Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Sabtu, 27 Agustus 2016 19:27
Minta Warga Selalu Waspada,
Bupati Inhil Kunjungi Korban Puting Beliung di Mandah


Sabtu, 27 Agustus 2016 19:22
Angoota DPRD Riau Reses dengan Masyarakat Labuhan Tangga Besar, Rohil

Sabtu, 27 Agustus 2016 19:18
Kapolres Meranti Jalani Periksaan Propam

Sabtu, 27 Agustus 2016 18:47
Desak Penindakan Tegas,
KontraS Minta Polda Riau tak Rayu Keluarga Korban Tragedi Meranti


Sabtu, 27 Agustus 2016 18:20
Seoang lagi Ditangkap, Polres Pelalawan Telah Tetapkan 10 Tersangka Pembakar Lahan

Sabtu, 27 Agustus 2016 17:51
Perayaan HUT RI Ke-71,
Plt. Sekda Bengkalis Hadiri Pembukaan Lomba Memancing


Sabtu, 27 Agustus 2016 17:43
Nama Masih Dirahasiakan,
DPP PDIP Keluarkan Rekomendasi Untuk Balon Wako Pekanbaru




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 5 April 2010 14:00
1.000 Rekening Pegawai Pajak DJP Riau dan Kepri Siap Diaudit

Kendati surat edaran mengenai audit rekening pegawai pajak belum sampai, namun untuk membuktikan keseriusan Dirjend Pajak melakukan audit rekening pegawai pajak, 1000-an rekening pegawai DJP Riau Kepri siap diaudit.

Riauterkini-PEKANBARU-Surat Edaran mengenai audit rekening pegawai pajak hingga kini belum sampai ke Dirjend Pajak Riau Kepri. Namun demikian, 1000-an pegawai DJP Riau Kepri siap untuk dilakukan audit seperti seruan Menteri Keuangan RI, Sri Mulyani. Setidaknya, demikian dikatakan Kasi Bimbingan dan Penyuluhan DJP Riau Kepri, Verizal Suryadi kepada Riauterkini Senin (5/4/10).

Menurutnya, keinginan pusat dalam melaksanakan audit itu ingin membuktikan bahwa masih banyak pegawai pajak yang masih menjalankan kode etik pegawai pajak yang menjalankan tugasnya dengan menjunjung tinggi kepercayaan masyarakat sebagai pembayar pajak.

\"Pegawai DJP Riau/Kepri saat ini yang tersebar di beberapa KPP-KPP dan Kanwil mencapai 1000-an pegawai. Kita siap untuk dilakukan audit nomor rekening kita kedati hingga kini surat edaran mengenai audit tersebut belum sampai," terangnya.

Belum sampainya surat edaran (pemberitahuan) dari pusat mengenai surat edaran tersebut, ia menyatakan bahwa itu terkait dengan strukturisasi. Karena untuk sampai ke daerah, melalui beberapa eselon. Jadi menurutnya, pemberitahuan itu membutuhkan waktu untuk sampai ke daerah. \"Kita tunggu saja,\" katanya. ***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- EMP Bentu SKK Migas Lakukan Komisioning dan Gas in
- Petani Binaan EMP Bentu Ltd di Langgam Panen Perdana Ikan Patin
- Pembatasan BBM Dicabut, Disperindag Pastikan Stok Bensin di Pulau Bengkalis Cukup
- Mogok Berlanjut, BOB Usulkan Santunan untuk Pekerja Migas
- Sampah Bisa Beri PAD Pekanbaru Rp5 Miliar Sebulan
- Pekan Ini Harga TBS Sawit Riau Naik Rp 123 per Kg
- Investor Asal Tiongkok Berminat Bangun Pabrik Ban di Kuansing


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.198.183.217
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com