Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Senin, 26 September 2016 23:32
Giant Tuanku Tambusai, Pekanbaru Cuci Gudang,
Barang Elektronik Ditawarkan Lebih Murah 60 Persen


Senin, 26 September 2016 23:25
3 Napi Belasan Paket Sabu Diamankan,
Lapas Bengkalis Jadi "Ladang" Peredaran Sabu


Senin, 26 September 2016 23:17
4 Begal Berpedang di Tenayan Raya, Pekanbaru Diringkus Polisi

Senin, 26 September 2016 19:34
Pembacok Pengendara Ranmor di Inhil Berhasil Ditangkap Polisi

Senin, 26 September 2016 19:32
Bupati Inhil Teken MoU Nusantara Sehat dengan Kemenkes RI

Senin, 26 September 2016 18:08
‪Bupati Kampar Sambut Kedatangan Jemaah Haji Kloter 9‬

Senin, 26 September 2016 18:07
SK 393 Kemen LHK,
Pansus RTRW DPRD Riau Jadikan Sebagai Refrensi Utama




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 5 April 2010 14:00
1.000 Rekening Pegawai Pajak DJP Riau dan Kepri Siap Diaudit

Kendati surat edaran mengenai audit rekening pegawai pajak belum sampai, namun untuk membuktikan keseriusan Dirjend Pajak melakukan audit rekening pegawai pajak, 1000-an rekening pegawai DJP Riau Kepri siap diaudit.

Riauterkini-PEKANBARU-Surat Edaran mengenai audit rekening pegawai pajak hingga kini belum sampai ke Dirjend Pajak Riau Kepri. Namun demikian, 1000-an pegawai DJP Riau Kepri siap untuk dilakukan audit seperti seruan Menteri Keuangan RI, Sri Mulyani. Setidaknya, demikian dikatakan Kasi Bimbingan dan Penyuluhan DJP Riau Kepri, Verizal Suryadi kepada Riauterkini Senin (5/4/10).

Menurutnya, keinginan pusat dalam melaksanakan audit itu ingin membuktikan bahwa masih banyak pegawai pajak yang masih menjalankan kode etik pegawai pajak yang menjalankan tugasnya dengan menjunjung tinggi kepercayaan masyarakat sebagai pembayar pajak.

\"Pegawai DJP Riau/Kepri saat ini yang tersebar di beberapa KPP-KPP dan Kanwil mencapai 1000-an pegawai. Kita siap untuk dilakukan audit nomor rekening kita kedati hingga kini surat edaran mengenai audit tersebut belum sampai," terangnya.

Belum sampainya surat edaran (pemberitahuan) dari pusat mengenai surat edaran tersebut, ia menyatakan bahwa itu terkait dengan strukturisasi. Karena untuk sampai ke daerah, melalui beberapa eselon. Jadi menurutnya, pemberitahuan itu membutuhkan waktu untuk sampai ke daerah. \"Kita tunggu saja,\" katanya. ***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Bank Muamalat Pekanbaru Berikan Beragam Keuntungan dalam "Tabungan Muamalat Prima Berhadiah"
- Lebih Murah 60 Persen,
Giant Tuanku Tambusai Gelar Program Cuci Gudang Elektronik

- Tercatat, 200 Pengurusan IMB Sementara Masuk ke BPT-PM Pekanbaru
- Persiapkan Pensiunan Mandiri, RAPP Adakan Pelatihan Pra Pensiun
- Pemkab Kuansing Khawatirkan Penyusutan Kiriman Dana Pusat
- Yamaha Musik School, Beli Piano Akustik Berhadiah Emas 4 Gram
- Polo Ralph Lauren Tawarkan Produk dengan Diskon Hingga 70 Persen


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.92.192.156
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com