.

IKMPI Kunjungi RAPP Melihat Proses Produksi Hingga Pengelolaan Lingkungan PT. Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) menerima kunjungan silaturahmi dari Ikatan Keluarga Mahasiswa Pelalawan Indonesia (IKMPI), yang merupakan wadah berkumpul seluruh organisasi kemahasiswaan yang ada di seluruh Indonesia, di Pangkalan Kerinci, Kabupaten Pelalawan, Jumat (10/5). Dalam kesempatan tersebut, para pengurus dan anggota IKMPI diajak untuk mengunjungi RGE Technology Center (RTC) untuk melihat berbagai produk yang dihasilkan oleh RAPP serta mengetahui proses produksi secara garis besar.

Selain mengunjungi RTC, para mahasiswa tersebut juga diberikan penjelasan guna mengetahui lebih detail terkait proses pengolahan limbah, ketenagakerjaan dan komitmen sosial perusahaan untuk masyarakat disekitar operasional perusahaan serta hal lain yang dianggap penting untuk diketahui.

Pada diskusi yang berlangsung di Hotel Unigraha, Pangkalan Kerinci tersebut, hadir Sekretaris Jenderal IKMPI Bukhari, Ketua Ikatan Pelajar Mahasiswa Pelalawan Bersatu (IPMPB) Wan Ali beserta anggota lainnya. Tampak juga hadir manajemen RAPP dalam diskusi tersebut, diantaranya Wakil Direktur RAPP, Rudy Tianda dan jajaran manajemen lainnya beserta staf.

Dalam diskusi tersebut, RAPP memaparkan berbagai hal diantaranya, pengelolaan hutan secara lestari, pengelolaan instalasi pengolahan limbah (IPAL), proses produksi yang terintegrasi, serta berbagai sertifikat yang diterima oleh RAPP baik dari dalam negeri maupun sertifikat yang diakui secara internasional.

Wan Jakh, SHR Manager RAPP wilayah Pelalawan menjelaskan, bahwa kunjungan tersebut merupakan undangan dari perusahaan kepada mahasiswa guna menjelaskan mengenai operasional perusahaan kepada mahasiswa. Sebagai bagian dari respon terhadap aksi yang dilakukan oleh IKMPI beberapa waktu lalu. ”Kunjungan ini guna menjelaskan apa yang ingin diketahui oleh adik-adik dari IKMPI,” ujarnya.

Dari paparan yang disampaikan oleh Environmental Compliance Supervisor, Environment Department, Jailani, bahwa RAPP dalam operasinya menggunakan tekhnologi kraft dimana tekhnologi ini memungkinkan sisa produksi dimanfaatkan kembali, sehingga mengurangi volume limbah hasil produksi.

“Pabrik RAPP didesain secara terintegrasi, sehingga lebih efisien dan lebih ramah lingkungan. Kami merupakan perusahaan pulp dan kertas yang tidak menggunakan Chlorine (Klorin, red) yang termasuk Limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun),” ujarnya. Ditambahkannya, dibandingkan dengan pabrik-pabrik lain, pabrik pulp merupakan pabrik dengan energi rumah kaca yang paling rendah, karena limbah yang dihasilkan mampu dipergunakan kembali, sehingga tidak terbuang percuma.

Sebagai bentuk pengakuan terhadap operasional RAPP yang ramah lingkungan dan berkelanjutan, saat ini RAPP telah mendapatkan sertifikat seperti ISO 9002 bidang mutu/kualitas, ISO 14001 untuk bidang lingkungan, ISO 18001 untuk bidang keselamatan tenaga kerja. Selain itu RAPP juga mendapatkan peringkat Biru pada sertifikat PROPER, serta sertifikat Eco-Label paper product sebagai pabrik dengan produk yang ramah lingkungan. ***(rls)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Uang Koin Tak Laku di Rohul, Uang Kertas Pecahan Rp1.000 Langka
- Bahas Naker, Pemkab Bengkalis dan PT CPI Lakukan Pertemuan Khusus
- Gandeng Indomaret dan Nastle Carnation, Diskop Lakukan Seminar UMKM
- Triwulan I 2016,
Aset Perbankan Riau Capai Rp 84,51 Triliun

- Harga TBS Sawit Riau Pekan Ini Naik
- Agustus 2015 Di-PHK,
Puluhan Eks Karyawan PT. BLJ Bengkalis Desak Pembayaran Pesangon

- Amankan Stok Beras, Bulog Beli 198 Ribu Kg Padi Petani Riau


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.144.110.30
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com