Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Rabu, 23 Mei 2018 20:58
Tolak HGU PT TSUM,
Gemmpar Berencana Audiensi dengan Bupati dan Pimpinan DPRD Pelalawan


Rabu, 23 Mei 2018 20:53
Cagubri Lukman Edy: Bibit Radikalisme Tumbuh karena Adanya Pembiaraan

Rabu, 23 Mei 2018 19:33
Safari ke Bengkalis,
Danrem 031/Wirabima Imbau Masyarakat Aktifkan Siskamling untuk Cegah Teroris


Rabu, 23 Mei 2018 19:28
Buka Akses Jalan Lintas Bono Teluk Meranti,
Warga: Dihati Kami Cuma Andi Rachman Jadi Pilihan


Rabu, 23 Mei 2018 19:22
Ini Program Kesehatan Unggul yang Ditawarkan DR.Firdaus-Rusli Effendi

Rabu, 23 Mei 2018 19:13
Peningkatan Jalan Penghubung Tiga Desa,
Kadis PU Tarukim Siak Minta PT Musi Mas Komit Laksanakan MoU


Rabu, 23 Mei 2018 17:15
RAPP Salurkan Ratusan Paket Sembako ke Warga di Pelalawan

Rabu, 23 Mei 2018 17:11
Wardan Targetkan Terhubungnya Akses Jalan Antar Kecamatan di Inhil

Rabu, 23 Mei 2018 16:53
Sebuah Rumah di Sebauk, Bengkalis Ludes Terbakar

Rabu, 23 Mei 2018 16:48
Klarifikasi LBH PAHAM Cabang Riau, Oknum Pengacaranya Tilap Uang Terpidana Kasus Narkoba

 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 13 Maret 2013 16:28
Temuan Disnakertrans,
PT Semen Padang di Dumai Gaji Karyawan Rp600 Ribu


PT Semen Padang di Dumai dianggap melanggar peraturan ketenagakerjaan. Temuan Disnaker setempat mendapati ada karyawan hanya digaji Rp 600 ribu sebulan.

Riauterkini-DUMAI- Dua perusahaan semen yang berada di Kota Dumai, Rabu (13/3/13) kembali mendapatkan monitoring pekerja dari Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Dumai. Dua perusahaan yang mendapatkan monitoring itu diantaranya, PT Semen Andalas dan PT Semen Padang yang notabene perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Dumai, H Amiruddin dalam kunker sendiri juga menekankan kepada perusahaan Semen Padang untuk dapat membantu dalam penekanan angka pengangguran. Sedangkan monitoring ini sendiri, pihak perusahaan sudah sejauh mana memberikan upah gaji para pekerja sesuai Upah Minimum Kota (UMK) yang sudah ditetapkan oleh Gubernur Riau di tahun 2013.

Tidak lupa pula, Kadisnakertrans Dumai mensosialisasikan tentang program Pemerintah Pusat yaitu Kesehatan Keselamatan Kerja (K3) kepada perusahaan PT Semen Padang dan PT Semen Andalas. Dengan demikian, tentunya semua program yang dilakukan Pemerintah Daerah maupun Pemerintah Pusat benar-benar berjalan secara maksimal.

Sementara dari kujungan pertama di PT Semen Andalas yang berada di kawasan Pelindo memperkerjakan anak tempatan sebanyak 11 orang. Namun dari hasil kujungan ke PT Semen Padang, Disnakertrans Dumai, menemukan kejanggalan mengenai jumlah pekerja anak tempatan yang direkrutnya selama ini.

Hal itu diketahui Disnaker terkait sistem kerja sub kontrak PT Semen Padang yaitu PT Pasoka memperkerjakan tenaga kerja yang diporsir nonstop tidak ada waktu liburnya. Maka dari itu, dengan kedatangan ini Disnaker akan merubah sistem yang ditemuinya di masing-masing perusahaan terutama PT Semen Padang yang berada di Kecamatan Sungai Sembilan.

Yoharmen, Personalia PT Semen Padang mengatakan, bahwa perusahaan merekrut 11 orang yang bekerja di PT Semen Padang. Bukan itu saja, PT Semen Padang juga memiliki dua Sub Kontrak yaitu PT Yasiga dengan memperkerjakan 32 orang dan PT Pasoka memperkerjakan 12 orang Scurity dan 2 orang di operasional pabrik.

Mekanisme sebenarnya, kata Kadisnakertrans Dumai, sebenarnya apa yang dilakukan PT Semen Padang dengan mengadopsi dua Sub Kotrak untuk penambahan pekerja. Seharusnya, dalam aturan yang berlaku, perusahaan BUMN seperti PT Semen Padang harus mempekerjakan satu atap saja dan tidak boleh mengadopsi pekerja dengan menyediakan dua Sub Kontrak.

Disnakertrans Dumai sendiri juga menemukan tentang pembayaran upah pekerja yang tidak sesuai UMK di Sub Kontrak PT Semen Padang. Pasalnya, dalam kakulasi Tim Disnakertrans Dumai, ditemukan gaji hanya sebesar Rp.600 ribu yang dibayarkan PT Yasiga. Terkuaknya masalah ini, langsung didalami Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Dumai menurunkan Tim khusus untuk melakukan pengusutan upah pekerja Sub Kontrak PT Semen Padang yaitu PT Yasiga.***(had)

Loading...


Berita lainnya..........
- Tolak HGU PT TSUM,
Gemmpar Berencana Audiensi dengan Bupati dan Pimpinan DPRD Pelalawan

- Peningkatan Jalan Penghubung Tiga Desa,
Kadis PU Tarukim Siak Minta PT Musi Mas Komit Laksanakan MoU

- Ramadhan dan Sambut Idul Fitri,
Pemkab Bengkalis Rencanakan Tambah Armada Roro dan Terbitkan Maklumat

- Angka Rasionalisasi Anggaran Berkisar Rp1,2 sampai Rp17 Triliun Belum Dipastikan
- Penukaran Uang, BI Siapkan Rp4,7 Triliun
- BP POM Riau Sebut Makanan dan Minuman di Bangkinang Aman dari Bahan Berbahaya
- Dewan: Pasar Ramadan Jangan Ganggu Aktivitas Lalin
- BPKAD Tunggu Juknis Gaji ke-14 ASN dan Anggota DPRD
- Dinasker Riau Bersiap Buka Posko Pengaduan THR
- PT AA Bongkar Pondok di Lahan yang Dikuasai Warga
- Bank Riau Kepri Berbagi Takjil di Bulan Ramadhan
- 5 Kabupaten di Riau Terima Ribuan Paket Gizi dari PT RAPP
- Triwulan I 2018, Pupuk Jadi Komoditi Impor Riau Terbesar
- Selama Bulan Suci Ramadhan, Jam Pelayanan di Kantor Samsat Rohul tidak Berubah
- Ramadhan dan Idul Fitri 1439 H/2018 M,
PLN Bengkalis Kerahkan 'Pasus' Minimalisir Gangguan dan Pemadaman

- Sediakan Makanan Khas Rohul,
88 Lapak Pasar Ramadhan di Kelurahan Pasirpangaraian‎ Terisi Penuh

- Tanam Bibit Padi Sidenuk di Kampar, Kemenristekdikti Patok Target 12 Ton Sehektar
- PT Tasmapuja Bangunkan Gedung PDTA Warga Pinatan, Desa Kampar
- Kong Djie Coffee & Resto Siap jadi Pilihan Wista Kuliner di Pekanbaru
- Harga TBS di Riau Naik Sepekan ke Depan


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com