Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 24 Pebruari 2018 21:45
Orasi Ilmiah, Wisuda Angkatan Kedua STAILe Pekanbaru akan Diisi Menteri Hanif Dhakhiri

Sabtu, 24 Pebruari 2018 21:32
Firdaus-Rusli Janjikan Pekanbaru, Kampar, Pelalawan dan Siak Sama Maju

Sabtu, 24 Pebruari 2018 20:55
Dugaan Anak Bunuh Ayahnya di Siak,
Hasil Autopsi Korban Meninggal Karena Sakit Komplikasi


Sabtu, 24 Pebruari 2018 18:59
Keunikan Kampung Wisata Koto Ranah,
Mulai Puncak Suligi 900 MDPL Hingga Naskah Kuno


Sabtu, 24 Pebruari 2018 18:26
Muhaimin Iskandar Beri Kuliah Umum di UR

Sabtu, 24 Pebruari 2018 17:19
Warga Kampung Baru Temukan Tengkorak Manusia Dalam Parit

Sabtu, 24 Pebruari 2018 17:17
Penyu Seberat 50 Kg Terdampar di Pantai Muntai, Bengkalis

Sabtu, 24 Pebruari 2018 17:07
Miliki 68 Paket Sabu, Warga Duri Ditangkap Polisi

Sabtu, 24 Pebruari 2018 15:47
Hadir di Sri Palas, Rusli Effendi Berasa Pulang ke Rumah

Sabtu, 24 Pebruari 2018 15:42
Kembangkan Pariwisata dan Pendidikan, Pemkab Kuansing Bekerjasama dengan UGM

 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 22 Maret 2013 16:19
Gaji Karyawan di Bawah UMK,
Kokarmar Pelindo 'Cuekin' Panggilan Disnakertrans Dumai


Disnakertrans Dumai ingin menanyakan masalah gaji karyawan yang di bawah UMK, namun panggilan instansi tersebut tak dipenuhi pimpinan Kokarmar Pelindo.

Riauterkini-DUMAI- Pemanggilan terhadap pimpinan Koperasi Karyawan Maritim (Kokarmar) PT Pelindo Dumai atas masalah laporan pekerja yang menerima gaji di bawah UMK oleh Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi tak membuahkan hasil. Pimpinan Kokarmar tersebut tidak memenuhi panggilan instansi yang membidangi masalah tenaga kerja di Kota Dumai, Jumat (22/3/13).

Tidak penuhi panggilan pimpinan Kokarmar PT Pelindo Dumai, membuat pemeriksaan urung dilakukan dan terpaksa diundur. Demikian disampaikan, Kepala Disnakertrans Dumai H Amiruddin melalui Kabid Bidang Pengawasan dan Syarat Kerja, Muhammad Fadly diruang kerjanya.

"Ketua tak hadir, katanya sedang ke Medan. hanya diwakilkan kepada meneger Kokarmar PT Pelindo Dumai pak Bambang. Pemeriksaan terpaksa diundur hingga Rabu pecan depan," ungkap Fadly dihadapan puluhan awak media di Dumai.

Dikatakan, Fadly, sebelumnya Disnakertrans Kota Dumai telah mengirim surat panggilan terhadap Kokarmar PT Pelindo serta 25 buruh cleaning service yang bekerja dibawah naungan Kokarkar PT Pelindo Dumai.

Sesuai surat No; 568/ DTK-TRANS/ 2013 tanggal 20 Maret 2013 pimpinan Kokarmar PT Pelindo dan 25 orang pekerja diminta hadir di kantor Disnakertrans Kota Dumai Jumat (22/3).

Kedua belah pihak dipangggil untuk menghadap Bidang Pengawasan dan Syarat Kerja Disnakertrans Kota Dumai. Pihak Kokarmar PT Pelindo Dumai diminta untuk membawa laporan Ketenagakerjaan berdasarkan UU No 7/ 1981 tentang wajib lapor ketenagakerjaan di perusahaan.

"Tidak itu saja pihak Kokarmar PT Pelindo Dumai diminta untuk membawa daftar pembayaran gaji, absen/ time sheet pekerja serta kontrak kerja pekerja dengan pemberi kerja. Ketuanya tak datang, mereka minta pemeriksaan diundur hingga Rabu mendatang,” ujar Fadly.

