Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 24 Nopember 2017 07:07
Dua Pembawa 40 Kg Sabu dan 15 Ribu Butir Ekstasi di Siak Dituntut Hukuman Mati

Kamis, 23 Nopember 2017 22:26
Besok, Pemkab Kuansing Serahkan KUA-PPAS RAPBD 2018 ke Dewan

Kamis, 23 Nopember 2017 22:14
Ketua DPH LAMR Pekanbaru Ditabalkan Sebagai Datuk Amanah Adat

Kamis, 23 Nopember 2017 22:07
Bawa 40 Kg Sabu dan 15.000 Ekstasi,
Dua Pemuda di Siak Dituntut Hukuman Mati


Kamis, 23 Nopember 2017 21:44
Pilkades Usai, Wabup Halim Himbau Warga Desa Bersatu Kembali

Kamis, 23 Nopember 2017 20:33
Kadisdik Dinilai Langgar Aturan ASN,
PKC PMII Riau-Kepri Kirimkan Surat ke Menteri Pendidikan RI


Kamis, 23 Nopember 2017 19:05
Fokus Antisipasi Bencana, Pemko Segera Bentuk BPBD

Kamis, 23 Nopember 2017 18:33
Gubri Buka BBGRM di Bangkinang, Kampar

Kamis, 23 Nopember 2017 18:08
Memburu Satriandi, Polresta Pekanbaru Justru Menciduk Pecatan Polisi Membawa Sabu

Kamis, 23 Nopember 2017 17:16
Jalan Rusak Parah,
Warga Rupat Sindir DPRD dan Pemkab Bengkalis dengan Pohon Pisang


 
loading...



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Selasa, 17 Juli 2012 07:50
Disbun Uji Pupuk Injeksi di Kebun Sawit Petani Tapung

Penggunaan pupuk injeksi ke batang diuji-cobakan. Dinas Perkebunan Riau memilih kebun kelapa sawit petani Tapung, Kampar sebagai lokasi pengujian.

Riauterkini-TAPUNG – Tanaman kelapa sawit di areal perkebunan Tukiman (48) dan Aswanto (40) di Kecamatan Tapung, Kabupaten Kampar, dijadikan sampel oleh Dinas Perkebunan (Disbun) Riau untuk melakukan uji coba pupuk organik sistem injeksi di bagian batang yang dilakukan pada Ahad (16/7). Sebanyak 20 batang pokok kelapa sawit milik dua petani itu dijadikan sebagai eksprimen. “Tanaman (kelapa sawit) ini sudah berusia 15 tahun dan sangat minim produksi. Bahkan ada yang sama sekali tidak berbuah,” kata Tukiman.

Dalam uji coba tersebut, turut hadir Kepala Dinas Perkebunan (Kadisbun) Riau Drs H Zulher MS serta manajemen Malaysian Agro Products Bhd(MAP) yakni Latiff Ibrahim, Executive Chairman MAP dan Mohamed Jameel, Business Colsultant for Asian Regional MAP. “Pemupukan dengan sistem ini akan mulai terlihat hasilnya satu setengah bulan mendatang. Perubahan hasil diharapkan tiga bulan mendatang, ketika memasuki masa pemupukan selanjutnya,” terang Latiff Ibrahim.

Uji coba pemupukan pupuk organic sistem injeksi ini merupakan kerjasama antara Disbun Riau dengan MAP Bhd. “Semoga hasilnya sesuai harapan dan menggembirakan, Ini diantara upaya untuk menjawab berbagai permasalahan minimnya produksi perkebunan rakyat. Uji coba ini juga diharapkan bisa menjawab permasalahan penggunaan bibit palsu oleh petani, sehingga menjadi cara alternatif untuk penggantian bibit palsu. Maklum, anggaran penggantian bibit palsu sangat terbatas. Bila pola pemupukan ini nantinya ternyata memang mampu untuk meningkatkan produksi hasil perkebunan, tentu ini menjadi solusi yang jitu untuk direkomendasikan kepada petani. Tapi bila gagal, tentu takkan direkomendasikan. Makanya, uji coba perlu dilakukan,” papar Zulher.

Cara pemupukan sendiri dilakukan dengan terlebih dahulu melakukan pengeboran di bagian batang, berjarak sekitar 50 cm dari tanah. Lalu, dilanjutkan dengan pemasangan pipa di lobang buatan untuk selanjutnya disuntikkan formula pupuk organik dengan cara injeksi. Pengeboran di bagian batang pula, yang menyebabkan pilihan untuk pemupukan jenis ini hanya dilakukan kepada tanaman yang sudah tua, sehingga tidak membuat tanaman menjadi stress. “Untuk tanaman muda yang menggunakan sistem ini hanya dilakukan kepada tanaman yang gagal produksi,” terang Zulher.

Mulai pekan ini, bekerjasama dengan MAP Bhd, Disbun Riau melakukan uji coba pupuk bagian batang kepada empat komoditas perkebunan unggulan di beberapa daerah di Riau. Tanaman yang diuji coba adalah kelapa sawit, karet, kelapa dan kakao. Pola pemupukan ini dinilai sangat efisien dan efektif dibanding sistem tabur, terutama pada kontur tanah dengan kemiringan ekstrim. “Banyak petani kita yang kebunnya di kemiringan tidak berpola teras. Penanaman tanaman hanya mengikuti kontur tanah. Ketika pemupukan sistem tabur dilakukan, tentu beresiko terseret air bila hujan mengguyur,” papar Zulher.***(rls)



Berita lainnya..........
- Resmikan BPPSI, Gubri Berharap Segera Beroperasi Industri Turunan Sawit di Riau
- Perusahaan Wajib Laksanakan,
UMK 2018 Sudah Diteken Gubri

- Batas Pembayaran 29 Desember,
Sekdaprov Ingatkan Kontraktor Tuntaskan Administrasi Secepatnya

- Didukung PT RAPP, Peternak Madu Kelulut di Siak Belajar ke Malaysia
- Mitra Bina Antusias Ikuti Pelatihan Service Excellent oleh PT RAPP
- Rp50 Miliar, Target Transaksi Kadin Riau di MEA Expo 2017
- Tak Kunjung Usai dan Telan Korban Jiwa,
Camat Bathin Solapan, Bengkalis Ultimatum Penanggung Jawab Pengerjaan Jalan Negara di Duri

- Di HUT PGRI, Gubri Kenalkan Salak Pusaka dari Rohul
- Empat Pangkalan Gas 3 Kg di Pelalawan Ditutup
- Kendalikan Inflasi, BI-Pemerintah Tekan Jumlah Warga Miskin
- Pelatihan Wartawan Daerah BI 2017,
Bank Indonesia-Pemerintah Berhasil Kendalikan Inflasi

- UPT Bapenda Riau Wilayah Bengkalis Incar Pajak Alat Berat
- 150 Guru dan Dekorator Pelaminan Ikuti Seminar Lancang Kuning
- Bangun Tower Pendeteksi Kecelakaan, Diskes Riau Ajukan Rp5 Miliar
- Masyarakat Taat Pajak Kendaraan di Bengkalis Cukup Tinggi
- 180 Peserta Ikuti workshop Desain Kreasi Pakaian Tradisional
- Dishub Dumai Segera Tertibkan Travel Ilegal
- Petani di Rohul Terima 47 Hand Tractor dari Kementrian Pertanian
- Cairkan Dana, Rekanan Luar Bengkalis Wajib Miliki NPWP Cabang Bengkalis
- Bapenda Dumai Sebut Realisasi PAD dari PBB Sudah 94 Persen


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.225.16.10
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com