Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Rabu, 26 April 2017 14:20
Dalam Semalam, Dua Sekolah di Duri Dibongkar Maling

Rabu, 26 April 2017 14:14
Sesuai Tatib, Wagubri Terpilih Akan Dilantik Presiden di Jakarta

Rabu, 26 April 2017 13:47
Dibuka Presiden, Gubernur Riau Hadiri Musrenbangnas 2017

Rabu, 26 April 2017 13:37
Hadirkan Pengalaman Berbeda, Grand Elite Hotel Suguhkan Paket Makan Bajamba

Rabu, 26 April 2017 13:30
Rayakan Hari Kartini, Telkomsel Gelar Kartini Digital Competition 2017

Rabu, 26 April 2017 13:15
Jatuh dari Motor dan Terlindas Truk, Siswi SMA di Kuansing Tewas

Rabu, 26 April 2017 13:11
Siaga Bencana Alam, Tim Gabungan di Rohul Gelar Simulasi di Pasar Modern

Rabu, 26 April 2017 13:08
Sidang Tuntutan Korupsi Mantan Ketua DPRD Bengkalis Ditunda Sepekan

Rabu, 26 April 2017 12:49
Besok, PTUN Putuskan Gugatan Ide Terkait Penetapan Hasil Pilkada Pekanbaru

Rabu, 26 April 2017 12:16
DPRD Pelalawan Setujui LKPJ Kada Akhir Tahun 2016



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Ahad, 29 September 2013 15:53
Ditemukan Dua Kasus Malaria di Panipahan Rohil,
Dinkes Lakukan Penyemprotan Vektron dan Periksa Darah Masyarakat


Ditemukannya dua kasus malaria di Paniapah disikapi serius Dinas Kesehatan Rohil. Langsung dilakukan penyemprotan vektron dan pemeriksaan darah masyarakat.

Riauterkini-PANIPAHAN-Setelah ditemukan dua kasus malaria diwilayah kerja Puskesmas Panipahan Rokan Hilir, petugas medis setempat melakukan penyemprotan ventron dan pemeriksaan darah masyarakat.

Penyemprotan dilakukan dua kali, penyemprotan vektron terakhir, Sabtu (28/9/13) di Kepenghuluan Panipahan Darat, RT 01 RW 011, bekerja sama dengan RT.

"Penyemprotan kita lakukan koordinasi dengan ketua RT, Pak Kalang. Pasca ditemukannya satu kasus Malaria warga di dusun ini dengan pasien bernama Dahlia, usia 17 tahun," kata Kepala Puskesmas Panipahan dr Netti Juliana, kepada wartawan.

Kepala puskesmas turun didampingi petugas laboratorium Lisnizar dan petugas sanitasi, Darwis dan Amran sekaligus memberikan penyuluhan berkaitan bahaya penyakit Malaria.

"Petugas sanitasi melakukan penyemprotan vektron seruni sebagai insectisida pengendali nyamuk vektor malaria khusus nyamuk Anopheles," imbuhnya.

Sementara itu, penyemprotan pertama, Rabu (25/9/13) lalu di Kepenghuluan Panipahan Laut pasca ditemukannya satu kasus Malaria. "Di sana juga telah dilakukan penyemprotan pengendalian vektor dengan vectron Seruni, serta dilakukan pemeriksaan darah Mikroskopis sebanyak 100 orang di wilayah Sei Sampai Niat. Untuk di Kepenghuluan Panipahan Darat juga sasaran sekitar 100 orang yang diperiksa darah Mikroskopis untuk malaria ini," kata Netti.

Dia mengingatkan bagi masyarakat untuk segera berobat ke puskesmas jika menderita demam disertai nyeri kepala hebat dan tubuh mengigil. "Agar kita segera periksa darahnya dan diketahui sejak awal tentang penyakit apakah malaria atau bukan, selain itu untuk mengantisipasi sesegera mungkin agar tidak menular pada yang lainnya," ujar Netti.

Dengan deteksi yang cepat maka segera didapatkan pengobatan yang tepat pula. Menurut Netti obat packet untuk malaria ini tersedia di puskesmas.

Netti juga mengingatkan sebagai langkah yang cukup efektif mencegah malaria atau menghindari gigitan nyamuk dengan mengunakan kelambu anti nyamuk pada saat tidur selain itu mengunakan obat anti nyamuk, lotion anti nyamuk dan sejenisnya.

Upaya pencegahan sehari-hari dapat dilakukan dengan senantiasa membersihkan lingkungan, menimbun genangan air, membersihkan lumut, mengalirkan air yang tergenang serta kebiasaan Perilaku Hidup Bersih Sehat (PHBS) lainnya.***(nop)





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya..........
- Tingkatkan Akuntabilitas Pemerintah, Pemkab Rohil Temui Deputi Kementrian PAN RB
- Ponpes Bidayatul Hidayat Rohil Gelar Dauroh Kita Al Qaul al Jaliyy Selama Tiga Hari
- Dilakukan Dua Warga Kunto Darussalam, Rohul,
PTPN V Cabut Laporan Pencurian Berondolan Sawit

- Lukman Edy Sebut Pansus Pemilu Setuju DPD Dipilih DPR
- Terpilih Jadi Wagubri,
Wan Thamrin Hasyim Disebut Harapan Bagi Masyarakat Riau

- Dibanderol Rp 14 Milliar, Warga Pendatang di Duri Miliki Batu Mulia Serendibite
- Pemerintah dan DPRD Riau Dinilai Lambat Tuntaskan RTRW


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.144.60.73
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com