Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Selasa, 26 Juli 2016 20:20
Citilink Jadikan Pekanbaru Pusat Rute Sumatera

Selasa, 26 Juli 2016 20:18
Menpan-RB Minta Daerah Tunda Penerimaan CPNS Tahun Ini

Selasa, 26 Juli 2016 20:14
BKD Dumai Larang Seluruh PNS Bermain Pokemon Go

Selasa, 26 Juli 2016 20:11
Mitra Bina Program CD RAPP, Tak Mau Hanya Jadi Penonton

Selasa, 26 Juli 2016 19:44
DBH Menurun, Wawako Dumai Ajak Perusahan Bangun Daerah

Selasa, 26 Juli 2016 19:42
Wakil Bupati dan Ketua PKK Kuansing Akan Terima Penghargaan BKL dari Presiden RI

Selasa, 26 Juli 2016 19:40
Besok Siang Dikebumikan,
Jenazah Anggota Polsek Kotogasib, Siak Tiba di Rumah Duka di Pekanbaru




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 19 April 2013 06:50
Bupati Rohil Panen Raya Padi di Pematang Sikek

Rokan Hilir bertekad mempertahankan lumbung pangan. Hal itu disampaikan Bupati Annas Maamun saat panen raya padi di Pematang Sikek.

Riauterkini-BAGANSIAPIAPI-Bupati Rohil Annas Maamun melakukan panen raya padi di Kepenghuluan Pematang Sikek Kecamatan Rimba Melintang, Kamis (18/4/13). Kesempatan tersebut juga dilakukan dialog dengan petani.

Dalam dialog, petani minta kelanjutan pembangunan sekunder, minta dibangun saung (balai pertemuan, red), jalan usaha tani sampai kepada keluhan murahnya harga padi yang dibeli tengkulak, Rp 3.500-Rp. 3.700 per kilogram.

Menyikapi permasalahan tersebut, Annas Maamun berjanji akan membantu petani, untuk saluran sekunder, memang telah dianggarkan tahun 2013 ini dan akan terus dilanjutkan. Untuk saung, dia juga berjanji akan membangunnya. Jalan usaha tani juga akan dibangun, agar petani mudah mengangkat hasil pertanian.

Khusus untuk permasalahan tengkulak, Annas memiliki strategi sendiri, petani dimintanya untuk membuat koperasi, dan melalui koperasi ini, Pemkab Rohil siap membantu pendanaan, sehingga petani bisa terjerat dari tengkulak.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Rohil Muslim mengatakan, petani yang ada di empat kepenghuluan sekitar, memiliki 40 kelompok tani, satu kelompok tani memiliki anggota 30 orang. “Jadi totalnya mencapai 1.200 anggota,” katanya.***(nop) WebRep




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Citilink Jadikan Pekanbaru Pusat Rute Sumatera
- Dua Kontraktor Besar Bersaing Dapat Proyek Pasar Induk Pemko Pekanbaru
- Konsultasi BPKP Riau, Dispenda Pekanbaru segera Godok SOP Penarikan Pajak
- BPS Rilis Data Kemiskinan di Pedesaan Riau Kian Memburuk
- Petani di Bengkalis Resah Harga Getah Karet Semakin Turun
- Deni Gantikan Andhy Sebagai Manager PLN Rayon Pasirpangaraian, Rohul
- Walet Menghilang, Bisnis Penangkaran Sarang di Bengkalis Kian Meredup


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.92.180.196
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com