Untitled Document
Selasa, 11 Syawwal 1436 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Selasa, 28 Juli 2015 17:14
Hanya Dua Pasangan Bakal Calon Bupati yang mendaftar ke KPU Inhu

Selasa, 28 Juli 2015 17:09
Cegah Konflik, Pemkab Inhil Taja Silaturahmi dan Dialog Kebangsaan

Selasa, 28 Juli 2015 17:05
BNK Buka Rehab Jalan di Tambang Kampar

Selasa, 28 Juli 2015 17:03
Matangkan Konsep Pekansikawan, Komisi IV DPRD Kampar Datangi Komisi D DPRD Riau

Selasa, 28 Juli 2015 16:58
Minta Pegawai Sama-sama Merawat,
Dapat Keluhan, Bagian Umum Pemko Langsung Perbaiki Mushala Nursalim


Selasa, 28 Juli 2015 16:51
Bukan Program "Ujuk-ujuk",
Bupati Kampar: RTMPE Usaha Nyata yang Sudah Terbukti


Selasa, 28 Juli 2015 16:43
Konflik Tolikara Papua Jangan Timbulkan Provokasi Baru



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 24 April 2013 06:52
Harga TBS Sawit Naik Tipis

Terjadi kenaikan tipis harga tandan buah segar kelapa sawit. Untuk buah dengan kualitas terbaik dihargai Rp 1.418,40 perkilogram.

Riauterkini-PEKANBARU- Berdasarkan hasil rapat Tim Penetapan Harga Pembelian Tandan Buah Segar (TBS) Sawit Riau, Selasa (23/4/13) bertempat di ruangan rapat Dinas Perkebunan (Disbun) Riau. Telah ditetapkan harga TBS sawit periode 24 hingga 30 April itu Rp1.418,40 perkilo, atau mengalami kenaikan tipis dari sebelumnya Rp 1.409,31 perkilo.

Demikian ungkap Sektaris Tim Pelaksana Penetapan Harga TBS Sawit Riau Dwiyana S Hut kepada wartawan seusai memimpin rapat yang dihadiri perwakilan perusahaan perkebunan dan Aspekpir. Dikatakanya, terjadi kenaikan harga ini dipengaruhi cuaca juga meningkat permintaan CPO di pasaran dunia.

"Harga TBS sawit Riau untuk periode 24 hingga 30 April itu sebesar Rp1.418,40 perkilo. Keputusan bersama ini harus ditaati semua pihak, terlebih lagi dari pihak perusahaan. Karena bagaimanapun, keputusan ini sudah dipertimbang oleh tim rapat. Jika melanggar, maka petani bisa melaporkan ke Disbun," katanya.

Dikatakannya, kenaikan harga TBS ini dipengaruhi permintaan CPO pada pasaran dunia, terutama di China dan India yang mendongkrak harga. Karena peningkatan permintaan CPO di pasaran dunia itu juga, sambungnya, mengakibatkan transaksi harga TBS disejumlah perusahaan. Sehingga, menguntungkan diproduksi petani.

Dijelaskanya, penetapan harga ini sebelum ditetapkan tim itu terlebih dahulu meminta data transaksi penjualan CPO dan Kernel dilakukan perusahaan. Sebab, dari data yang diberikan itu diolah. "Data disuplay perusahaan itu diolah tim terlebih dahulu. Maka didapat harga TBS dibeli oleh perusahaan," tuturnya.

Dari hasil olahan data didapatkan dari perusahaan itu, katanya dihitung untuk Harga CPO rerata tertimbang periode berjalan (15-21 April 2013,red) diketahui sebesar Rp6.736,01. Sedang harga Kernel rerata tertimbang sebesar Rp3.160,59. Kemudian, Indeksnya sebesar 86,79 persen. Ini dasarnya penentuan harga TBS.

"Harga TBS periode 24 hingga 30 April 2013 ditetapkan usia 3 tahun Rp1.014,63 perkilo, usia 4 tahunan Rp1.134,13, usia 5 tahunan Rp1.214,06, usia 6 tahunan Rp1.248,78, usia 7 tahunan Rp1.296,74, usia 8 tahunan Rp1.337,10, dan usia 9 tahunan Rp1.379,41, usia 10 tahun ketas Rp1.418,40 perkilonya," tutup Dwi.***(dok)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Harga Rp 850 - Rp 1000 Per Kg,
Harga TBS di PKS Tambusai Utara Anjlok Pasca Lebaran

- Peminat Mulai Berkurang, APPSI Riau Berharap Pameran Batu Akik di Riau Terus Digalakkan
- Kemarau, Pasokan Air Baku PDAM TD Duri Hanya 45 Liter Per Detik
- Harga LPG Bersubsidi di Pekanbaru Segera Naik
- Pasca Lebaran, Harga Barang Kebutuhan 'Ogah' Turun
- Pasca Lebaran 1436 H,
Harga Bahan Sembako di Rohul Kembali Normal

- Lebaran Kedua, Pusat Perbelanjaan di Duri Disesaki Pengunjung


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 50.19.34.234
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com