Untitled Document
Ahad, 27 Syawwal 1435 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Sabtu, 23 Agustus 2014 21:48
Suzuki Gelar Kumpul Akbar Wirausahawan Carry Pick Up No.1

Sabtu, 23 Agustus 2014 17:44
Terkait Aturan Penerimaan CPNS,
Gubri Ngotot tak Ikut Aturan Pusat


Sabtu, 23 Agustus 2014 17:30
DPPKP Meranti Berikan Pelayanan Kesehatan Rutin Hewan Ternak

Sabtu, 23 Agustus 2014 17:23
Hadiri Halal Bihalal dengan PMRJ,
Gubri Curhat Sulitnya Menyatukan Tokoh-tokoh Riau


Sabtu, 23 Agustus 2014 17:19
Menhut Setujui Revisi RTRWP Riau

Sabtu, 23 Agustus 2014 17:15
Ny Mimi, Konsumen Yamaha Meranti Mendapat Hadiah Mio

Sabtu, 23 Agustus 2014 15:14
Catatan Kasus Penculikan 3 Gadis di Duri,
Masyarakat Kaitkan dengan Mitos Bulan Syuro




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 13 Maret 2013 16:28
Temuan Disnakertrans,
PT Semen Padang di Dumai Gaji Karyawan Rp600 Ribu


PT Semen Padang di Dumai dianggap melanggar peraturan ketenagakerjaan. Temuan Disnaker setempat mendapati ada karyawan hanya digaji Rp 600 ribu sebulan.

Riauterkini-DUMAI- Dua perusahaan semen yang berada di Kota Dumai, Rabu (13/3/13) kembali mendapatkan monitoring pekerja dari Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Dumai. Dua perusahaan yang mendapatkan monitoring itu diantaranya, PT Semen Andalas dan PT Semen Padang yang notabene perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Dumai, H Amiruddin dalam kunker sendiri juga menekankan kepada perusahaan Semen Padang untuk dapat membantu dalam penekanan angka pengangguran. Sedangkan monitoring ini sendiri, pihak perusahaan sudah sejauh mana memberikan upah gaji para pekerja sesuai Upah Minimum Kota (UMK) yang sudah ditetapkan oleh Gubernur Riau di tahun 2013.

Tidak lupa pula, Kadisnakertrans Dumai mensosialisasikan tentang program Pemerintah Pusat yaitu Kesehatan Keselamatan Kerja (K3) kepada perusahaan PT Semen Padang dan PT Semen Andalas. Dengan demikian, tentunya semua program yang dilakukan Pemerintah Daerah maupun Pemerintah Pusat benar-benar berjalan secara maksimal.

Sementara dari kujungan pertama di PT Semen Andalas yang berada di kawasan Pelindo memperkerjakan anak tempatan sebanyak 11 orang. Namun dari hasil kujungan ke PT Semen Padang, Disnakertrans Dumai, menemukan kejanggalan mengenai jumlah pekerja anak tempatan yang direkrutnya selama ini.

Hal itu diketahui Disnaker terkait sistem kerja sub kontrak PT Semen Padang yaitu PT Pasoka memperkerjakan tenaga kerja yang diporsir nonstop tidak ada waktu liburnya. Maka dari itu, dengan kedatangan ini Disnaker akan merubah sistem yang ditemuinya di masing-masing perusahaan terutama PT Semen Padang yang berada di Kecamatan Sungai Sembilan.

Yoharmen, Personalia PT Semen Padang mengatakan, bahwa perusahaan merekrut 11 orang yang bekerja di PT Semen Padang. Bukan itu saja, PT Semen Padang juga memiliki dua Sub Kontrak yaitu PT Yasiga dengan memperkerjakan 32 orang dan PT Pasoka memperkerjakan 12 orang Scurity dan 2 orang di operasional pabrik.

Mekanisme sebenarnya, kata Kadisnakertrans Dumai, sebenarnya apa yang dilakukan PT Semen Padang dengan mengadopsi dua Sub Kotrak untuk penambahan pekerja. Seharusnya, dalam aturan yang berlaku, perusahaan BUMN seperti PT Semen Padang harus mempekerjakan satu atap saja dan tidak boleh mengadopsi pekerja dengan menyediakan dua Sub Kontrak.

Disnakertrans Dumai sendiri juga menemukan tentang pembayaran upah pekerja yang tidak sesuai UMK di Sub Kontrak PT Semen Padang. Pasalnya, dalam kakulasi Tim Disnakertrans Dumai, ditemukan gaji hanya sebesar Rp.600 ribu yang dibayarkan PT Yasiga. Terkuaknya masalah ini, langsung didalami Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Dumai menurunkan Tim khusus untuk melakukan pengusutan upah pekerja Sub Kontrak PT Semen Padang yaitu PT Yasiga.***(had)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Ny Mimi, Konsumen Yamaha Meranti Mendapat Hadiah Mio
- Catatan HUT Koperasi ke-67,
Banyak Warga Duri Masih Memilih Renternir

- Sebelum Fit and Propertest, OJK Tunggu RUPS-LB BRK
- Wabup Bengkalis Buka HUT ke-67 Koperasi di Mandau
- Riau Jadi Pusat Industri Sawit Nasional
- Semester I 2014, Realisasi Penerimaan Pajak 43 Persen
- Pasca Lebaran, Harga Getah Karet dan Sawit di Bengkalis Anjlok


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.226.206.205
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com