Untitled Document
Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1436 H |
Home > Sosial>>

Berita Terhangat...
Sabtu, 31 Januari 2015 11:57
Suparman Sebut Dirinya Berpeluang Besar jadi Calon Wagubri

Sabtu, 31 Januari 2015 11:54
Februari ini, Dishut Kuansing Babat Kebun Kelapa Sawit di HPT dan Hutan Lindung

Sabtu, 31 Januari 2015 07:53
Peringati Bulan K3,
RAPP Gelar Lomba Pemadam Kebakaran


Jum’at, 30 Januari 2015 21:07
Warga Pasir Penyu Idamkan Sosok Mukhtarudin sebagai Pembaharu Inhu

Jum’at, 30 Januari 2015 21:04


Jum’at, 30 Januari 2015 21:03
Pelaku Sudah Berkeluarga,
Pemerkosa Wanita Tunawicara Ditangkap Polsek Tualang, Siak


Jum’at, 30 Januari 2015 20:55
RAPP Terus Tingkatkan Tata Kelola Hutan



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 25 Pebruari 2013 19:20
Berdekatan dengan Rumah Ibadah,
Warga Tembilahan Hulu Tolak Keberadaan Billiar dan Kafe


Warga Tembilahan Hulu menoldak keberadaan kafe dan tempat permainan billiar karena berdekatan dengan rumah ibadah.

Riauterkini-TEMBILAHAN-Masyarakat Kelurahan Tembilahan Hulu menolak pendirian dan keberadaan tempat permainan billiar dan kafe di lingkungan mereka, karena berpotensi jadi ajang maksiat. Selain itu berdekatan dan mengganggu ketenangan tempat ibadah.

Pernyataan penolakan ini disampaikan melalui surat oleh masyarakat dari RT 002, RT 003 dan RW 08 kepada Dewan Pimpinan Wilayah Front Pembela Islam (DPW FPI) Inhil, Senin (25/2/13).

Dalam surat tersebut secara tegas mereka menolak pendirian dan keberadaan tempat yang berpotensi jadi ajang maksiat ini, lebih-lebih tempat permainan billiar dan kafe ini berdekatan dengan rumah ibadah (Surau Darussalam di Jalan Pelajar Tembilahan Hulu).

Mereka menegaskan, tetap istiqomah melakukan penolakan dan akan melakukan perlawanan kalau tempat ini tetap berdiri. Surat yang diteken koordinator warga H Abdurroni Rahman dan Ketua RT 002 Mukhyar, Ketua RT 003 Udin serta Ketua RW 008 Sumintra ini juga ditembuskan kepada Bupati Inhil, Ketua DPRD Inhil, Dandim 0314/ Inhil dan Kapolres Inhil serta pihak terkait lainnya.

Dalam surat ini juga disertakan tanda tangan puluhan kalangan tokoh agama, tokoh masyarakat dan tokoh pemuda. Mereka juga menyatakan bahwa penolakan pembangunan tempat permainan billiard dan kafe ini juga didukung oleh Lurah dan Camat Tembilahan Hulu.

DPW FPI Inhil membenarkan bahwa pihaknya menerima surat pengaduan tentang penolakan pembangunan tempat permainan billiard dan kafe dari masyarakat tersebut.

“Memang kami menerima surat pengaduan mengenai penolakan berdiri tempat permainan billiard dan kafe di Jalan Telaga Biru (depan Jalan Pelajar, red) dari masyarakat setempat. Kami harapkan permasalahan ini dapat ditindaklanjuti secara bijaksana oleh pihak terkait,” ungkap Ketua Dewan Syuro DPW FPI Inhil, Ustad HM Ali Azhar kepada riauterkinicom, Senin (25/2/13).***(mar)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya ..........
- Peringati Bulan K3,
RAPP Gelar Lomba Pemadam Kebakaran

- Warga Pasir Penyu Idamkan Sosok Mukhtarudin sebagai Pembaharu Inhu
- RAPP Terus Tingkatkan Tata Kelola Hutan
- Puluhan Mahasiswa Riau Praktek Magang di PT.TPP Inhu
- Dishub Bengkalis Turunkan Tarif Angkot Rp 500 di Duri
- Bupati Bengkalis Buka Perkemahan Penggalang di Duri
- Raskin di Rohul Berkutu,
Bulog Tambusai Sebut Pihaknya Hanya Menditrsibusikan



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.87.64.67
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com