Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Selasa, 31 Mei 2016 07:16
Tersedia Rp7,3 Miliar Biaya Kunker DPRD Riau ke Luar Negeri di APBD 2016

Senin, 30 Mei 2016 20:53
‎Siaga Darurat Karlahut Diperpanjang Hingga Empat Bulan ke Depan

Senin, 30 Mei 2016 20:00
Pelayanan Perizinan Terbaik Nasional, Bupati Siak Terima Piala dan Piagam

Senin, 30 Mei 2016 19:54
Sekdakab Kampar Hadiri Penanaman Karet Perdana di Kecamatan XIII Koto Kampar

Senin, 30 Mei 2016 19:51
Menkopolhukam dan Gubri Saksikan MoU BRG bersama 11 Universitas

Senin, 30 Mei 2016 19:46
Mudik Lebaran, Organda Siapkan 46 Ribu Bus

Senin, 30 Mei 2016 19:09
Curi Ranmor di Pekanbaru,
Mantan Anggota Polri Ditangkap Polsek Tembilahan




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 14 Juni 2013 19:26
Kuota Dikurangi, 1.002 JCH Riau Gagal ke Mekah

Kebijakan Kerajaan Arab Saudi mengurangi kuota jemaah haji berdampak juga ke Riau. Sebanyak 1.002 JCH gagal berangkat tahun ini.

Riauterkini-PEKANBARU-Kepala Bidang Penyelenggaraan Haji dan Umroh Kemenag RI Wilayah Riau, HM Aziz melalui Kasi Pendaftaran Haji, H Defizon Jum'at (14/6/13) menyatakan bahwa pemerintah Arab Saudi melakukan pemotongan kuota haji seluruh negara di dunia sebesar 20 persen di tiap negaranya. Hal itu dilakukan pemerintah Arab Saudi karena sedang melakukan beberapa perombakan dan perbaikan di Masjidil Haram.

Jika pemotongan kuota tersebut terjadi, maka dari kuota haji Riau sebanyak 5.010 JCH, sebanyak 20 persen dari jumlah tersebut 1.002 JCH Riau tahun 2013 tidak akan bisa berangkat berhaji alias gagal berhaji. JCH yang bisa berangkat hanya sebanyak 4.008 JCH saja.

BUkan hanya itu, tambahnya, TPHD (Tim Pendamping Haji Daerah) yang sedianya berangkat sebanyak 34 orang, dengan adanya pemangkasan sebesar 20 persen, mereka juga akan dikurangi sebanyak 20 persen atau sebanyak 7 orang menjadi 27 TPHD saja yang akan diberangkatkan.

"Kemendag RI Wilayah Riau sangat berharap tidak terjadi pengurangan jumlah kuota berhaji untuk Riau. Kalaulah memang ada pengurangan, diharapkan tidak akan sebanyak 20 persen itu. Karena saat ini, pemerintah RI masih melakukan lobby-lobby ke pemerintah Arab Saudi untuk meminta agar tidak ada pengurangan jumlah kuota di Indonesia," terangnya. ***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
Pitat Haeng
Gimana dgn uang yg kami sudah banyak dipungut oleh Depag...


Berita Sosial lainnya..........
- Pelayanan Perizinan Terbaik Nasional, Bupati Siak Terima Piala dan Piagam
- Menkopolhukam dan Gubri Saksikan MoU BRG bersama 11 Universitas
- Dokkes Polda Riau Adakan Penyuluhan Dampak Penyalahgunaan Narkoba di Kampar
- Pesan ke Peserta dari Perak, Malaysia,
‪ Jefry: Jadilah Pelopor Keberhasilan Pertanian di Semenanjung

- Kinerja Mengecewakan, Nasib PT MIG "Diujung Tanduk"
- IPMB Kampar Tuntut Kadis Perikanan Mundur
- Asisten IV Pemko Pekanbaru Ajak Pererat Kerukunan Beragama


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.81.215.174
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com