Home > Usaha >>
Berita Terhangat..
Senin, 29 Mei 2017 12:47
Bakar Lahan Orang, Warga Talang Jerinjing Ditangkap Polres Inhu

Senin, 29 Mei 2017 10:54
Edarkan Shabu, Pria Pengangguran di Duri Ditangkap Polisi

Senin, 29 Mei 2017 10:24
Memasuki Kemarau, BNPB Kerahkan 5 Helikopter ke Riau

Senin, 29 Mei 2017 08:02
Amuk Warga Dipicu Listrik Padam, Pemkab Rohul akan Panggil PLN

Senin, 29 Mei 2017 07:59
Bupati Inhil Imam Shalat Isya dan Tarawih di Masjid YAMP Tembilahan

Senin, 29 Mei 2017 07:57
Usai Didemo dan Dirusak Warga, Kantor PLN Ujungbatu Dijaga Polisi

Ahad, 28 Mei 2017 23:26
Penjelasan Manager Rayon PLN Pasirpangaraian Soal Listrik Padam Pemicu Amuk Warga

Ahad, 28 Mei 2017 23:23
Kemenlu dan Apkasindo Riau Lawan Kampanye Hitam Eropa Soal Kelapa Sawit

Ahad, 28 Mei 2017 22:46
Listrik Padam Saat Berbuka Puasa,
Warga Demo dan Rusak Gedung PLN di Ujungbatu, Rohul


Ahad, 28 Mei 2017 22:44
Gubri Ajak Generasi Muda Riau Berkarir di Pusat



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Rabu, 15 April 2009 13:48
Pusat Kurangi Kuota Penerima Raskin

Pusat mengurangi kuota penerima raskin di Riau. Dari 293 ribu-an menjadi 276 ribu-an. Sisanya, pusat minta daerah terapkan Raskin Otonomi.

Riauterkini-PEKANBARU-Kabulog Divre Riau-Kepri, Husin Achmad Harahap kepada Riauterkini rabu (15/4/09) menyatakan bahwa terkait dengan distribusi beras untuk raskin, pusat menurunkan jumlah kuota penerima raskin di wilayah Riau. Penurunan dari 293 ribuan KK menjadi 276 ribuan KK.

Menurutnya, kekurangan alokasi beras untuk masyarakat miskin, pusat mengharapkan pemerintah daerah mengalokasikan dana untuk raskin otonomi. Yaitu pengadaan beras raskin yang digunakan untuk mencukupi jumlah raskin yang tidak masuk dalam kuota raskin pusat.

“Memang jumlah masyarakat miskin di Riau terjadi penurunan kendati jumlahnya kecil. Namun penurunan jumlah masyarakat miskin itu tidak sebanding dengan jumlah penurunan alokasi raskin oleh pusat. Diharapkan masyarakat miskin yang ‘tidak kebahagian’ raskin pusat dapat dipenuhi oleh raskin otonomi yang diberikan pemerintah daerah,” katanya.

Kata Husin Achmad Harahap, raskin pusat diberikan kepada Rumah Tangga Sasaran (RTS/RTM) sesuai dengan data dari BPS Riau. Jumlah beras yang dterima masing-masing RTS adalah sebanyak 1,6 Kilogram setiap bulannya.

“Penyaluran raskin 2 bulan terakhir in sangat lancar. Untuk itu, kita berharap setiap kelurahan setempat untuk dapat segera mendistribusikan raskin sesegera mungkin. Karena masyarakat miskin penerima raskin membutuhkan beras tersebut dengan segera,” katanya. ***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

loading...

Berita lainnya..........
- Selain Rumah Makan, Seluruh Tempat Hiburan di Duri Harus Tutup Selama Ramadhan
- Besok, PLN Rayon Duri Kembali Lakukan Pemadaman
- Mendesak, Pasar Lubuk Jambi Butuh Perbaikan
- Temui Wagubri, Pekat IB Rohil Keluhkan Lesunya Ekonomi
- Kehadiran Transmart Carrefour Picu Pertumbuhan Ekonomi Baru
- Polres Dumai Amankan Puluhan Makanan dan Minuman Kadaluarsa dari Alfamart
- Lakukan Panen Perdana,
Walikota Dumai Berharap Tambak Udang Vaname Geniut Makin Maju



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.224.103.180
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com