Untitled Document
Kamis, 7 Zulhijjah 1435 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Kamis, 2 Oktober 2014 04:18
Belasan Wanita Malam dan Pasangan Haram Terjaring Razia Yustisi di Duri

Rabu, 1 Oktober 2014 21:15
Penangkapan Gubri oleh KPK Dipastikan Pengaruhi Rencana Pemekaran

Rabu, 1 Oktober 2014 21:01
Tuding Memeras Gubri, Supriyati Bakal Disomasi Pengacara Wide

Rabu, 1 Oktober 2014 20:59
50 Baterai Tower di Pekanbaru Digasak Maling

Rabu, 1 Oktober 2014 20:50
Tuding Memeras Gubri, Supriyati Bakal Disomasi Pengacara Wide

Rabu, 1 Oktober 2014 20:45
Dilantik jadi Legislator Pusat, Eddy Tanjung Siap Dongkrak Posisi Tawar Riau

Rabu, 1 Oktober 2014 20:44
Akui Akan Disuap Kontraktor PT Chevron,
SBRI Bengkalis Diminta Berhenti Perjuangkan Nasib Buruh Di Duri




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 5 April 2010 14:00
1.000 Rekening Pegawai Pajak DJP Riau dan Kepri Siap Diaudit

Kendati surat edaran mengenai audit rekening pegawai pajak belum sampai, namun untuk membuktikan keseriusan Dirjend Pajak melakukan audit rekening pegawai pajak, 1000-an rekening pegawai DJP Riau Kepri siap diaudit.

Riauterkini-PEKANBARU-Surat Edaran mengenai audit rekening pegawai pajak hingga kini belum sampai ke Dirjend Pajak Riau Kepri. Namun demikian, 1000-an pegawai DJP Riau Kepri siap untuk dilakukan audit seperti seruan Menteri Keuangan RI, Sri Mulyani. Setidaknya, demikian dikatakan Kasi Bimbingan dan Penyuluhan DJP Riau Kepri, Verizal Suryadi kepada Riauterkini Senin (5/4/10).

Menurutnya, keinginan pusat dalam melaksanakan audit itu ingin membuktikan bahwa masih banyak pegawai pajak yang masih menjalankan kode etik pegawai pajak yang menjalankan tugasnya dengan menjunjung tinggi kepercayaan masyarakat sebagai pembayar pajak.

\"Pegawai DJP Riau/Kepri saat ini yang tersebar di beberapa KPP-KPP dan Kanwil mencapai 1000-an pegawai. Kita siap untuk dilakukan audit nomor rekening kita kedati hingga kini surat edaran mengenai audit tersebut belum sampai," terangnya.

Belum sampainya surat edaran (pemberitahuan) dari pusat mengenai surat edaran tersebut, ia menyatakan bahwa itu terkait dengan strukturisasi. Karena untuk sampai ke daerah, melalui beberapa eselon. Jadi menurutnya, pemberitahuan itu membutuhkan waktu untuk sampai ke daerah. \"Kita tunggu saja,\" katanya. ***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Pekan Ini, Harga TBS Sawit Naik Rp 12 perkilogram
- September 2014, Riau Alami Inflasi sebesar 0,42 Persen
- Harga Cabe dan Bawang Merah Naik di Dumai
- Diduga Dikurangi, Warga Duri Keluhkan Isi Tabung Gas 3 Kilogram
- Hipmi Riau Latih 40 Pelatih Pebisnis
- Diskoperindag Rohul Minta Pertamina Tambah Kuota LPG
- Sampai September, Nilai Investasi Pekanbaru 2014 Rp5,5 Triliun


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.205.106.111
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com