Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Senin, 29 Mei 2017 12:47
Bakar Lahan Orang, Warga Talang Jerinjing Ditangkap Polres Inhu

Senin, 29 Mei 2017 10:54
Edarkan Shabu, Pria Pengangguran di Duri Ditangkap Polisi

Senin, 29 Mei 2017 10:24
Memasuki Kemarau, BNPB Kerahkan 5 Helikopter ke Riau

Senin, 29 Mei 2017 08:02
Amuk Warga Dipicu Listrik Padam, Pemkab Rohul akan Panggil PLN

Senin, 29 Mei 2017 07:59
Bupati Inhil Imam Shalat Isya dan Tarawih di Masjid YAMP Tembilahan

Senin, 29 Mei 2017 07:57
Usai Didemo dan Dirusak Warga, Kantor PLN Ujungbatu Dijaga Polisi

Ahad, 28 Mei 2017 23:26
Penjelasan Manager Rayon PLN Pasirpangaraian Soal Listrik Padam Pemicu Amuk Warga

Ahad, 28 Mei 2017 23:23
Kemenlu dan Apkasindo Riau Lawan Kampanye Hitam Eropa Soal Kelapa Sawit

Ahad, 28 Mei 2017 22:46
Listrik Padam Saat Berbuka Puasa,
Warga Demo dan Rusak Gedung PLN di Ujungbatu, Rohul


Ahad, 28 Mei 2017 22:44
Gubri Ajak Generasi Muda Riau Berkarir di Pusat



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Selasa, 21 Mei 2013 13:15
SSK Migas Rekomendasikan Satu Area Blok Siak Dikelola BUMD

BUMD Provinsi Riau harus bersiap-siap untuk mengelolah satu dari tiga area Blok Siak. SSK Migas merekomendasikan pengelolaan satu area kepada BUMD.

Riauterkini-JAKARTA- Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKKMigas) BP Migas merekomendasikan kepada Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) untuk memberikan satu area dari tiga area Blok Siak kepada perusahaan daerah atau BUMD Provinsi Riau. Dimana selama ini ketiga Blok tersebut dikelola PT Chevron Pasific Indonesia (CPI).

Hal ini sampaikan Elan Biantoro Kadiv Humas SKKMigas, BP Migas Elan Biantoro kepada riauterkini.com, Selasa (21/5/13) di Jakarata saat dikonfirmasi terkait kelanjutan pengelolaan Blok Siak yang akan berakhir November mendatang. Katanya, pihaknya sudah memberikan rekomendasi kepada Ditjen Migas Kementerian ESDM untuk memberikan satu dari tiga area di Blok Siak untuk dikelola BUMD.

"Kita sudah merekomendasikan kepada Kementerian ESDM untuk mengelola satu area kepada perusahaan BUMD dari tiga area yang ada di Blok Siak yang selama ini dikelola PT Chevron," katanya.

Elan juga mengatakan, kalau SSKMigas telah merekomendasikan kepada Kementerian ESDM agar PT CPI tetap mengelola area satu dan dua di Blok Siak, sedangkan area tiga dikelola oleh perusahaan BUMD Riau.

"PT Chevron sendiri sudah meminta agar pengelolaan Blok Siak diperpanjang, dan itu sudah kita rekomendasikan kepada Kementerian ESDM," sebut Elan.

Sebagaimana diketahui, sampai saat ini pemerintah belum menentukan masa depan terhadap dua Blok Minyak dan Gas Bumi (Migas) di Provinsi Riau, yang masa kontraknya berakhir 27 November 2013. Dua blok tersebut adalah, Blok Siak dan South and Central Sumatera Block. Dimana saat ini kedua Blok Minyak dan Gas Bumi (Migas) dikelola PT Chevron Pacific Indonesia (CPI) dan PT Medco E&P Indonesia.

Sementara kata Elan, Kementerian Energi Samber Daya Mineral (ESDM) masih melakukan kajian dan mendalami masukan dari sejumlah pihak termasuk rekomendasi Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKKMigas) terkait masa depan kedua blok Migas tersebut ke depan pasca kontrak berakhir.***(jor)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

loading...

Berita Sosial lainnya..........
- Penjelasan Manager Rayon PLN Pasirpangaraian Soal Listrik Padam Pemicu Amuk Warga
- Kemenlu dan Apkasindo Riau Lawan Kampanye Hitam Eropa Soal Kelapa Sawit
- Listrik Padam Saat Berbuka Puasa,
Warga Demo dan Rusak Gedung PLN di Ujungbatu, Rohul

- Gubri Ajak Generasi Muda Riau Berkarir di Pusat
- Penuhi Daya, PL Tembilahan Mulai Operasikan 22 Unit Pembangkit Baru
- Sekum Bentuk BPC Tandingan, Ketum HIPMI Pelalawan Cium Persaingan tak Seha
- Bantuan untuk MDA Terbentur Aturan, Bupati Rohul Masih Cari Solusi


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.224.103.180
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com