Untitled Document
Jumat, 14 Syawwal 1436 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Jum’at, 31 Juli 2015 21:58
Pilkada Bengkalis 2015, Tiga Pasangan Balon Kepala Daerah Jalani Tes Kesehatan

Jum’at, 31 Juli 2015 21:51
Ribuan Warga Bengkalis Nikmati Sembako Murah

Jum’at, 31 Juli 2015 21:46
Diimami Putranya, Ratusan Jamaah Sholatkan Jenazah Ketua DPD II Rohil Golkar Versi AL

Jum’at, 31 Juli 2015 20:29
Status Udara Tidak Sehat,
Besok, Sekolah Tingkat Bawah di Pekanbaru Diliburkan


Jum’at, 31 Juli 2015 20:24
Diduga Pukul Wartawan, PWI Kampar Kutuk Perbuatan Bupati Inhu Yopi

Jum’at, 31 Juli 2015 20:14
Targetkan Rekor MURI, Disporabudpar Inhil Wacanakan Gelar Pembacaan Shalawat Nariyah Terbanyak

Jum’at, 31 Juli 2015 20:06
Polres Rohil Bekuk Perampok Mobil Truk



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 5 April 2010 14:00
1.000 Rekening Pegawai Pajak DJP Riau dan Kepri Siap Diaudit

Kendati surat edaran mengenai audit rekening pegawai pajak belum sampai, namun untuk membuktikan keseriusan Dirjend Pajak melakukan audit rekening pegawai pajak, 1000-an rekening pegawai DJP Riau Kepri siap diaudit.

Riauterkini-PEKANBARU-Surat Edaran mengenai audit rekening pegawai pajak hingga kini belum sampai ke Dirjend Pajak Riau Kepri. Namun demikian, 1000-an pegawai DJP Riau Kepri siap untuk dilakukan audit seperti seruan Menteri Keuangan RI, Sri Mulyani. Setidaknya, demikian dikatakan Kasi Bimbingan dan Penyuluhan DJP Riau Kepri, Verizal Suryadi kepada Riauterkini Senin (5/4/10).

Menurutnya, keinginan pusat dalam melaksanakan audit itu ingin membuktikan bahwa masih banyak pegawai pajak yang masih menjalankan kode etik pegawai pajak yang menjalankan tugasnya dengan menjunjung tinggi kepercayaan masyarakat sebagai pembayar pajak.

\"Pegawai DJP Riau/Kepri saat ini yang tersebar di beberapa KPP-KPP dan Kanwil mencapai 1000-an pegawai. Kita siap untuk dilakukan audit nomor rekening kita kedati hingga kini surat edaran mengenai audit tersebut belum sampai," terangnya.

Belum sampainya surat edaran (pemberitahuan) dari pusat mengenai surat edaran tersebut, ia menyatakan bahwa itu terkait dengan strukturisasi. Karena untuk sampai ke daerah, melalui beberapa eselon. Jadi menurutnya, pemberitahuan itu membutuhkan waktu untuk sampai ke daerah. \"Kita tunggu saja,\" katanya. ***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Tuntut Pelayanan, Seratusan Buruh PT Adei di Pinggir, Bengkalis Gelar Aksi Protes
- Aktivitas Bongkar Muat Peti Kemas Pelindo Dumai Meningkat
- Puluhan Karyawan Mogok, Manajemen PT SAS di Duri Tolak Dimediasi Disnakertrans
- Datangkan Naker Asal China,
LMB Akan Usir PT. Ivo Mas Tunggal dari Dumai

- Harga TBS Sawit di Riau Turun Rp 25,82 perkilogram
- Harga Rp 850 - Rp 1000 Per Kg,
Harga TBS di PKS Tambusai Utara Anjlok Pasca Lebaran

- Peminat Mulai Berkurang, APPSI Riau Berharap Pameran Batu Akik di Riau Terus Digalakkan


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.144.81.235
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com