Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Kamis, 23 Maret 2017 22:09
Diduga Nistakan Islam di Medsos,
Keluarga Sonny Memohon Maaf Kepada Umat Islam


Kamis, 23 Maret 2017 21:17
Kemenpan-RB Tegaskan Batas Usia Honorer untuk CPNS 35 Tahun

Kamis, 23 Maret 2017 21:10
5 Kawasan Lindung Riau Bakal Jadi Pengembangan Konservasi Bentangan Alam

Kamis, 23 Maret 2017 20:29
Seorang Warga Pekanbaru Meninggal di Warung Lontong Bengkalis

Kamis, 23 Maret 2017 20:14
Gubri Sampaikan LKPJ 2016 di Hadapan Dewan

Kamis, 23 Maret 2017 19:37
Kejari Bengkalis Terima Pelimpahan Korupsi ADD Tanjung Punak

Kamis, 23 Maret 2017 19:28
Diduga Acuhkan Perizinan,
Perusahaan Penumpukan Cangkang Sawit di Siak Leluasa Beroperasi Hingga Ekspor


Kamis, 23 Maret 2017 19:18
Maksimalkan Potensi Perikanan Laut, Gubri Sambangi Kementerian Kelautan dan Perikanan

Kamis, 23 Maret 2017 19:04
Cerenti, Diwilayah Perdaran Ganja Tertinggi di Kuansing

Kamis, 23 Maret 2017 19:00
Tim Propam Polri Kunjungi Polres Kampar



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 13 Desember 2012 14:21
Maksimalkan Komunikasi, CPI Kumpulkan Perusahaan Rekanan

Kerjasama antarpihak mustahil terlaksana dengan baik tanpa komunikasi dan kesepahaman. Untuk membangun komunikasi itulah, PT CPI mengumpulkan seluruh perusahaan rekanan.

Riauterkini-PEKANBARU-Tantangan industri migas ke depan yang semakin besar membutuhkan kemitraan yang solid antara Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) dengan para mitra kerjanya. Kemitraan tersebut sangat vital dalam upaya meningkatkan keandalan operasi (operational excellence) guna mengoptimalkan produksi migas nasional. ''Stakeholder (pemangku kepentingan, Red.) utama kita adalah Pemerintah Indonesia karena sekitar 90 persen dari minyak mentah yang kita hasilkan adalah untuk negara. Jadi, kita sebenarnya bekerja untuk negara kita tercinta ini,'' ucap Bachtiar Abdul Fatah selaku VP Supply Chain Management PT. Chevron Pacific Indonesia (PT CPI).

Pada Rabu lalu (12/12), PT CPI kembali mengadakan pertemuan dan dialog dengan para pimpinan perusahaan rekanan yang menjadi mitra kerja di lingkungan PT CPI, dalam sebuah acara bertajuk Vendor Day 2012. Kegiatan tahunan tersebut berlangsung sehari penuh di Rumbai Country Club (RCC) dengan dihadiri sekitar 300-an pimpinan perusahaan mitra kerja aktif.

Bachtiar menyebutkan, para mitra kerja memiliki posisi vital dalam mendukung kelancaran operasional PT CPI secara aman dan selamat sehingga tercipta keandalan operasi yang tinggi. Hal tersebut dapat terwujud jika didukung berbagai inovasi dari para mitra kerja yang meliputi sistem dan proses yang andal, sumber daya manusia yang kompeten, serta teknologi tepat guna.

Acara ini juga dihadiri Sr. VP Sumatra Operations Support PT CPI Albert Simanjuntak. Dalam sambutannya, dia menegaskan kembali tentang pentingnya ketaatan perusahaan mitra kerja terhadap segala regulasi pemerintah dan menjunjung tinggi etika bisnis. Terkait masalah ketenagakerjaan, misalnya, dia meminta perusahaan mitra kerja agar selalu memastikan terpenuhinya kemaslahatan karyawan sesuai peraturan pemerintah yang berlaku.

Di hadapan para mitra kerja, Albert menekankan tiga hal utama, yakni masalah keselamatan, ketaatan terhadap regulasi dan etika bisnis, serta pentingnya kemitraan. ''Kami ingin kembali mengingatkan kepada pimpinan perusahaan mitra kerja agar selalu memperhatikan keselamatan para karyawannya. Kami menginginkan agar setiap karyawan mitra kerja pulang kembali ke rumah dan keluarganya dengan selamat setiap hari,'' tutur Albert.

Standar keselamatan yang tinggi dapat dicapai melalui pembentukan sistem dan kepemimpinan yang kuat. Hal tersebut sangat dibutuhkan karena skala operasi PT CPI yang begitu besar. Untuk aktivitas kendaraan, misalnya, jarak yang ditempuh rata-rata 370.000 km per hari, atau 136 juta km per tahun. Albert juga memaparkan tentang kinerja keselamatan perusahaan yang menunjukkan tren membaik dalam beberapa tahun terakhir. ''Kami yakin bahwa nihil kecelakaan itu dapat tercapai melalui upaya dan perhatian yang konsisten dari kita semua.''

Salah satu pimpinan perusahaan rekanan, Tumpal Hutabarat, mengaku sangat merasakan manfaat dari berbisnis dengan etika tinggi. ''Bagi kami para pebisnis, hal itu (etika bisnis, Red.) memberikan kepastian dan kenyamanan bagi kami dalam bekerja. Selama bermitra dengan Chevron, kami merasakan manfaat dari nilai-nilai yang dijalankan perusahaan tersebut,'' papar Tumpal, pimpinan dari PT Bangau Mas Perkasa, sebuah perusahaan yang bergerak di bidang jasa konstruksi. Etika bisnis yang dimaksud, di antaranya, menghindari konflik kepentingan, mengikuti proses tender secara benar dan jujur, maupun mengeksekusi proyek sesuai kontrak.***(rls)





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- RS Petala Bumi Siapkan Layanan Khusus Cek Kesehatan Calon TNI Polri
- Eksekusi Toko Modern Waralaba Ilegal di Bengkalis Tak Perlu Tunggu Perintah Sekda
- Berikut Tiga Kesepakatan PLN-PT Padasa,
Jalur Transmisi GI Bangkinang-Rohul Segera Dibangun

- Soal Operasional Pasar Modern Taluk Kuantan, Dua Pejabat Terkait Beda Pendapat
- Kadin Nilai Pulau Bengkalis Belum Layak Miliki Toko Modern Waralaba
- Penumpang Keluhkan Jasa Bongkar Muat di Pelabuhan BSL Bengkalis
- Kementrian ESDM Anggarkan Rp1,3 M,
20 Maret, PLTBG Rantau Sakti Rohul Mulai Direvitalisasi



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.161.201.200
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com