Untitled Document
Sabtu, 6 Safar 1436 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Sabtu, 29 Nopember 2014 13:39
RAPP Bantu Korban Banjir di Empat Kecamatan di Kuansing

Sabtu, 29 Nopember 2014 10:05
Tinggal di Pelosok, Seorang Anggota DPRD Rohil Rutin Menembus Lumpur

Sabtu, 29 Nopember 2014 09:54
Kenalkan Tiga Produk Andalan,
Mitsubishi Gelar ICV Ghatering 2014 di Bagansiapiapi, Rohil


Sabtu, 29 Nopember 2014 09:48
Gelar Jalan Santai,
Pemkab Rohil Peringati HUT Korpri, PGRI dan Dharma Wanita Bersamaan


Sabtu, 29 Nopember 2014 09:41
Seorang Nenek di Selatpanjang, Meranti Hagus Terbakar dalam Rumah

Sabtu, 29 Nopember 2014 04:35
Kapolres Inhu Pimpin Sertijab Sejumlah Perwira

Sabtu, 29 Nopember 2014 05:23




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 24 Oktober 2012 14:13
2013, Pemprov Riau Harus Bayar Hutang Eskalasi Multiyears Rp 251 M

Sebanyak Rp 251 miliar menjadi hutang Pemprov Riau terhadap eskalasi proyek multi years. Dana tersebut harus dibayar tahun depan.

Riauterkini-PEKANBARU- Jumlah sisa hutang proyek eskalasi yang mesti dibayar Pemerintah Provinsi (Pemrov) Riau ke pihak kontraktor di tahun 2013 mendatang mencapai nilai Rp251 Miliar.

“Dari hasil hearing kami dengan Dinas PU kemarin bahwa jumlah sisa hutang eskalasi kita mencapai Rp251 Miliar lebih dan maaf saya lupa proyek apa saja itu,” kata Zukri, Anggota Komisi C DPRD Riau yang juga Anggota Banggar DPRD Riau kepada riauterkini di Ruang Komisi C, Rabu (24/10/12).

Untuk melunasi hutang tersebut. Banggar DPRD Riau tidak bisa mengesahkan pembayarannya tanpa ada salinan surat putusan dari pengadilan.

“Sekarangkan prosesnya sudah di pengadilan, jadi kita menunggu surat keputusan dari pengadilan agar anggaran untuk melunasi itu, bisa kita anggarkan di APBD 2013, kalau tidak ada itu maka kami tidak mau menganggarkannya,” terang Politisi PDI Perjuangan ini.

Zukri pun berharap bahwa sistem pembayaran sisa hutang eskalasi ini bisa dilakukan secara bertahap. “Agar lebihnya bisa kita peruntukkan untuk pembangunan infrastruktur seperti Rumah Layak Huni, pedesaan, OPRM dan lainnya, juga di 2014 nanti, seluruhnya bisa kita lunasi,” kata Zukri.

Selain itu, Zukri menjelaskan bahwa ada 3 program Dinas PU Riau di tahun 2011 kemarin yang belum dilunasi ke pihak kontraktor.

“Ada 3 kegiatan Dinas PU Riau di tahun 2011 yang jumlahnya Rp5 Miliar, kemarin mereka ajukan pembayarannya di APBD 2013, otomatis kami coret langsung anggaran tersebut karena itukan program 2011 yang tidak bisa dianggarkan bergitu saja di APBD 2013,” ungkap Zukri.

Zukri pun menjelaskan kalau untuk melunasi hutang ketiga program tersebut, pihak kontraktor mesti mengajukan tuntutannya ke Pengadilan.

“Kalau sudah ada tuntutannya ke pengadilan, maka nantinya pengadilan akan mengeluarkan surat keputusan, surat keputusan itulah yang akan kita jadikan sebagai payung hukum untuk melunasi hutang di tiga program tersebut,” tutup Zukri. ***(ary)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
darus
eskalasi apa yg akan dibayar kan tak ada kenaikan bbm dua thn ini jd tdk ada pengaruh dg harga satuan kontrak %@!*.kadis pu ini

Kenapa kita harus menolak ISG dibiayai oleh APBD???
Bukan karena tak suka ISG, bukan karena tak mau banyak orang mancanegara datang ke Riau, bukan karena tak suka seseorang dan semacamnya kita menolak APBD utk ISG. Memang tak dapat diterima satu sen sekali pun APBD itkut mengongkosi ISG secara langsun


Berita lainnya..........
- Bank Riau Kepri Serahkan Hasil RUPS ke OJK
- Triwulan III 2014,
Pertumbuhan Perbankan Riau Melambat

- Best Instutional Development,
Kadin Bengkalis Terima Penghargaan Kadin Riau Award 2014

- Harga TBS Sawit Pekan Ini Turun
- Dilarang Berkegiatan di Hotel, Bisnis Perhotelan Jadi Lesu
- Pasca Kenaikan BBM,
Tarif Penyeberangan Airputih-Pakning, Bengkalis Naik 23 Persen

- Gulat Rekontruksi, Annas Maamun Bobo Siang di SPN


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 107.20.34.144
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com