Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Rabu, 24 Agustus 2016 22:32
Yuandi Nyatakan Siap Berkompetisi dalam Musda KNPI Inhu

Rabu, 24 Agustus 2016 22:28
Pilkada Kampar, DPP PKS Perjuangkan Rekomendasikan Azis Zaenal

Rabu, 24 Agustus 2016 22:22
Tewas Saat Bertugas Padamkan Karlahut,
Dewan Sebut Pratu Wahyudi Layak Disebut Pahlawan Masyarakat Riau


Rabu, 24 Agustus 2016 22:16
Aulia Hospital Pastikan Grand Opening Akhir September

Rabu, 24 Agustus 2016 20:25
HUT ke-61 Polantas,
Polres Inhil Gelar Lomba Polisi Cilik


Rabu, 24 Agustus 2016 20:21
Besok, Anggota DPRD Riau Mulai Reses

Rabu, 24 Agustus 2016 20:18
Gaji Dipotong Sepihak,
Ratusan Guru Honorer K2 Sasaki Kantor Walikota Pekanbaru




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Sabtu, 8 Maret 2014 15:32
38 Ribu Warga Riau Terserang ISPA Akibat Kabut Asap

Danpak negatif musibah kabut asap di Provinsi Riau terus bertambah. Sejauh ini sudah lebih 38 warga terserang ISPA.

Riauterkini-PEKANBARU-Kepala Bidang Data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Agus Wibowo Sabtu (8/3/14) menyatakan bahwa sesuai dengan data Diskes Riau, jumlah penderita ISPA di Riau meningkat. Jika sebelumnya masih diangka 35.133 orang, saat ini sudah mencapai 38.000 orang Riau yang terserang ISPA pada bencana kabut asap Riau 2014.

Dari jumlah itu, penderita ISPA di Kota Pekanbaru mencapai 9.268 warga, Rokan Hilir sebanyak 7.520 warga, Kota Dumai tercatat sebanyak 3.188 warga yang terjangkit ISPA.

Untuk di Siak ada 2.878 warganya yang terjangkit ISPA, Pelalawan, 2.717 orang warganya terserang ISPA, Rokan Hulu sebanyak 2.139 orang, Kampar ada 1.969 orang, Meranti 958 warga, Indragiri Hilir 916 warga, dan di Kabupaten Kuantan Singingi sebanyak 511 orang warganya yang menderita ISPA.

Terkait dengan hal itu, Diskes Riau menyatakan akan menggratiskan biaya berobat bagi warga Riau yang terserang penyakit akibat kabut asap. Kepastian tersebut disampaikan Kepala Bidang Pencegahan Pengendalian Penyakit dan Kesehatan Lingkungan (P4L) Dinas Kesehatan Riau, Erdinal.

Menurutnya, pengobatan gratis ini, lanjut Erdinal, berlaku di seluruh kabupaten dan kota di Riau. Masyarakat yang terkena penyakit karena asap boleh berobat ke puskesman dan RSUD dan tidak akan dipungut biaya. Jadi masyarakat jangan ragu untuk memeriksakan kondisi kesehatannya.***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
orang Gilo
Mana dimana bocah tua nakal,bocah tua nakal namanya anas makmun,Mana dimana bocah tua nakal bocah tua nakal namanya anak makmun cacamarica hey.caca marica hey.caca marica hobinya makan asap

Mambang
Itulah suruh juge budak idiot tu jadi Kepale BPBD ditambah lagi peramgkat dibawahnya pejabat buangan Satker lain...


Berita Sosial lainnya..........
- Yuandi Nyatakan Siap Berkompetisi dalam Musda KNPI Inhu
- HUT ke-61 Polantas,
Polres Inhil Gelar Lomba Polisi Cilik

- Gaji Dipotong Sepihak,
Ratusan Guru Honorer K2 Sasaki Kantor Walikota Pekanbaru

- Jadi Korban Karhutla, Menteri LHK Sebut Kematian Pratu Wahyudi Dinilai Janggal
- Bupati Bengkalis Resmikan Gedung Baru Kelurahan Balai Raja
- Merasa Pertanyaan Tak Dianggap,
Muhammad Adil Keluar Saat rapat DPRD Riau dengan Bappeda

- Pelantikan Pengurus KNPI Pelalawan Diwarnai Hujan Deras


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.144.44.9
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com