Untitled Document
Rabu, 13 Jumadil Awwal 1436 H |
Home > Sosial>>

Berita Terhangat...
Rabu, 4 Maret 2015 07:33
Golkar Susul BB dan PKS Dukung Irwan Lanjutkan Pimpin Meranti

Rabu, 4 Maret 2015 07:31
RAPP Siap Tingkatkan Kerjasama dengan Pemerintah Cegah Karhutla

Rabu, 4 Maret 2015 07:03
Rapat dengan Gubri, Anggota MD2 dari Riau Minim yang Hadir

Rabu, 4 Maret 2015 07:00
Menyalip, Pemotor di Siak Tewas Tertabak Truk

Selasa, 3 Maret 2015 22:18
Janji Beri Reward,
Bupati Harapkan Kegiatan Kepramukaan di Kecamatan Lebih Digiatkan


Selasa, 3 Maret 2015 21:29
Incumbent di Rohil Maju Pilkada

Selasa, 3 Maret 2015 21:24
2.000 Kotak Suara Milik KPU Rohul Dicuri Maling



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 13 September 2013 14:54
Cegah Kerusakan Moral,
FPI Inhil akan Dirikan Majelis Taklim dan PAUD Seluruh Desa di Inhil


FPI Inhil berencana membuat majelis taklim dan PAUD di seluruh desa. Langkah ini bagian dari upaya mencegah kerusakan moral masyarakat.

Riauterkini-TEMBILAHAN-Dewan Pimpinan Wilayah Front Pembela Islam (DPW FPI) akan mendirikan Majelis Taklim Ahlussunnah wal Jamaah dan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) di seluruh desa di Inhil.

Menurut Ketua Dewan Syuro DPW FPI Inhil, Ustad HM Ali Azhar, S.Sos, MH, pendirian majelis taklim dan PAUD ini dalam upaya meningkatkan pemahaman agama Islam di kalangan generasi muda dan kaum muslimin di Inhil.

"Kita akan mendirikan Majelis Taklim dan Pendidikan Anak Usia Dini di seluruh desa di Inhil. Lembaga ini menjadi sarana memberikan peningkatan pemahaman dan wawasan syari'at Islam di tengah kaum muslimin di Inhil," ungkap Ketua Dewan Syuro DPW FPI Inhil, Ustad HM Ali Azhar, S.Sos, MH didampingi Ketua Dewan Tanfiz, Asmadi Dubli kepada riauterkinicom, Jum'at (13/9/13).

Terangnya, majelis taklim yang dibentuk ini nantinya dibawah koordinasi pengurus Majelis Taklim Ahlussunah wal Jamaah di kota Tembilahan.

"Keberadaan lembaga ini diharapkan juga menjadi benteng umat dari pengaruh dunia luar yang dapat merusak kaum muslimin, khususnya generasi muda," sebutnya.

Dikarenakan, saat ini pengaruh dan kegiatan yang merusak umat telah menjalar ke semua bidang kehidupan dan dikhawatirkan menimbulkan kerusakan moral dan akhlak, kalau tidak diantisipasi sejak dini dan secara intensif.

"Kita harus harus mengembalikan motto Tembilahan dan Inhil khususnya sebagai Kota Ibadah. Kedepan Inhil menjadi ikon sebagai negeri yang religius dan masyarakatnya hidup dalam lingkup yang agamis," imbuhnya.***(mar)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya ..........
- Pekan Depan, Dana BOS Mulai Dicairkan
- Acara Pelantikan Tak Terorganisir,
Komisi A Minta Pemprov Lakukan Sumpah Ulang

- Kunjungan Mensos Khofifa Dipercepat,
Besok Mentan Ali Amran Sulaiman Akan Panen Raya di Pulau Sagu

- Pasien Terlantar Kini Dirawat di Ruang Anyelir RSUD Arifin Achmad
- Kecewa, Puluhan Honorer K2 Merasa Tak Diperhatikan
- ‎Perizinan Diskes dan BPB-Damkar Didelegasikan ke BPT Pekanbaru
- BKPP Nilai Ada Pelanggaran di Pelantikan Lebih Seribu Pejabat Pemprov Riau


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.197.94.30
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com