Untitled Document
Senin, 9 Jumadil Akhir 1436 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Senin, 30 Maret 2015 14:01
Serahkan LKPD, Plt Gubri Berharap Dapat WTP

Senin, 30 Maret 2015 13:55
Ikut Pilkada Rohil, Asri Auzar 'Lamar' Empat Parpol

Senin, 30 Maret 2015 13:31
Sejumlah PNS di Duri ke Mal Saat Jam Kerja

Senin, 30 Maret 2015 12:53
Datangai Kejati Riau, Keluarga Korban Pembunuhan Desak Kajari Rohil Dipecat

Senin, 30 Maret 2015 12:46
Alpa Tes Tulis Asessment, Pejabat Pemko Otomatis Gugur

Senin, 30 Maret 2015 12:06
Lembar Soal UN 2015 untuk 76 Sekolah di Rohul sudah Didistribusikan

Senin, 30 Maret 2015 12:01
Mengenal Tim Fire Fighter RAPP, "Pantang Pulang Sebelum Padam"



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 4 Mei 2012 16:20
Realisasi PAD Pekanbaru 2012 Diprediksi Merosot

Penerimaan asli daerah atau PAD Kota Pekanbaru 2012 tidak menggemberikan. Bahkan, diprediksi realiasinya menurun dibanding tahun sebelumnya.

Riauterkini-PEKANBARU- Upaya Pemerintahan Kota (Pemko) Pekanbaru, untuk terus mengoptimalkan pemasukkan Pendapatan Asli Daerah (PAD). Tahun ini nampaknya terkendala, bahkan diperkirakan pemasukkan PAD 2012, mengalami kemerosotan yang cukup signifikan. Pasalnya dari tujuh Ranperda Retribusi, yang sudah disahkan oleh DPRD. Namun hingga saat ini, Retribusi tersebut belum bisa dipungut masih dalam tahap evaluasi Pemprov Riau.

Ketujuh retribusi yang sudah disahkan, namun belum bisa dipungut diantaranya. Seperti retribusi izin trayek, pengendalian menara telekomunikasi, pengujian kendaraan bermotor, pelayanan pelabuhan, retribusi kebersihan dan sampah, retribusi HO serta retribusi penggunaan terminal. Tentu belum dapat dilakukan pemungutan ketujuh Perda retribusi diatas, berdampak kepada nihilnya pemasukkan PAD terhadap ketujuhh sektor tersebut.

Tahun ini kita perkirakan, memasukkan PAD kita kurang optimal. Atau bisa jadi akan menurun. Sebab ada Ranperda Retribusi yang sudah disahkan, menjadi Perda oleh DPRD. Namun kita belum bisa melakukan pemungutan semua retribusi itu. Dikarenakan masih berhenti di Pemprov, Karena masih dalam tahap evaluasi, ungkap Kabag Hukum dan Perundang-undangan Pemko Pekanbaru Yuliasman, Jumat (4/5/12).

Diharapkan Yuliasman, proses evaluasi ketujuh Perda retribusi diatas. Dapat segera disetujui oleh Pemprov, agar Pemko dapat segera malakukan pemungutan secara resmi. Kita berharap semoga, ketujuh Perda retribusi kita segera selesai dievaluasi. Sehingga dapat disahkan, dan kita dapat segara melakukan pemungutan. Supaya dapat menambah pemasukkan PAD kita, tururnya.***(yunk)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Muncul Larangan, Omset Pedagang Pakaian Bekas Impor Menurun
- Kadin Prediksi APBD Riau 2015 Tak Terserap Efektif
- Produksi TBS Sawit Petani Rohul Mulai Naik, Harga Malah Turun
- Menteri Koperasi dan UKM Kagumi Batik Andalan RAPP
- Pekanbaru Tertinggi Penambahan Kendaraan Bermotor di Riau
- Besok, Menkop dan UKM Launching IUMK di Pelalawan
- Bupati Pelalawan Beri Penghargaan CSR Terbaik kepada RAPP


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.145.246.183
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com