Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 16 Desember 2017 10:11
Konsleting Listrik, Rumah Seorang Wartawan di Pekanbaru Terbakar

Sabtu, 16 Desember 2017 05:40
Ratusan Triliun Disumbangkan ke Negara, Apkasindo Dorong Riau Rebut DBH CPO

Jum’at, 15 Desember 2017 20:14
Kades Sudah tidak Beraktivitas,
Plt Bupati Rohul Janji Selesaikan Sengketa Lima Desa


Jum’at, 15 Desember 2017 18:41
Gubri dan Kasad Hadiri Puncak Peringatan HJK TNI AD ke-72

Jum’at, 15 Desember 2017 16:58
Ahad, Ayo Makan Ikan di Lapangan Tugu Bengkalis

Jum’at, 15 Desember 2017 16:54
BC Bengkalis Naik Tingkat dari Pratama ke Madya

Jum’at, 15 Desember 2017 16:16
Idana, Penyandang Disabilitas Asal Rohul Terima Kaki Palsu di Hari Juang Kartika

Jum’at, 15 Desember 2017 16:09
Daftar XL Prioritas di Penghujung 2017, Nikmati Diskon 50 Persen SEpanjang 2018

Jum’at, 15 Desember 2017 15:55
Lakukan Perampokan dan Pencabulan, Pengangguran di Duri Ini Dicokok Polisi

Jum’at, 15 Desember 2017 15:49
Tanoto Foundation dan RAPP Gelar Kampanye Membaca di Dua Kabupaten

 
loading...



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Selasa, 26 Oktober 2010 14:13
Bumdes Bangun Jaya, Terbaik dan Percontohan di Indonesia

Bumdes Bangun Jaya,Kecamatan Tambusai,Rohul yang didirikan Agustus 2008 lalu, kini telah menjadi koperasi percontohan dan terbaik di Indonesia.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN– Badan Usaha Milik Desa (Bumdes) Bangun Jaya, Kecamatan Tambusai, Rokan Hulu (Rohul), dibentuk sejak Agustus 2008 lalu, saat ini menjadi koperasi percontohan dan terbaik di Indonesia.

Bumdes Bangun Jaya, didirikan sejak tahun 2005 masih berstatus Usaha Ekonomi Desa Simpan Pinjam (UED-SP). Dengan modal awal Rp500 juta dari bantuan Pemerintah Kabupaten Rohul. Setelah terbentuk menjadi Bumdes, aset yang dimiliki saat ini sudah mencapai Rp3,7 miliar, dan sudah memiliki gedung sendiri.

Pada Agustus 2008, status UED-SP berubah menjadi Bumdes karena sudah memenuhi syarat. Tahun 2009 atau setahun berstatus Bumdes, usaha ini menjadi Bumdes terbaik di Provinsi Riau. Dan Februari 2010 lalu, menjadi yang terbaik di Indonesia.

Sebagai Bumdes terbaik, usaha ini didatangi pengurus dari berbagai daerah sebagai acuan studi banding (Stuban), baik dari Provinsi Riau, seperti Kabupaten Kampar, bahkan pengurus koperasi dari provinsi lain seperti Surabaya-Jawa Timur (Jatim), Bangka Belitung dan Tapanuli Selatan-Sumatera Utara (Sumut).

Bumdes berkembang sebagai tempat pinjaman untuk usaha masyarakat setempat. Selain melayani keperluan petani, mulai pupuk, obat-obatan pertanian, usaha ini juga menjual sembilan bahan pokok (Sembako). Selain itu, usaha ini juga melayani kredit sepeda motor.

Dengan jumlah pengurus 12 orang, dan dengan modal awal sebesar Rp500 juta pada tahun 2005 lalu, saat ini Bumdes Bangun Jaya sudah memiliki kantor permanen dengan total aset sebesar Rp3,7 miliar.

Menurut Kades Bangun Jaya Jambari, untuk mengubah UED-SP menjadi Bumdes, usaha harus memiliki kantor permanen dan milik sendiri (tidak menyewa). Ada direktur, dan harus diawasi oleh direksi dari pihak kepala desa, Ketua badan pemerintahan desa, dan Camat. Selanjutnya ada laporan pertanggungjawaban (LPj), yang dilakukan setiap 3 bulan sekali.

Untuk pinjaman sebesar Rp1 juta, peminjam harus mempunyai simpanan di Bumdes (nasabah). Untuk pinjaman Rp2 juta sampai dengan 30 juta, harus ada agunan berupa surat tanah.

Bunga yang diterapkan Bumdes Bangun Jaya hanya 2 persen. Sementara untuk pinjaman SP (mendadak) maksimal Rp1 juta, bunga yang diterapkan hanya 1 persen dan cicilan selama sebulan (cicilan 4 minggu).

“Untuk gaji pengurus, dana diambil dari persentasi hasil, dan 10 persen dari kredit pupuk. Tunggakan Bumdes Bangun Jaya, termasuk kecil hanya 10-15 persen, sampai sekarang ini,” jelas Jambari.

Kegiatan sosialisasi kepada masyarakat juga sering dilakukan, mulai penyantunan anak yatim 50 orang pada bulan Ramadhan, dan menghibahkan 15 ekor kambing untuk masyarakat miskin Desa Bangun Jaya.***(zal)



Berita lainnya..........
- Ratusan Triliun Disumbangkan ke Negara, Apkasindo Dorong Riau Rebut DBH CPO
- 2017 Terjadi 436 Lakalantas Kendaraan Barang,
Hino Dutro Gelar Safety Driving Competition

- Demi Kepastian Hukum,
RAPP Ajukan Permohonan Pembatalan SK 5322 ke PTUN

- 2018, BI Sebut Perekonomian Riau Membaik
- RSI Ibnu Sina Akan Gelar Khitanan Massal
- Pemdes Petapahan Gandeng PT TYE Kelola TKD Jadi Kebun Sawit
- Dituding Perlakukan Karyawan Tak Manusiawi,
PT LIH Selalu Terapkan Tata Kelola Karyawan dan Lingkungan Secara Baik

- Operasi Pasar LPG 3 Kilogram Perdana di Duri Diserbu Warga
- PT LIH Pelalawan Dianggap Pekejakan Karyawannya Secara Tidak Manusiawi
- Tingkatkan Peran sebagai APEX BPR, Bank Riau Kepri Gelar Workshop Sinergitas
- Tingkat Kesadaran Wajib Pajak, Pemko Pekanbaru Gelar Edukasi Kepatuhan
- 2 Pekan Jelang Natal, Harga Barang Kebutuhan Merangkak Naik
- Walikota Pekanbaru Optimis Pambangunan Pasar Induk Selesai Tepat Waktu
- Tingkatkan PAD, Bapenda Pekanbaru Revisi Empat Perda Pajak
- Bupati Bengkalis Hadiri Grand Opening Surya Daya Residence
- Revitalisasi Pasar Higienis Selesai, Siap-siap PKL Jalan Teratai Segera Digusur
- DPMPTS Dumai Sosialisasikan SOP Perizinan dan Non Perizinan Tahun 2017
- Telat Gelar RAT, Koperasi di Bengkalis Diminta Siap-siap Terima Sanksi
- Sembako di Bengkalis Terpantau Aman Hingga Tiga Bulan
- Walikota Pekanbaru Janji, Tahun Depan DPM-PTS Jadi Mall Pelayanan Publik


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.90.159.192
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com