Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 24 Pebruari 2018 21:45
Orasi Ilmiah, Wisuda Angkatan Kedua STAILe Pekanbaru akan Diisi Menteri Hanif Dhakhiri

Sabtu, 24 Pebruari 2018 21:32
Firdaus-Rusli Janjikan Pekanbaru, Kampar, Pelalawan dan Siak Sama Maju

Sabtu, 24 Pebruari 2018 20:55
Dugaan Anak Bunuh Ayahnya di Siak,
Hasil Autopsi Korban Meninggal Karena Sakit Komplikasi


Sabtu, 24 Pebruari 2018 18:59
Keunikan Kampung Wisata Koto Ranah,
Mulai Puncak Suligi 900 MDPL Hingga Naskah Kuno


Sabtu, 24 Pebruari 2018 18:26
Muhaimin Iskandar Beri Kuliah Umum di UR

Sabtu, 24 Pebruari 2018 17:19
Warga Kampung Baru Temukan Tengkorak Manusia Dalam Parit

Sabtu, 24 Pebruari 2018 17:17
Penyu Seberat 50 Kg Terdampar di Pantai Muntai, Bengkalis

Sabtu, 24 Pebruari 2018 17:07
Miliki 68 Paket Sabu, Warga Duri Ditangkap Polisi

Sabtu, 24 Pebruari 2018 15:47
Hadir di Sri Palas, Rusli Effendi Berasa Pulang ke Rumah

Sabtu, 24 Pebruari 2018 15:42
Kembangkan Pariwisata dan Pendidikan, Pemkab Kuansing Bekerjasama dengan UGM

loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 25 Maret 2013 07:47
AIMI Riau Deklarasikan Diri di Pekanbaru

Para ibu menyesui di Riau kini memiliki organisasi. Namanya Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia atau AIMI yang kemarin resmi dideklarasikan di Pekanbaru.

Riauterkini-PEKANBARU- AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia) cabang Provinsi Riau, Ahad (24/3/13) secara resmi mendeklarasikan keberadaannya di Pekanbaru. Dalam pendeklarasian tersebut, selain diisi talkshow oleh Sogi Indra Duaja, juga dihibur beragam acara seperti ICS Kids performance, Playgroup seru, kuis, permainan interaktif dan sebagainya.*

Ketua AIMI cabang Provinsi Riau Dian Setyawati mengatakan, terbentuknya AIMI Riau berawal dari komunitas ibu-ibu setempat yang rajin berkumpul berbagi ilmu, informasi dan pengalaman akan pentingnya pemberian Air Susu Ibu (ASI). Dalam berkumpul tersebut, pihaknya saling memberi dukungan dan edukasi kepada para ibu agar memberi ASI pada bayinya.

“Semua dilakukan lewat kelas edukasi yang telah kami adakan beberapa kali di Pekanbaru. Saat ini AIMI Riau memiliki pengurus sebanyak 20 orang, 5 konselor laktasi dan 50 orang anggota aktif, “terangnya kepada riauterkinicom di sela-sela acara.

Ketua Umum Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia (AIMI) Mia Sutanto yang datang langsung dari Jakarta menyambut baik kehadiran AIMI Riau di Pekanbaru. Kata dia, AIMI Riau merupakan cabang tingkat provinsi yang ke-8 setelah Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Jogjakarta, Bali, Sulawesi Selatan dan Sumatera Utara.

Kehadiran AIMI, jelasnya, berawal dari kepedulian beberapa ibu mengenai pentingnya pemberian ASI Eksklusif selama 6 bulan, maka terbentuklah organisasi khusus ASI yang berperan penting dalam rangka mensukseskan program ASI Eksklusif dan IMD di Indonesia pada 21 April 2007 lalu. Latar belakangnya adalah, ibu menyusui memiliki ide untuk membuat sebuah support group yang saling berbagi informasi dan belajar tentang ASI dengan tujuan semua ibu di Indonesia bisa memberikan salah satu hak anak, yaitu ASI.

“Langkah ini dilakukan karena sampai saat ini dukungan untuk ibu yang memberikan ASI kepada bayinya kami rasa sangat kurang. Berdasarkan riset kesehatan tahun 2010, pemberian ASI ekslusif dibawah usia 6 bulan hanya 15,3 persen. Dukungan dan perhatian dari pemerintah, masyarakat umum maupun instansi swasta bahkan para suami juga kurang, “akunya.

Untuk itu, lanjutnya, pihaknya mengadakan berbagai kegiatan untuk terus mensosialisasikan AIMI, antara lain menyelenggarakan kegiatan regular kelas edukasi AIMI dengan tema seputar ASI, AIMI Goes to Office, konsultasi laktasi, talkshow MP-ASI sehat untuk bayi, AIMI Goes To Community seperti ke kampus dan tempat-tempat pengajian serta bekerjasama dengan pemerintah maupun swasta untuk terus mendorong agar fasilitas untuk ibu menyusui tersedia di tempat kerja mereka.

“Ke depan kami bertekad AIMI akan memiliki 33 cabang di 33 provinsi di Indonesia. Dan cabang kami ini diharapkan juga bisa membuat ranting-ranting di daerah kabupaten. Sehingga dengan begini, persentase angka ibu dan bayi menyusui ASI eksklusif 6 bulan semakin meningkat, “tukasnya sambil menyebutkan akan meresmikan cabang di Pontianak.***(put)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Keunikan Kampung Wisata Koto Ranah,
Mulai Puncak Suligi 900 MDPL Hingga Naskah Kuno

- Muhaimin Iskandar Beri Kuliah Umum di UR
- Kembangkan Pariwisata dan Pendidikan, Pemkab Kuansing Bekerjasama dengan UGM
- HUT Pemasyarakatan 54, Napi Rutan Rengat Bersihkan Tugu Patin Inhu
- Cegah Karlahut, Musim Mas Bantu Alat Berat untuk Warga Buka Lahan
- YKAKI Laporkan Ada 30 Anak Menderita Kanker di Kampar
- Festival Mahligai 2018 di Danau PLTA Koto Panjang Digekar Besok
- Kapolres Laporkan Tingginya Kasus Narkoba di Kampar
- Rumah Terbakar dan Hidup Sendiri,
Warga Bengkalis Ini Perlu Bantuan Material Rumah

-
- Terbukti Lakukan Pungli, Dua Personel Satpol PP Pekanbaru Dipecat
- DPPPA Gelar Pelatihan Layanan Ramah Anak di Puskesmas dan Rumah Sakit
- Diminta Profesional dan Amanah, 149 Advokat Peradi Pekanbaru Dilantik
- Silaturahmi dengan Tokoh Adat,
Kapolres Kampar Sambangi Sekretariat Lembaga Adat Setempat

- Kantongin Izin IUMK, IZI Cabang Riau Taja Pelatihan Budidaya Ikan di Tenayan
- Kapolres Inhu Resmikan Rukan Bhabinkamtibmas di Batang Peranap
- Bupati dan ASN Inhu Teken Pakta Integritas Hindari Suap dan Pungli
- Peringati HPSN, DLHK Pekanbaru Gelar Kampanye Peduli Sampah
- BEM se Indonesia demo di DPRD Riau,
Arus Lalu Lintas Jalan Sudirman Pekanbaru Dialihkan ke Mekar Sari

- TNI-Polri dan Warga Rambah Hilir Bersihkan Pemakaman Raja-raja Rambah


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.227.104.53
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com