Sesuai informasi, Kokarmar PT Pelindo Dumai masih banyak mempekerjakan tenaga kerja di kota Dumai. Selain cleaning sevice sebanyak 25 orang, ada juga pekerja di PT Semen Andalas. Ironisnya sebanyak 25 cleaning servise menerima upah sebesar Rp 850.000,- per bulan, jauh dibawah UMK Kota Dumai sebesar Rp 1.490.000,- per bulan.

Mengetahui itu Ketua Komisi I DPRD Kota Dumai Timo Kipda berang dan meradang. Anggota Kmisi I lainnya Jhon Fikar juga demikian. Bahkan para wakil rakyat ini mendesak Disnakertrans Dumai untuk secepatnya melakukan proses penuntasan kepada pekerja yang mendapatkan gaji masih dibawah UMK. Padahal, tahun 2013 ini UMK di Kota Dumai mengalami kenaikan ketimbang tahun sebelumnya.

"Saya minta Disnaker memproses masalah ini hingga tuntas, jangan sampai berlarut-larut hingga menimbulkan gejolak. Sedangkan kepada perusahaan di kota Dumai harus ikut aturan yang sudah ditetapkan oleh pemerintah," pungkas Timo Kipda dan Jhon Fikar.

Pernyataan senada juga diutarakan Walikota Dumai H Khairul Anwar SH. Dia minta perusahaan termasuk Koperasi Karyawan Maritim (Kokarmar) PT Pelindo Cabang Dumai harus mematuhi ketentuan pemberian gaji bagi pekerja.

"Gaji buruh dan pekerja mengacu kepada UMK Dumai. Jadi, kalau sudah menjadi keluhan maka Disnaker melakukan proses penuntasan dengan memanggil pihak Kokarmar PT Pelindo Dumai. Perusahaan ya harus mengikuti aturan dalam menjalankan usahanya," tegas Walikota Dumai Khairul Anwar SH.

Khairul Anwar sangat menyayangkan pengusaha yang masih berani membayar upah pekerja dibawah UMK Kota Dumai. Sebab tindakan tersebut sangat merugikan pekerja. Ikut aturanlah, hak normatif pekerja harus diberikan sesuai ketentuan yang berlaku. Jangan semena-mena dengan pekerja, dengan membayarkan gaji di bawah UMK yang sudah ditetapkan.***(had)

Loading...


Berita lainnya..........
- Pertumbuhan Ekonomi Melambat,
Riau dan Kepri Harus Turunkan PBBKB Pertalite

- Pusat Berlakukan Moratorium Proyek Konstruksi, PSN di Riau Masih Tetap Jalan
- 14 Sumur Beroperasi,
BOB PT. BSP Dituding Tidak Pernah Perhatikan Desa di Bengkalis

- Terlibat Konflik, Polres Bengkalis Mediasi Nelayan Jaring Batu dan Rawai
- Truk Sawit Nyaris Nyemplung ke Laut, Hebohkan Warga Rupat
- Maret, Bapenda Pekanbaru Cetak Masal 236. 560 Tagihan PBB
- Proyek Waduk Serba Guna Lompatan Harimau di Rohul Baru Sebatas Perencanaan
- Kasatpol PP Pekanbaru Minta Warga Laporkan Jika Ada Anggotanya Lakukan Pungli
- Stuband, Anggota Dewan Inhil Sambangi Bapenda Pekanbaru
- Baru Enam OPD Pemko Pekanbaru Berikan Laporan Keuangan 2017
- Agustus, MPP Pekanbaru Resmi Beroperasi
- Swastanisasi Sampah,
DLHK Pekanbaru Optimis Bisa Angkut Sampah 750 Ton Perhari

- Berupa Gerobak dan Modal Usaha,
Belasan Pedagang di Rohul Terima Bantuan dari YBM BRI Pasirpangaraian

- Dukung Percepatan Pembangunan Fly Over,
Pemko Pekanbaru Segera Bongkar JPO Depan Mall SKA

- Fokus Penataan, DPP Pekanbaru Hentikan Pembuatan Pangkalan Gas Bersubsidi
- Baru 18,7 persen Terealisasi,
Pemko Pekanbaru Optimis Pasar Induk Selesai Tepat Waktu

- Dirjen BAK Kemendagri Kunjungi DPM-PTSP Pekanbaru
- Gelar Unjuk Rasa di DPRD Riau,
Massa Tuntut Pencabutan HGU PT Ivo Mas Tunggal Dicabut

- DPD SPSI LEM  Riau Gelar Uji Kompetensi Anggota
- Pemkab Kuansing DiimbauTepat Sasaran Salurkan Bibit Sawit


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.227.104.53
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com