Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Sabtu, 13 Pebruari 2016 20:35
‎Peduli Korban Kebakaran di Jalan Karet,
Walikota Pekanbaru Lakukan Peninjauan dan Beri Bantuan


Sabtu, 13 Pebruari 2016 20:25
Pemkab Meranti Larang Pelajar Rayakan Valentine Day

Sabtu, 13 Pebruari 2016 20:02
Bupati Rohil Tutup Pembaretan Praja IPDN

Sabtu, 13 Pebruari 2016 19:16
Peringatan Bulan Keselamatan dan K3 RAPP,
Tingkatkan Keselamatan, Dorong Daya Saing


Sabtu, 13 Pebruari 2016 18:15
Meninggal Akibat Banjir Kampar,
Keluarga Korban Bakal Dapatkan Bantuan Rp15 Juta


Sabtu, 13 Pebruari 2016 18:10
Masyarakat Rohul Dilarang Rayakan Valentine Day

Sabtu, 13 Pebruari 2016 18:07
Bupati dan Ketua DPRD Rohil Silaturahmi dengan Masyarakat Rimba Melintang



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 5 April 2010 14:00
1.000 Rekening Pegawai Pajak DJP Riau dan Kepri Siap Diaudit

Kendati surat edaran mengenai audit rekening pegawai pajak belum sampai, namun untuk membuktikan keseriusan Dirjend Pajak melakukan audit rekening pegawai pajak, 1000-an rekening pegawai DJP Riau Kepri siap diaudit.

Riauterkini-PEKANBARU-Surat Edaran mengenai audit rekening pegawai pajak hingga kini belum sampai ke Dirjend Pajak Riau Kepri. Namun demikian, 1000-an pegawai DJP Riau Kepri siap untuk dilakukan audit seperti seruan Menteri Keuangan RI, Sri Mulyani. Setidaknya, demikian dikatakan Kasi Bimbingan dan Penyuluhan DJP Riau Kepri, Verizal Suryadi kepada Riauterkini Senin (5/4/10).

Menurutnya, keinginan pusat dalam melaksanakan audit itu ingin membuktikan bahwa masih banyak pegawai pajak yang masih menjalankan kode etik pegawai pajak yang menjalankan tugasnya dengan menjunjung tinggi kepercayaan masyarakat sebagai pembayar pajak.

\"Pegawai DJP Riau/Kepri saat ini yang tersebar di beberapa KPP-KPP dan Kanwil mencapai 1000-an pegawai. Kita siap untuk dilakukan audit nomor rekening kita kedati hingga kini surat edaran mengenai audit tersebut belum sampai," terangnya.

Belum sampainya surat edaran (pemberitahuan) dari pusat mengenai surat edaran tersebut, ia menyatakan bahwa itu terkait dengan strukturisasi. Karena untuk sampai ke daerah, melalui beberapa eselon. Jadi menurutnya, pemberitahuan itu membutuhkan waktu untuk sampai ke daerah. \"Kita tunggu saja,\" katanya. ***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Berpengalaman dan Berkemampuan, Modal Utama Direktur atau Dirut PT PIR
- RAT Tahun Buku 2015,
Koperasi Sang Surya Umri Bukukan SHU Rp96 Juta

- Pekan Ini, Harga TBS Sawit Naik Rp 111,31 Perkilogram
- Sinergi BI-Pemprov Riau, BSBI Gelar FGD
- 2015, Pertumbuhan Ekonomi Riau Naik 0,22 Persen
- BRK Gandeng LPPI untuk Tingkatkan Kompetensi
- Baru 2 Kabupaten/Kota Serahkan SPA Rastra 2016


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 107.20.36.1
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com