Untitled Document
Selasa, 5 Zulhijjah 1435 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Selasa, 30 September 2014 19:56
Dugaan Suap Alih Fungsi Lahan,
Gubri Keluar dari Gedung KPK Setelah Diperiksa 7 Jam untuk Gulat


Selasa, 30 September 2014 19:34
Dugaan Korupsi Tubel, Tipikor Polres Inhu Geledah BKD

Selasa, 30 September 2014 19:27
Daihatsu Xenia Ringsek Bertabrakan dengan Cold Diesel di Baganbatu, Rohil

Selasa, 30 September 2014 19:17
300 Lampu Jalan Rusak di Pekanbaru

Selasa, 30 September 2014 19:16
Ajukan Banding ke PT Riau,
Tak Miliki Izin, Direktur PT Karya Dayun Siak Divonis Hakim 18 Bulan dan Denda Rp2 M


Selasa, 30 September 2014 19:01
Anggota DPRD Dumai Legowo Belum Dapatkan Mobdin

Selasa, 30 September 2014 18:58
Suparman Sarankan 3 Waka DPRD Riau Tempati Rumah Dinas



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 4 Mei 2012 16:20
Realisasi PAD Pekanbaru 2012 Diprediksi Merosot

Penerimaan asli daerah atau PAD Kota Pekanbaru 2012 tidak menggemberikan. Bahkan, diprediksi realiasinya menurun dibanding tahun sebelumnya.

Riauterkini-PEKANBARU- Upaya Pemerintahan Kota (Pemko) Pekanbaru, untuk terus mengoptimalkan pemasukkan Pendapatan Asli Daerah (PAD). Tahun ini nampaknya terkendala, bahkan diperkirakan pemasukkan PAD 2012, mengalami kemerosotan yang cukup signifikan. Pasalnya dari tujuh Ranperda Retribusi, yang sudah disahkan oleh DPRD. Namun hingga saat ini, Retribusi tersebut belum bisa dipungut masih dalam tahap evaluasi Pemprov Riau.

Ketujuh retribusi yang sudah disahkan, namun belum bisa dipungut diantaranya. Seperti retribusi izin trayek, pengendalian menara telekomunikasi, pengujian kendaraan bermotor, pelayanan pelabuhan, retribusi kebersihan dan sampah, retribusi HO serta retribusi penggunaan terminal. Tentu belum dapat dilakukan pemungutan ketujuh Perda retribusi diatas, berdampak kepada nihilnya pemasukkan PAD terhadap ketujuhh sektor tersebut.

Tahun ini kita perkirakan, memasukkan PAD kita kurang optimal. Atau bisa jadi akan menurun. Sebab ada Ranperda Retribusi yang sudah disahkan, menjadi Perda oleh DPRD. Namun kita belum bisa melakukan pemungutan semua retribusi itu. Dikarenakan masih berhenti di Pemprov, Karena masih dalam tahap evaluasi, ungkap Kabag Hukum dan Perundang-undangan Pemko Pekanbaru Yuliasman, Jumat (4/5/12).

Diharapkan Yuliasman, proses evaluasi ketujuh Perda retribusi diatas. Dapat segera disetujui oleh Pemprov, agar Pemko dapat segera malakukan pemungutan secara resmi. Kita berharap semoga, ketujuh Perda retribusi kita segera selesai dievaluasi. Sehingga dapat disahkan, dan kita dapat segara melakukan pemungutan. Supaya dapat menambah pemasukkan PAD kita, tururnya.***(yunk)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Sampai September, Nilai Investasi Pekanbaru 2014 Rp5,5 Triliun
- Disnaker Dumai-BPJS Ketenagakerjaan Segera Teken MoU
- Perda TKA Selamatkan Meranti dari Kerugian Puluhan Juta Perbulan
- Berpatok FOB Singapura,
Disbun Hanya Memberikan Pembinaan

- Dibina RAPP, Kelompok Tani di Kampar Panen 5 Ton Jagung Manis
- 23 Ribu Pelanggan PLN Area Dumai Nunggak
- Bangun Menara Telekomunikasi,
Bupati Rohil Minta Pengusaha Ikuti Aturan



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.196.6.174
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com