Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Ahad, 25 September 2016 20:13
Buoati Kampar Beri Moivasi kepada Peserta Pelatihan Menjahit

Ahad, 25 September 2016 20:01
Sengaja Datang ke Bandung, Jabar,
Gubri Beri Semangat kepada Altet PON Riau


Ahad, 25 September 2016 18:07
SMA dan SMK Dialihkan ke Pemprov,
Di Siak, 528 Orang Honorer Terancam "Diistirahatkan"


Ahad, 25 September 2016 18:04
Pasca Kantor "Diserbu",
PLN Rohul Gelar Mediasi dengan Upika dan Warga Ujungbatu


Ahad, 25 September 2016 15:50
Kisruh Pemekaran Kota Duri, DPM Gelar Konpers

Ahad, 25 September 2016 15:33
Dampak Rasionalisasi 20 Persen Ancam Ratusan Petugas Damkar ‘Tak Bergaji’

Ahad, 25 September 2016 15:31
Walikota Dumai Buka Seminar Nasional Peranan Media Hadapi MEA



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 24 Pebruari 2006 14:14
Cegah Flu Burung
Dirancang Larangan Pelihara Unggas di Perumahan


Salah satu cara untuk mencegah flu burung adalah menjauhkan ungas dari tempat tinggal, karena itu sedang dirancang larangan memelihara unggas di perumahan.

Riauterkini-PEKANBARU- Selama ini banyak masyarakat memelihara unggas, baik ayam, burung maupun jenis lain di lingkungan rumah. Praktek beternak semacam itu dinilai sangat rawan menjadi salah satu sebab penyebaran virus flu burung. Karena itu tengah dirancang sebuah peraturan yang berisi larangan memelihara unggas di perumahan.

"Kalau ada unggas di perumahan dan kemudian terinveksi virus flu burung, langkah pemusnahannya jauh lebih sulit jika dibandingkan dengan kasus serupa yang terjadi di peternakan khusus jauh dari pemukiman masyarakat," ujar Kadis Peternakan Riau Marzuki Husein kepada riauterkini di Pekanbaru, Jumat (24/2).

Karena itu di luar negeri sudah lama dilakukan larangan memelihara unggas di perumahan. Peraturan serupa mulai diterapkan di Jakarta. Sementara di Riau tengah dirancang ketentuan semacam itu. "Nantinya tidak boleh lagi ada warga memelihara ayam, itik atau burung di perumahan. Kita tengah merancang ketentuan mengenai larangan tersebut," ujar Marzuki.

Rancangan ketentuan tersebut nantinya akan dikonsultasikan dengan gubernur dan bupati serta walikota. Setelah disepakati, kelak tidak ada lagi unggas yang berkeliaran di perumahan masyarakat.

Larangan tersebut juga menyangkut memelihara unggas untuk hoby, seperti memelihara burung atau ayam aduan. Jikapun memelihara unggas jenis tersebut bisa dilakukan, tetapi harus memenuhi standar yang ditetapkan untuk mencegah kemungkinan terjangkitnya virus flu burung.

Dijelaskan Marzuki, ketentuan tersebut penting diterapkan sebagai langkah antisipasi meluasnya virus flu burung. Selain itu juga digunakan sebagai antisipasi gejolak sosial sebagai dampak flu burung. "Bisa saja ada tetangga yang bersitegang dengan tetangganya yang memiliki unggas, dan menudingnya sebagai penyebar virus flu burung. Kondisi inilah yang harus dihindari," demikian penjelasan Marzuki Husein.***(mad)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya..........
- Pasca Kantor "Diserbu",
PLN Rohul Gelar Mediasi dengan Upika dan Warga Ujungbatu

- Kisruh Pemekaran Kota Duri, DPM Gelar Konpers
- Dampak Rasionalisasi 20 Persen Ancam Ratusan Petugas Damkar ‘Tak Bergaji’
- Walikota Dumai Buka Seminar Nasional Peranan Media Hadapi MEA
- Gubri Buka MTQ Kabupaten Bengkalis di Rupat Utara
- 234 JH Rohul Tiba di Bandara Tuanku Pasirpangaraian
- Masa Khidmat 2016 - 2021, Bupati Rohil Kukuhkan IKROHIL di Duri


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.196.144.242
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com