Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 16 Desember 2017 10:11
Konsleting Listrik, Rumah Seorang Wartawan di Pekanbaru Terbakar

Sabtu, 16 Desember 2017 05:40
Ratusan Triliun Disumbangkan ke Negara, Apkasindo Dorong Riau Rebut DBH CPO

Jum’at, 15 Desember 2017 20:14
Kades Sudah tidak Beraktivitas,
Plt Bupati Rohul Janji Selesaikan Sengketa Lima Desa


Jum’at, 15 Desember 2017 18:41
Gubri dan Kasad Hadiri Puncak Peringatan HJK TNI AD ke-72

Jum’at, 15 Desember 2017 16:58
Ahad, Ayo Makan Ikan di Lapangan Tugu Bengkalis

Jum’at, 15 Desember 2017 16:54
BC Bengkalis Naik Tingkat dari Pratama ke Madya

Jum’at, 15 Desember 2017 16:16
Idana, Penyandang Disabilitas Asal Rohul Terima Kaki Palsu di Hari Juang Kartika

Jum’at, 15 Desember 2017 16:09
Daftar XL Prioritas di Penghujung 2017, Nikmati Diskon 50 Persen SEpanjang 2018

Jum’at, 15 Desember 2017 15:55
Lakukan Perampokan dan Pencabulan, Pengangguran di Duri Ini Dicokok Polisi

Jum’at, 15 Desember 2017 15:49
Tanoto Foundation dan RAPP Gelar Kampanye Membaca di Dua Kabupaten

 
loading...



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Jum’at, 8 Juni 2012 07:40
Tersedia Keripik Jagung Rasa Ikan Patin dari UKM Berkah

Gulai asam pedas ikan patin tentu sudah lazim dinikmati masyarakat Riau, tetapi bagaimana dengan keripik jagung rasa ikan patin? Hanya ada di UKM Berkah Pekanbaru.

Riauterkini-PEKANBARU- Untuk kali ini,Tim redaksi riauterkinicom menyambangi rumah Denawati Jufri. Des, begitu sapaan pengiat usaha kecil menengah (UKM) ini tinggal di Perum Mutiara Permai Jalan Swakarya masuk Jalan Lengkuas No. A 21 Tuah Karya, Panam, Pekanbaru. Di rumah itu, Des membuka usaha pembuatan kue khas Riau. Namanya (UKM) Berkah. Des memulai usaha pembuatan kue sejak tahun 2007. Usaha salon dan menjahit pernah digelutinya hingga akhirnya menetap di usaha pembuatan kue.

Saat pertama kali memulai usaha pembuatan kue, Des memproduksi Keripik Jagung. “Saya pernah menjaga stand pameran ASPARI. Pengunjung ada yang bertanya, apa makanan khas Pekanbaru. Padahal, makanan khas Pekanbaru itu tak ada. Dari situ, saya mulai mencari ide untuk membuat makanan yang beda dari produk lain," kenangnya. Berangkat dari pengelaman itulah, muncul ide kratif Des. Ia kemudian membuat keripik jagung dengan rasa khas Pekanbaru, yakni ikan patin. “Akhirnya saya coba buat Keripik Jagung dengan rasa ikan pantik,” ujar Des.

Keripik Jagung buatan Des, di ikutkan dalam berbagai pameran yang diadakan Disperindag. Wanita 49 tahun ini, juga berinisiatif membuat pastel mini isi abon ikan Patin. Alasan Des membuat produk ini karena ikan Patin merupakan produk perikanan unggulan di Riau.

Berbagai jenis makanan lain juga diproduksi Des. Antara lain: Kue Bangkit, Keripik Teri, Manisan Tomat, Wajik Jagung dan Amplang Udang. “Kalau kue basah seperti Bulo Kemojo, dibuat jika ada pesanan saja,” tutur Des.

