Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Sabtu, 1 Oktober 2016 15:09
Tradisi Pisah Sambut Kapolda Riau,
Brigjen Pol Zulkarnain Ditepungtawari LAM Riau


Sabtu, 1 Oktober 2016 14:54
Swiss Belinn Hotel Meriahkan Coffee Day dengan Buy 1 get 1

Sabtu, 1 Oktober 2016 14:47
Lagi Membersihkan Kebun, Warga Rumbai Geger Temukan Potongan Tengkorak Manusia

Sabtu, 1 Oktober 2016 13:32
Dinyatakan Disabilitas, Said Usman Paksa KPU Minta Penjelasan ke Tim Tes Kesehatan

Sabtu, 1 Oktober 2016 13:30
Pemanasan Reuni Akbar, Alumni Faperta UR Ramaikan FCD Besok

Sabtu, 1 Oktober 2016 13:27
Gema Muharram di Inhil Masuk Iven Wisata Provinsi Riau

Sabtu, 1 Oktober 2016 11:56
Polsek Bagansinembah, Rohil Tangkap Pembunuh Gadis Cantik di Hotel



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 30 Oktober 2012 14:37
Mendagri Buka Rakor BKPRD dan Fasilitasi Percepatan Pelimpahan Kewenangan Perizinan

Riau tuan rumah rapat koordinasi BKPRD dan fasilitasi percepatan pelimpahan kewenangan perizinan. Kegiatan nasional tersebut dibuka Mendagri Gamawan Fauzi.

Riauterkini-PEKANBARU- Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi secara resmi membuka Rapat kerja Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD) tahun 2012 provinsi dan kabupaten/kota se-Indonesia dan Rakor fasilitasi percepatan pelimpahan kewenangan perizinan dan non perizinan dan pembentukan kelembagaan PTSP Provinsi dan kabupaten/kota, yang dihadiri seluruh Sekda seluruh Indonesia, Selasa (30/10/12) bertempat di Hotel Labersa, Kabupaten Kampar, Riau.

Dalam sambutanya, Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi mengungkapkan seharusnya Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) semua Provinsi di Indonesia sudah selesai tahun 2010 kemarin. Tapi kata Gamawan Fauzi hingga akhir tahun 2012 ini baru 14 provinsi yang sudah menyelesaikan RTRW.

"Makanya rakor ini kita lakukan untuk mempercepat penyelesaian RTRW semua provinsi. Seharusnya ini sudah selesai April 2010, tapi menjelang 2013 ini masih ada 19 provinsi yang belum tuntas RYRW-nya," kata Gamawan Fauzi kepada wartawan seusai acara di Hotel Labersa.

Mantan Gubernur Sumatra Barat ini mengatakan, akibat belum tuntasnya RTRWP ini tentu akan menghambat pembangunan masing-masing daerah.

"Kita tidak akan mungkin bisa melepaskan kawasan kalau RTRW belum selesai. Dan ini sangat menghambat pembangunan di daerah-daerah," ungkapnya.

Dan untuk Rapat koordiniasi fasilitasi percepatan pelimpahan kewenangan perizinan dan non perizinan dan pembentukan kelembagaan PTSP Provinsi dan kabupaten/kota. Gamawan Fauzi meminta kepada semua pihak agar taat pada standar prosedural dalam proses perizinan dengan adanya pembentukan pelayanan terpadu satu pintu.

"Tugas pemerintah adalah melayani dan di gaji untuk melayani warga masyarakat. Jadi kalau suatu persyaratan dan perizinan itu sudah jelas dan lengkap cukup empat hari proses pengurusan izinnya," sebut Mendagri.

Tambah Gamawan, salah satu penyebab lambatnya penerapan PTSP di Indonesia, belum semua kepala daerah mendorong peyanan PTSP ini secara maksimal.

"Makanya saya minta bagi daerah-daerah yang belum melimpahkan perizinan ke PTSP agar segera dilipahkan, dengan percepatan pelimpahan perizinan dari semua dinas-dinas dan badan ke PTSP," tegas Gamawan Fauzi.***(jor)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
kenapa kita harus menolak APBD utk ISG?
Bukan karena tak suka ISG, bukan karena tak mau banyak orang mancanegara datang ke Riau, bukan karena tak suka seseorang dan semacamnya kita menolak APBD utk ISG. Memang tak dapat diterima satu sen sekali pun APBD itkut mengongkosi ISG secara langsun


Berita lainnya..........
- Swiss Belinn Hotel Meriahkan Coffee Day dengan Buy 1 get 1
- Binaan CSR PT CPI,
Pondok Oleh-oleh Duri Ikuti Pameran Kuliner di Mal SKA Pekanbaru

- Lee Cooper Berikan Diskon 30 Persen di Tokonya
- Grand Elite Hotel Pekanbaru Hadirkan Potongan Harga Rp50.000 di Elite Fitnes Center
- Bernilai Rp1 Triliun, 12 Ribu WP di Riau Ajukan Tax Amnesty
- Stellarmoto Berikan Bonus Langsung Berupa Rompi atau Body Protector
- Panasonic Tawarkan Enam Kategori Produk Elektronik dengan Harga Spesial


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.227.14.23
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com