Untitled Document
Senin, 17 Syawwal 1436 H |
Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Senin, 3 Agustus 2015 07:25
2016 Uji Coba Tanam, Distan Berhasil Kembangkan Varietas Padi Unggul Khas Inhil

Senin, 3 Agustus 2015 02:04
Seorang Mahasiswa UIN Pekanbaru Tenggelam di Sungai Kuantan

Senin, 3 Agustus 2015 02:00
Dalami Kasus Suap RAPBD Riau,
KPK Turunkan Satu Tim Penyidik ke Pekanbaru


Ahad, 2 Agustus 2015 22:09
Halal bi Halal, Indra Putra Ajak Masyarakat Kuansing Rukun dan Saling Menghargai

Ahad, 2 Agustus 2015 21:48
Empat Pejabat Polres Kuansing Dimutasi

Ahad, 2 Agustus 2015 21:43
Bupati Rohil Hadiri Halal bi Halal Masyarakat Riau di Jakarta

Ahad, 2 Agustus 2015 21:26
Grand Opening Pekan Depan,
Senam Zumba Meriahkan Pre-Opening Apotek Trans Pekanbaru




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 14 Juni 2013 19:26
Kuota Dikurangi, 1.002 JCH Riau Gagal ke Mekah

Kebijakan Kerajaan Arab Saudi mengurangi kuota jemaah haji berdampak juga ke Riau. Sebanyak 1.002 JCH gagal berangkat tahun ini.

Riauterkini-PEKANBARU-Kepala Bidang Penyelenggaraan Haji dan Umroh Kemenag RI Wilayah Riau, HM Aziz melalui Kasi Pendaftaran Haji, H Defizon Jum'at (14/6/13) menyatakan bahwa pemerintah Arab Saudi melakukan pemotongan kuota haji seluruh negara di dunia sebesar 20 persen di tiap negaranya. Hal itu dilakukan pemerintah Arab Saudi karena sedang melakukan beberapa perombakan dan perbaikan di Masjidil Haram.

Jika pemotongan kuota tersebut terjadi, maka dari kuota haji Riau sebanyak 5.010 JCH, sebanyak 20 persen dari jumlah tersebut 1.002 JCH Riau tahun 2013 tidak akan bisa berangkat berhaji alias gagal berhaji. JCH yang bisa berangkat hanya sebanyak 4.008 JCH saja.

BUkan hanya itu, tambahnya, TPHD (Tim Pendamping Haji Daerah) yang sedianya berangkat sebanyak 34 orang, dengan adanya pemangkasan sebesar 20 persen, mereka juga akan dikurangi sebanyak 20 persen atau sebanyak 7 orang menjadi 27 TPHD saja yang akan diberangkatkan.

"Kemendag RI Wilayah Riau sangat berharap tidak terjadi pengurangan jumlah kuota berhaji untuk Riau. Kalaulah memang ada pengurangan, diharapkan tidak akan sebanyak 20 persen itu. Karena saat ini, pemerintah RI masih melakukan lobby-lobby ke pemerintah Arab Saudi untuk meminta agar tidak ada pengurangan jumlah kuota di Indonesia," terangnya. ***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
Pitat Haeng
Gimana dgn uang yg kami sudah banyak dipungut oleh Depag...


Berita Sosial lainnya..........
- Pembantu Rektor I IPDN Tinjau Lokasi Pemindahan Kampus Rohil ke Kampar
- Sukseskan Swasembada Pangan, Eva Yuliana Lakukan Panen Padi di Uwai, Kampar
- Eva Yuliana Hadiri Harganas 2015 di Banten
- Dewan Minta SKPD Tindaklanjuti Hasil Hearing
- Warga Pasir Intan Rohul Keluhkan Air Bersih dan Infrastruktur Jalan
- Di Akhir Masa Jabatannya,
Bupati Bengkalis Minta Maaf dan Pamitan pada Warga Mandau-Pinggir

- Kader PKK Rohul Juarai Lomba Kader BKB di Harganas 2015 di Banten


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 107.21.175.43
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com