Oktober lalu, Des mewakili Provinsi Riau mengikuti pelatihan selama lima hari yang diadakan oleh Dinas Perikanan di Jakarta. “Di sana dapat ilmu tentang pengolahan Rumput Laut dan pengolahan Ikan. Lalu, saya mencoba berkreasi dengan memasukkan Rumput Laut sebagai campuran untuk membuat Bolu Kemojo. Bolu kemojokan bahan-bahannya terdiri dari santan, telur dan gula. Jadi, banyak mengandung kolesterol, sedangkan dalam Rumput Laut ada unsur seratnya,” kata Des.

Menurut Des untuk bahan baku tak sulit untuk mendapatkannya. “Saya sudah ada langganan. Pedagang dari pasar Pagi Arengka akan menghubungi saya jika sudah masuk stok ikan Patinnya. Jadi, untuk bahan baku tidak ada persoalan,” ujar Des. Menurut Des, soal omzet tak ada angka pastinya. Alasannya bon dari pelangg. Jadi, tak bisa mengkalkulasikannya. Untuk produk Pastel Mini isi Abon Ikan Patin bisa diproduksi sebanyak 40 kotak dalam sehari. Dijual seharga Rp 16 ribu perkotak.

Desember 2010 lalu, Desnawaty Jufri pernah mendapat juara UKM tingkat provinsi Riau. Penghargaan ini diserahkan oleh Sekdaprov di kantor Gubernur Riau. Penyerahannya bersempena dengan Hari Nusantara Bahari. “Sejumlah kriteria telah dipenuhi, sehingga saya mendapat penghargaan itu, yaitu teknik pembuatan, aspek bisnis, tempat produksi dengan rumah harus terpisah, pembukuannya, aspek pembuangan limbah, dan pernah tidaknya membagi ilmu yang dimiliki pada orang lain,” ujar Des.

Ke depan, Des berharap agar usahanya lebih maju dari sekarang. ”Saya juga berharap agar pemerintah membuatkan pasar untuk menjual produk kami”, ujar Des dengan penuh harapan. ***(adi)



Berita lainnya..........
- Ratusan Triliun Disumbangkan ke Negara, Apkasindo Dorong Riau Rebut DBH CPO
- 2017 Terjadi 436 Lakalantas Kendaraan Barang,
Hino Dutro Gelar Safety Driving Competition

- Demi Kepastian Hukum,
RAPP Ajukan Permohonan Pembatalan SK 5322 ke PTUN

- 2018, BI Sebut Perekonomian Riau Membaik
- RSI Ibnu Sina Akan Gelar Khitanan Massal
- Pemdes Petapahan Gandeng PT TYE Kelola TKD Jadi Kebun Sawit
- Dituding Perlakukan Karyawan Tak Manusiawi,
PT LIH Selalu Terapkan Tata Kelola Karyawan dan Lingkungan Secara Baik

- Operasi Pasar LPG 3 Kilogram Perdana di Duri Diserbu Warga
- PT LIH Pelalawan Dianggap Pekejakan Karyawannya Secara Tidak Manusiawi
- Tingkatkan Peran sebagai APEX BPR, Bank Riau Kepri Gelar Workshop Sinergitas
- Tingkat Kesadaran Wajib Pajak, Pemko Pekanbaru Gelar Edukasi Kepatuhan
- 2 Pekan Jelang Natal, Harga Barang Kebutuhan Merangkak Naik
- Walikota Pekanbaru Optimis Pambangunan Pasar Induk Selesai Tepat Waktu
- Tingkatkan PAD, Bapenda Pekanbaru Revisi Empat Perda Pajak
- Bupati Bengkalis Hadiri Grand Opening Surya Daya Residence
- Revitalisasi Pasar Higienis Selesai, Siap-siap PKL Jalan Teratai Segera Digusur
- DPMPTS Dumai Sosialisasikan SOP Perizinan dan Non Perizinan Tahun 2017
- Telat Gelar RAT, Koperasi di Bengkalis Diminta Siap-siap Terima Sanksi
- Sembako di Bengkalis Terpantau Aman Hingga Tiga Bulan
- Walikota Pekanbaru Janji, Tahun Depan DPM-PTS Jadi Mall Pelayanan Publik


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.90.159.192
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com