Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 20 Januari 2018 12:10
Pengelola Pasar Panglimo Gedang Dumai Mengaku Disuap untuk Pemimdahan Pedagang

Sabtu, 20 Januari 2018 10:37
Pengedar Sabu Ditangkap Polsek Pangkalan Kuras, Pelalawan

Sabtu, 20 Januari 2018 10:30
Polres Inhil Tangkap 4 Tersangka Narkoba

Sabtu, 20 Januari 2018 07:20
Pleno Bawaslu Riau Putuskan Sekdako Pekanbaru Langgar Netralitas ASN

Jum’at, 19 Januari 2018 23:04
Pakai Baju PKI, Seorang Warga Tionghoa Meranti Ditangkap BIN dan Tentara

Jum’at, 19 Januari 2018 22:39
Gubri Target Peremajaan Sawit Rakyat Seluas 30 Ribu Haktar

Jum’at, 19 Januari 2018 22:32
OTT Tim Saber Pungli Polres Rohul‎,
Kades Rantau Binuang Sakti dan Sekdesnya Resmi Tersangka


Jum’at, 19 Januari 2018 22:19
Tim Sukses Klaim Dukungan Syam-Edy Kian Meluas

Jum’at, 19 Januari 2018 20:58
Sekda Defenitif Kuansing Tak Kunjung Dilantik

Jum’at, 19 Januari 2018 20:53
Diciduk Polisi,
Warga Tenayan Raya Tega Posting Video Mesum dengan Pacarnya di Facebook


 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Ahad, 13 Maret 2011 16:17
Cari Harga Tinggi, Getah Karet Pelalawan Dijual ke Medan

Para toke getah karet di Pelalawan mengeluhkan harga yang tak menentu. Untuk mencari harga yang lebih tinggi, mereka menjual ke pabrik di Medan, Sumatera Utara.

Riauterkini-PANGKALANKERINCI-Para toke getah karet yang ada dikabupaten Pelalawan menjual ojol ke sejumlah pabrik karet yang berada di Sumutera Utara (Sumut). Aksi penjualan ojol ke provinisi tetangga tersebut menyusul, ketidakpastian harga getah yang terjadi akhir-akhir ini.

Misalnya, para toke selama ini getah ojol dijual ke Rengat, Sungai Pagar atau Pekanbaru, kini mereka menjual getah ke Rantau Prapat, Sumatera Utara. Ini mereka lakukan demi mengejar selilisih hagra jual sekitar seribu rupiah per kilogram.

Irul (44), toke getah ojol untuk wilayah kecamatan Pangkalan Lesung dan sekitarnya, termasuk yang memilih cara tersebut. Kepada wartawan, Irul menuturkan alasan sederhana kenapa harus mejual ke wilayah Sumut. Padahal jarak tempu kesana sangat lama dan melelahkan.

‘’Disana harganya tinggi. Ini trip pertama, coba-coba dulu lah. Mudah-mudahan tidak rugi,’’ tutur Irul yang ditemui saat mengawasi anak buahnya memuat belasan ton ojol kemarin.

Bersama dengan dia, sejumlah toke asal kbupaten Pelalawan lainnya juga memilih jalan yang sama. ‘’Kami rombongan enam tronton nanti malam. Ada yang dari Ukui, dari Sorek, dan dari Pangkalan,’’ ungkapnya.

Ketika ditanya alasan kenapa tidak menjual getah ke pabrik-pabrik yang ada di provnsi Riau, ia kembali menjelaskan alasan sederhana. Menurutnya sulit memastikan memperoleh untung bila tetap bertahan menjual kedalam Riau. Pasalnya pabrik-pabrik Riau tidak berani mengumumkan harga kepada para pemasok. Disatu sisi para toke telah terlanjur membeli ke petani dengan harga tertentu.

‘’Di Rengat dan Pekanbaru pabrik belum kasitau harga. Sedangkan kami beli langsung bayar sekilo sekian. Kalau patokan harga minggu lalu tak berani. Takutnya sudah turun lagi, bisa rugi pula,’’ ungkapnya.

Kabupaten Pelalawan dan Provinsi Riau, sedikit banyak jelas dirugikan dengan perpindahan pasar karet ojol yang terjadi saat ini. Setidaknya Riau kehilangan kesempatan kerja dibidang bongkar muat untuk sebagian warganya.Selain itu dilihat dari sisi pendapatan, Riau kehilangan potensi bagi hasil atas pendapatan negara atas pajak pertambahan nilai yang dibebankan pada sebagian produk karet ojol. Pasalnya, dalam sistem pencatatan pajak, Pelalawan tidak dapat tidak dicatat sebagai daerah penghasil.

Padahal fenomena penjualan karet ojol ke luar daerah ini sangat bisa meluas dan dengan nilai transaksi yang sangat besar.

Diperkirakan ada ratusan ton karet ojol asal Pelalawan yang diangkut keluar Riau. Jika satu truk tronton membawa 20 ton, maka pada pemberangkatan Sabtu malam pekan lalu saja terdapat 120 ton.***(feb)

Loading...


Berita lainnya..........
- Gubernur Riau Wajibkan Semua Perusahaan Terapkan K3
- Mulai Lelang Kegiatan 2018,,
BLP Setdakab Rohul Sudah Tuntaskan Pengumuman RUP

- Jadi Atasan,
Perempuan Ini Selalu Tempatkan Diri sebagai Teman dan Ibu

- Baru 50 Persen ASN Pekanbaru Miliki Smart Card
- Utang Obat RSUD Rohul Rp5,3 Miliar Akan Diaudit Inspektorat
- Sebagian ADK 2016-2017 di Siak Masih Belum Dibayar
- Tuntut Pembayaran Kerja,
Sekdako Pekanbaru Temui Belasan Kontraktor

- Belajar Trik Jitu Tingkatkan PAD,
Anggota Dewan Kampar Kunjungi Bapenda Pekanbaru

- 21 Sub Kontraktor Alat Berat di IKPP Diduga Tak Bayar Pajak
- 4 Proyek di Dinas PUPR Pelalawan 2017 tak Tuntas
- Berlaga di Liga Dangdut Indonesia,
Alfarizi Si Putra Tandun Ini Promosikan Wisata Rohul

- Sejumlah Karyawan EMP Bentu Desak Manajemen Bayarkan Hak Mereka
- Pelaksanaan Kurang Pas,
DPMD Bengkalis Evaluasi Pelaksanaan Rakordes

- Ambil Peran Tingkatkan Ekonomi Masyarakat, PT RAPP Lakukan Banyak Terobosan
- Momen Natal dan Tahun Baru, Trafik Layanan Data Telkomsel Naik 42 Persen
- 2017, UPT Disnaker Bengkalis Terima Tiga Pengaduan Fatal dari Pekerja
- Ratusan PKL Diminta Pindah,
Pasar Higinis Pekanbaru Siap Difungsikan

- Uang Jasa Medis ‎Terlambat Dibayar,
Komite Dokter dan Perawat RSUD Rohul Sempat Ancam Mogok

- Rp65 Miliar ADD untuk 136 Desa di Bengkalis TA 2017 Tunda Bayar
- Pembayaran Denda E-Tilang Harus di BRI, Kejari Rohul Akan Sediakan Ruangan Petugas dan EDC


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.226.179.247
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com