Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 3 Desember 2016 20:54
Kapolres Kampar Tinjau Bendungan PLTA

Sabtu, 3 Desember 2016 20:48
Plt. Sekda Buka Rakerda MUI Bengkalis

Sabtu, 3 Desember 2016 20:34
Pria di Desa Ngaso, Rohul Ditemukan Tewas dengan Leher Terjerat

Sabtu, 3 Desember 2016 20:30
BUMDes Senggoro Bengkalis Terima Penyertaan Modal Rp194 Juta

Sabtu, 3 Desember 2016 18:39
Tempuh Jarak 1.317 Kilometer,
Warga Inhil Naik Motor Ikuti Aksi Bela Islam III di Jakarta


Sabtu, 3 Desember 2016 18:09
Gagal Maling, Seorang Warga Meranti Nyaris Tewas Dihajar Massa

Sabtu, 3 Desember 2016 14:48
Telkomsel Raih Penghargaan World Communication Awards 2016

Sabtu, 3 Desember 2016 13:17
Mayat Wanita tak Dikenal Membusuk di Kebun Sawit Warga Tukjimun, Inhil

Sabtu, 3 Desember 2016 06:49
Dua Rampok Bersenpi Rampas 2,5 Kg Emas dan Rp80 Juta dari Warga Kampar

Jum’at, 2 Desember 2016 20:37
Ratusan Warga Bengkalis Ikuti Bela Islam Jilid III



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 26 Mei 2011 17:05
Tuntut Transparan Bagi Hasil,
Warga Tiga Desa di Siak Demo Koperasi Rimba Mutiara


Seratusan warga tiga desa di Siak menggeruduk Kantor Koperasi Rimba Mutiara. Mereka menuntut ketrasparanan tentang bagi hasil kebun kelapa sawit.

Riauterkini-KOTOGASIB- Seratusan warga Desa Teluk Rimba, Kuala Gasib, dan Desa Buatan I Kabupaten Siak, Kamis (26/5/11) sekitar pukul 13.00 WIB demo kantor Koperasi Rimba Mutiara di Jalan Lintas Kotogasib-Perawang, Desa Pangkalan Pisang, Siak. Mereka menuntut ketrasparanan tentang bagi hasil sawit yang hampir 7 tahun tersimpan.

Informasi yang dirangkum riauterkini bahwa lahan seluas 2.650 Hektar (Ha) untuk tiga desa tersebut telah selesai tahap pertama seluas 1.000 Ha untuk 500 Kepala Keluarga (KK) terdiri dari 8 kelompok, dan sudah teken MoU dengan Bank Niaga. Sementara untuk tahap ke II seluas 1.650 Ha baru diurus dan akan bekerja sama dengan Bank Mandiri.

Aksi demo masyarakat tersebut sempat tegang saat Kepala Koperasi Rima Mutiara Syofian Ahmad menerangkan apa yang terjadi selama hampir 7 tahun ini, saat itu sebahagian masyarakt sempat teriak tidak terima dengan keterangan tersebut. Walaupun hal itu terjadi Syofian tetap meneruskan keterangannya di dampingi Kapolsek Lubuk Dalam AKP Hepi Mas.

Setelah Syofian usai memberikan keterangannya di hadapan seratusan masyarakat tersebut akhirnya masyarakat sedikit terima akan tetapi permasalahan ini Senin depan akan dibawa ke pihak Kecamatan.

Keterangan Ketua Koprasi Rimba Mutiara Syofian didampingi Sekretaris Anizar kepada wartawan diruangannya bahwa selama ini pihak koperasi masih terus mengupayakan untuk kepentingan masyarakat, untuk tahap pertama terlambat karena masih ada masyarakat yang belum menyelesaikan administrasinya seperti Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan Kartu Keluarga (KK) masih banyak yang habis massa belakunya.

"Keterlambatan ini hanya masalah administasi, selama ini sekitar 500 KK tersebut terkendala pada massa berlaku KTP dan KK sudah habis. Selain itu kita juga masih mengurus untuk tahap ke II nya, dan bekerja sama dengan Bank Mandiri," terang Syofian.

Sementara dalam koperasi ini untuk pembagiannya diketahui bahwa 45 % (Persen) untuk pemeliharaan pperusahaan, 45 % untuk cicilan lahan di Bank, dan 10 % untuk masyarakat. Selain itu diketahui untuk 10 % persen untuk masyarakat diperkirakan uangnya senilai Rp 1,2 miliar per bulan April 2010 lalu, saat ini uangnya berada di rekening koperasi Bank Niaga Jakarta.

"Saat ini uang yang 10% untuk masyarakat itu masih ada di rekening koperasi dan tidak ada kita ganggu gugat, uang itu sepenunhnya kita bagikan ke masyarakat tentunya dengan syarat-syarat yang berlaku," ujar Syofian.***(vila)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Sasar Potensi Pajak Skala Besar,
Dispenda Pekanbaru Optimis Bisa Raih PAD Rp 4 Miliar Lagi dari PBB

- KTNA Rohul Bangun Kebun Sayur Percontohan di Desa Rambah Utama
- Cabe Merah Picu Inflasi di Riau
- Penghujan, Harga Getah Karet di Bengkalis Tembus Rp10 Ribu/Kg
- Enggan Membayar,
897 Warga Kelurahan Delima Nunggak Rp135 Juta Iuran BPJS Kesehatan

- Diaudit Sky Trax, GM SSK II Optimis Raih Bintang 4
- Hadapi MEA, TKI Diharuskan Memiliki Kemampuan Lebih


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.204.185.107
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com