Untitled Document
Selasa, 26 Zulhijjah 1435 H |
Home > Sosial>>

Berita Terhangat...
Senin, 20 Oktober 2014 23:08
Pegawai Dipenda Duri Dirampok

Senin, 20 Oktober 2014 22:46
Porprov VIII Riau,
Hari 2, Taekwondo Sumbangkan 3 Mendali Emas untuk Pekanbaru


Senin, 20 Oktober 2014 22:22
Porprov VIII Riau,
Cabor Atletik Sumbang Dua Emas buat Inhil


Senin, 20 Oktober 2014 22:14
Fasilitas Vital,
Mobil Plat Merah Dilarang Lewat Gate 117 Duri PT. CPI


Senin, 20 Oktober 2014 20:59
Firdaus Harapkan Presiden Baru Berikan Perubahan dan Kesejahteraan

Senin, 20 Oktober 2014 20:54
Korupsi Dana Program K2I,
Tersangka Susilo Jalani Pemeriksaan Kejati Riau


Senin, 20 Oktober 2014 20:48
Perbaiki Kinerja,
Wako Pekanbaru akan Lelang Jabatan Camat




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 14 Juni 2013 19:26
Kuota Dikurangi, 1.002 JCH Riau Gagal ke Mekah

Kebijakan Kerajaan Arab Saudi mengurangi kuota jemaah haji berdampak juga ke Riau. Sebanyak 1.002 JCH gagal berangkat tahun ini.

Riauterkini-PEKANBARU-Kepala Bidang Penyelenggaraan Haji dan Umroh Kemenag RI Wilayah Riau, HM Aziz melalui Kasi Pendaftaran Haji, H Defizon Jum'at (14/6/13) menyatakan bahwa pemerintah Arab Saudi melakukan pemotongan kuota haji seluruh negara di dunia sebesar 20 persen di tiap negaranya. Hal itu dilakukan pemerintah Arab Saudi karena sedang melakukan beberapa perombakan dan perbaikan di Masjidil Haram.

Jika pemotongan kuota tersebut terjadi, maka dari kuota haji Riau sebanyak 5.010 JCH, sebanyak 20 persen dari jumlah tersebut 1.002 JCH Riau tahun 2013 tidak akan bisa berangkat berhaji alias gagal berhaji. JCH yang bisa berangkat hanya sebanyak 4.008 JCH saja.

BUkan hanya itu, tambahnya, TPHD (Tim Pendamping Haji Daerah) yang sedianya berangkat sebanyak 34 orang, dengan adanya pemangkasan sebesar 20 persen, mereka juga akan dikurangi sebanyak 20 persen atau sebanyak 7 orang menjadi 27 TPHD saja yang akan diberangkatkan.

"Kemendag RI Wilayah Riau sangat berharap tidak terjadi pengurangan jumlah kuota berhaji untuk Riau. Kalaulah memang ada pengurangan, diharapkan tidak akan sebanyak 20 persen itu. Karena saat ini, pemerintah RI masih melakukan lobby-lobby ke pemerintah Arab Saudi untuk meminta agar tidak ada pengurangan jumlah kuota di Indonesia," terangnya. ***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
Pitat Haeng
Gimana dgn uang yg kami sudah banyak dipungut oleh Depag...


Berita Sosial lainnya ..........
- Fasilitas Vital,
Mobil Plat Merah Dilarang Lewat Gate 117 Duri PT. CPI

- Perbaiki Kinerja,
Wako Pekanbaru akan Lelang Jabatan Camat

- Bupati Inhil Canangkan Kesatuan Gerak PKK KB Kesehatan 2014
- MUI Haramkan Penangkapan dan Pembunuhan Satwa Langka
- Puluhan CPNS Honorer K2 Datangi kantor Gubri
- Kawasan Bukit Suligi Rohul juga Disewakan untuk Warung
- BPJS Kesehatan Cabang Dumai Sosialisasikan Manfaat JKN


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.226.191.80
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com