Untitled Document
Senin, 17 Syawwal 1436 H |
Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Ahad, 2 Agustus 2015 22:09
Halal bi Halal, Indra Putra Ajak Masyarakat Kuansing Rukun dan Saling Menghargai

Ahad, 2 Agustus 2015 21:48
Empat Pejabat Polres Kuansing Dimutasi

Ahad, 2 Agustus 2015 21:43
Bupati Rohil Hadiri Halal bi Halal Masyarakat Riau di Jakarta

Ahad, 2 Agustus 2015 21:26
Grand Opening Pekan Depan,
Senam Zumba Meriahkan Pre-Opening Apotek Trans Pekanbaru


Ahad, 2 Agustus 2015 21:15
Pembantu Rektor I IPDN Tinjau Lokasi Pemindahan Kampus Rohil ke Kampar

Ahad, 2 Agustus 2015 21:05
1.000 Karung Bawang Putih Asal Cina Diamankan Polres Kampar

Ahad, 2 Agustus 2015 20:16
Sukseskan Swasembada Pangan, Eva Yuliana Lakukan Panen Padi di Uwai, Kampar



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 25 Pebruari 2013 19:20
Berdekatan dengan Rumah Ibadah,
Warga Tembilahan Hulu Tolak Keberadaan Billiar dan Kafe


Warga Tembilahan Hulu menoldak keberadaan kafe dan tempat permainan billiar karena berdekatan dengan rumah ibadah.

Riauterkini-TEMBILAHAN-Masyarakat Kelurahan Tembilahan Hulu menolak pendirian dan keberadaan tempat permainan billiar dan kafe di lingkungan mereka, karena berpotensi jadi ajang maksiat. Selain itu berdekatan dan mengganggu ketenangan tempat ibadah.

Pernyataan penolakan ini disampaikan melalui surat oleh masyarakat dari RT 002, RT 003 dan RW 08 kepada Dewan Pimpinan Wilayah Front Pembela Islam (DPW FPI) Inhil, Senin (25/2/13).

Dalam surat tersebut secara tegas mereka menolak pendirian dan keberadaan tempat yang berpotensi jadi ajang maksiat ini, lebih-lebih tempat permainan billiar dan kafe ini berdekatan dengan rumah ibadah (Surau Darussalam di Jalan Pelajar Tembilahan Hulu).

Mereka menegaskan, tetap istiqomah melakukan penolakan dan akan melakukan perlawanan kalau tempat ini tetap berdiri. Surat yang diteken koordinator warga H Abdurroni Rahman dan Ketua RT 002 Mukhyar, Ketua RT 003 Udin serta Ketua RW 008 Sumintra ini juga ditembuskan kepada Bupati Inhil, Ketua DPRD Inhil, Dandim 0314/ Inhil dan Kapolres Inhil serta pihak terkait lainnya.

Dalam surat ini juga disertakan tanda tangan puluhan kalangan tokoh agama, tokoh masyarakat dan tokoh pemuda. Mereka juga menyatakan bahwa penolakan pembangunan tempat permainan billiard dan kafe ini juga didukung oleh Lurah dan Camat Tembilahan Hulu.

DPW FPI Inhil membenarkan bahwa pihaknya menerima surat pengaduan tentang penolakan pembangunan tempat permainan billiard dan kafe dari masyarakat tersebut.

“Memang kami menerima surat pengaduan mengenai penolakan berdiri tempat permainan billiard dan kafe di Jalan Telaga Biru (depan Jalan Pelajar, red) dari masyarakat setempat. Kami harapkan permasalahan ini dapat ditindaklanjuti secara bijaksana oleh pihak terkait,” ungkap Ketua Dewan Syuro DPW FPI Inhil, Ustad HM Ali Azhar kepada riauterkinicom, Senin (25/2/13).***(mar)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya..........
- Pembantu Rektor I IPDN Tinjau Lokasi Pemindahan Kampus Rohil ke Kampar
- Sukseskan Swasembada Pangan, Eva Yuliana Lakukan Panen Padi di Uwai, Kampar
- Eva Yuliana Hadiri Harganas 2015 di Banten
- Dewan Minta SKPD Tindaklanjuti Hasil Hearing
- Warga Pasir Intan Rohul Keluhkan Air Bersih dan Infrastruktur Jalan
- Di Akhir Masa Jabatannya,
Bupati Bengkalis Minta Maaf dan Pamitan pada Warga Mandau-Pinggir

- Kader PKK Rohul Juarai Lomba Kader BKB di Harganas 2015 di Banten


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 50.19.156.19
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com