Untitled Document
Sabtu, 18 Jumadil Akhir 1435 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Sabtu, 19 April 2014 13:18
HMD Surati Panwaslu dan KPU Dumai untuk PSU

Sabtu, 19 April 2014 13:07
Dukungan Seret,
Karir Legislatif Ketua DPRD Riau Terancam Tamat


Sabtu, 19 April 2014 12:53
Kini Hadir Gloria Rent Car Jasa Sewa Mobil Pekanbaru

Sabtu, 19 April 2014 10:10
Umpatan Kotor Gubri Annas Mendunia Lewat Youtube

Sabtu, 19 April 2014 07:09
Aktivis Sylva Mengintip Pengelolaan Hutan di PT RAPP Pangkalan Kerinci

Jum’at, 18 April 2014 21:07
Pleno PPK,
Partai dan Caleg PKB Pemuncak Perolehan Suara Pileg di Inhil


Jum’at, 18 April 2014 19:05
Polres Rohul Limpahkan Berkas 'Jumat Berdarah' Mahato Sakti ke Jaksa



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 6 September 2012 20:06
Gubri tak Kunjung Konsultasi ke BI Soal Dirut Bank Riau Kepri

Meskipun telah berjanji secepatnya menuntaskan kekosongan jabatan Dirut Bank Riau Kepri, namun sampai saat ini Gubri belum juga berkonsultasi pada Bank Indonesia.

Riauterkini-PEKANBARU-Terkait RUPS Bank Riau Kepri akhir pekan lalu yang belum menghasilkan jajaran direksi secara lengkap, usai peresmian Gedung Serbaguna Tanjak Laksmana Kamis (6/9), Gubernur Riau HM Rusli Zainal mengakui belum melakukan konsultasi dengan bank Indonesia seperti yang ia ungkapkan usai RUPS di Labersa Hotel akhir pekan lalu.

Ketika di konfirmasi Riauterkini, Gubri hanya mengungkapkan bahwa para pemegang saham masih mencari waktu untuk melakukan konsultasi dengan Bank Indonesia.

"Saya belum tahu jadwal konsultasi dengan Bank Indonesia. Karena saya baru saja sampai. nantilah kita cari waktunya yang sesuai," terangnya.

Seperti yang dirilis Riauterkini sebelumnya, RUPS Bank Riau Kepri akhir pekan lalu hanya menghasilkan Nizam sebagai Direktur Dana dan Jasa, serta Sarjono Amnan (mantan Direktur Kepatuhan dan Manajemen Bank Riau Kepri) sebagai Komisaris Independen. Sementara untuk posisi Direktur Utama (Dirut) belum ada nama yang ditetapkan pemegang saham.

Begitu juga untuk posisi Direktur Kepatuhan dan Manajemen Risiko serta Direktur Kredit dan Syariah tidak ada nama yang dimumkan. Termasuk untuk posisi komisaris.***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
GDiAlfzPJBdR


nkniNMcxpKIj
This info is the cat's pjamaas!

kontroversi
sibuk? pon? kok erzet masih bisa nulis artikel di riau pos. alternatifnya: mungkin tulisan itu dibuatkan orang atau memang dia tak mau segera ke BI karena alasan yg kita tak tahu. bisa juga benar kedua2nya atau apa ada alternatf lain?

untuk hipokrit
kita masih di bulan syawal. bawa istighfar dan sholat biar hidup membawa berkah dan terhindar dari semua penyakit

hipokrit
buat yang berkomentar sebaiknya kita lihat kesibukan gubernur kita, mungkin hal ini yang menjadi hambatan sehingga belum sempat bertemu dengan BI, jadi berilah sedikit ruang untuk beliau , sehingga memutuskan afrial atau ruslan bisa sedikit objektif,

gitulah kalau pin boboho
apa pulak tu pin boboho? PINtar %@!* BOngak Hipokrit Otak-kotor.

uda
ondeh mandeh,,, Indak jaleh uda rusli ko maa ,,,,, Banyak cito ajo ....

gitu lah "gigih"nya erzet utk memenangkan kepentingannya
kalau yg akan jadi bukan orang yg nantinya bisa dia setir, jangan harap dia suka dan menyegerakannya. tapi masak macam kesebelasan, sisa-erzet bisa dia kalahkan. mari kita kawal sama2 supaya jangan sampai Bank RK jadi sasaran korupsi dan kehancuran


Berita lainnya..........
- Kini Hadir Gloria Rent Car Jasa Sewa Mobil Pekanbaru
- Nunggak Tiga Bulan, 385 Pelanggan PDAM Bengkalis Terancam Diputus
- Disperindag Meranti Upayakan Sertifikasi Halal dan Patenkan Kue Semprong
- Kue Semprong Selatpanjang,
Manisnya Bikin Warga Singapura Ketagihan

- Pemkab Meranti Akan Bangun Pasar Lelang Pertanian di Desa Gogok
- Investasi 'Bodong', Laporkan ke OJK
- Menuju Bandara Embarkasi, SSK II Berbenah


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 107.21.163.227
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com