Untitled Document
Rabu, 25 Ramadhan 1435 H |
Home > Usaha >>

Berita Terhangat..
Rabu, 23 Juli 2014 14:07
Dewan Meminta PLN Tak Matikan Listrik Menjelang Lebaran

Rabu, 23 Juli 2014 14:03
Korupsi Pembangunan Drainase Pekanbaru,
Pejabat Kementrian PU Divonis Hakim 16 Bulan


Rabu, 23 Juli 2014 14:01
a

Rabu, 23 Juli 2014 14:00
20.000 Blangko Akte Kelahiran Pekanbaru Siap Cetak

Rabu, 23 Juli 2014 13:56
Pemkab Kuansing Ajukan RAPBD-P 2014 ke Dewan Bulan Depan

Rabu, 23 Juli 2014 13:53
Terra-Aqua Pantau 160 Titik Panas di Riau

Rabu, 23 Juli 2014 13:44
Lima Desa Pangean, Kuansing Dipimpin Pejabat Sementara



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 5 April 2010 14:00
1.000 Rekening Pegawai Pajak DJP Riau dan Kepri Siap Diaudit

Kendati surat edaran mengenai audit rekening pegawai pajak belum sampai, namun untuk membuktikan keseriusan Dirjend Pajak melakukan audit rekening pegawai pajak, 1000-an rekening pegawai DJP Riau Kepri siap diaudit.

Riauterkini-PEKANBARU-Surat Edaran mengenai audit rekening pegawai pajak hingga kini belum sampai ke Dirjend Pajak Riau Kepri. Namun demikian, 1000-an pegawai DJP Riau Kepri siap untuk dilakukan audit seperti seruan Menteri Keuangan RI, Sri Mulyani. Setidaknya, demikian dikatakan Kasi Bimbingan dan Penyuluhan DJP Riau Kepri, Verizal Suryadi kepada Riauterkini Senin (5/4/10).

Menurutnya, keinginan pusat dalam melaksanakan audit itu ingin membuktikan bahwa masih banyak pegawai pajak yang masih menjalankan kode etik pegawai pajak yang menjalankan tugasnya dengan menjunjung tinggi kepercayaan masyarakat sebagai pembayar pajak.

\"Pegawai DJP Riau/Kepri saat ini yang tersebar di beberapa KPP-KPP dan Kanwil mencapai 1000-an pegawai. Kita siap untuk dilakukan audit nomor rekening kita kedati hingga kini surat edaran mengenai audit tersebut belum sampai," terangnya.

Belum sampainya surat edaran (pemberitahuan) dari pusat mengenai surat edaran tersebut, ia menyatakan bahwa itu terkait dengan strukturisasi. Karena untuk sampai ke daerah, melalui beberapa eselon. Jadi menurutnya, pemberitahuan itu membutuhkan waktu untuk sampai ke daerah. \"Kita tunggu saja,\" katanya. ***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Razia, Disperindag Inhil Temukan Minuman dengan Kode BPOM Palsu
- RAPP Raih Predikat Memuaskan dalam Audit SMK3
- Dua Garbarata Bandara SSK II Mulai Difungsikan
- APKI: Indonesia Prospektif sebagai Produsen Kertas Dunia
- Hadapi Lebaran, Kuota BBM dan Elpiji Bengkalis Ditambah
- BNI Berbagi, Santuni Anak Yatim dari 5 Masjid di Riau
- Santuni 520 Anak Yatim, Bank RiauKepri Gelar Buka Bersama


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.211.80.155
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com