Untitled Document
Selasa, 26 Zulhijjah 1435 H |
Home > Sosial>>

Berita Terhangat...
Selasa, 21 Oktober 2014 20:55
Menara Bank Riaukepri Mulai Ditempati Januari 2015

Selasa, 21 Oktober 2014 20:10
Ketua PN Lantik 4 Pimpinan DPRD Bengkalis

Selasa, 21 Oktober 2014 20:06
Harga TBS Kelapa Sawit Kembali Mengalami Penurunan

Selasa, 21 Oktober 2014 20:04
Terlibat Pencurian Motor, Oknum TNI Ditangkap Polresta Pekanbaru

Selasa, 21 Oktober 2014 20:02
Dapat Fasilitas Pemkab Inhu, Kejari Rengat Jamin tak Hambat Pemberatasan Korupsi

Selasa, 21 Oktober 2014 19:58
200 Ribu Lebih Warga Pekanbaru Belum Miliki e-KTP

Selasa, 21 Oktober 2014 19:57
Disebut Rugikan Negara,
Praktisi Hukum Minta KPK Selidiki Kridit Macet Bank BNI 46




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 13 September 2013 14:54
Cegah Kerusakan Moral,
FPI Inhil akan Dirikan Majelis Taklim dan PAUD Seluruh Desa di Inhil


FPI Inhil berencana membuat majelis taklim dan PAUD di seluruh desa. Langkah ini bagian dari upaya mencegah kerusakan moral masyarakat.

Riauterkini-TEMBILAHAN-Dewan Pimpinan Wilayah Front Pembela Islam (DPW FPI) akan mendirikan Majelis Taklim Ahlussunnah wal Jamaah dan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) di seluruh desa di Inhil.

Menurut Ketua Dewan Syuro DPW FPI Inhil, Ustad HM Ali Azhar, S.Sos, MH, pendirian majelis taklim dan PAUD ini dalam upaya meningkatkan pemahaman agama Islam di kalangan generasi muda dan kaum muslimin di Inhil.

"Kita akan mendirikan Majelis Taklim dan Pendidikan Anak Usia Dini di seluruh desa di Inhil. Lembaga ini menjadi sarana memberikan peningkatan pemahaman dan wawasan syari'at Islam di tengah kaum muslimin di Inhil," ungkap Ketua Dewan Syuro DPW FPI Inhil, Ustad HM Ali Azhar, S.Sos, MH didampingi Ketua Dewan Tanfiz, Asmadi Dubli kepada riauterkinicom, Jum'at (13/9/13).

Terangnya, majelis taklim yang dibentuk ini nantinya dibawah koordinasi pengurus Majelis Taklim Ahlussunah wal Jamaah di kota Tembilahan.

"Keberadaan lembaga ini diharapkan juga menjadi benteng umat dari pengaruh dunia luar yang dapat merusak kaum muslimin, khususnya generasi muda," sebutnya.

Dikarenakan, saat ini pengaruh dan kegiatan yang merusak umat telah menjalar ke semua bidang kehidupan dan dikhawatirkan menimbulkan kerusakan moral dan akhlak, kalau tidak diantisipasi sejak dini dan secara intensif.

"Kita harus harus mengembalikan motto Tembilahan dan Inhil khususnya sebagai Kota Ibadah. Kedepan Inhil menjadi ikon sebagai negeri yang religius dan masyarakatnya hidup dalam lingkup yang agamis," imbuhnya.***(mar)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya ..........
- Menara Bank Riaukepri Mulai Ditempati Januari 2015
- 200 Ribu Lebih Warga Pekanbaru Belum Miliki e-KTP
- Dewan Minta Hasil Perbaikan Diekspos Sebelum Uji Beban Jembatan Siak III
- Seminar Sehari, KNPI Dumai Beri Aroma Baru Pemuda
- IPM Dumai Mengalami Kemajuan Pesat
- Tak Kunjung Ditertibkan,
Pungli Jalur Lambat Pasar Arengka Capai Rp 255 Juta per Bulan

- Pemprov Riau Tenderkan Mobdin Capai Rp70 Miliar


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.196.62.132
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com