Untitled Document
Kamis, 4 Safar 1436 H |
Home > Sosial>>

Berita Terhangat...
Rabu, 26 Nopember 2014 23:47
148 KK Korban Banjir di Sei Mandian, Rohul Mengungsi di Tenda Darurat

Rabu, 26 Nopember 2014 23:42
Best Instutional Development,
Kadin Bengkalis Terima Penghargaan Kadin Riau Award 2014


Rabu, 26 Nopember 2014 23:38
Tenggelam Saat Latihan,
Jasad Atlet Dayung Berhasil Ditemukan


Rabu, 26 Nopember 2014 23:33
Pemkab Bengkalis Sosialisasikan Norma Standar Tata Ruang

Rabu, 26 Nopember 2014 23:28
Blusukan Pasar Bawah, Pekanbaru Belum Pasti,
Pagi-pagi Presiden Jokowi Kunjungi Meranti


Rabu, 26 Nopember 2014 23:14
Diduga Sopir Mengantuk, Seorang Warga Muara Lembu, Kuansing Tewas Tertabrak

Rabu, 26 Nopember 2014 23:10
Warga Bengkalis Tewas Kesetrum Genset



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 7 Januari 2013 18:07
128 Honor K1 Pemprov Riau Gagal jadi CPNS

Pemprov Riau mengajukan 153 honor K1 ke Kementerian PAN untuk diangkat jadi CPNS, namun 128 tak lulus. 25 yang lulus sedang diproses NIP-nya.

Riauterkini- PEKANBARU- Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Provinsi Riau sedang melakukan proses pengajuan Nomor Induk Pegawai (NIP) bagi honorer K1 di lingkungan Pemerintahan Provinsi (Pemprov) Riau. Proses ini sendiri telah ditunggu Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara (Men-PAN) sejak 19 Desember 2012 yang lalu. Hal ini disebutkan Kepala BKD Riau Zaini Ismail melalui Kepala Bagian (Kabag) Administrasi Kepegawaian, Raja Agustiarman kepada Riauterkini di Kantornya, Senin (7/1/13). "Untuk SK CPNS-nya masih belum keluar. Jadi saat ini, honorer K1 yang MK (memenuhi kriteria, red) sebanyak 25 orang sedang kita proses pengajuan NIP-nya," katanya.

Disebutkan Raja, proses pengajuan NIP ini nantinya akan diserahkan pada Badan Kepegawaian Nasional (BKN) Regional yang akan diserahkan ke Men-PAN. "Ini masih diproses terakhir minggu kedua bulan Januari ini. Nanti berkasnya akan kita sampaikan ke BKN regional lalu ke MenPAN,'' urainya.

Selanjutnya, Raja menerangkan dari 153 tenaga honorer K1 yang mengajukan pengangkatan hanya 25 orang yang MK. Namun, bagi 128 tenaga honorer yang Tidak Memenuhi Kriteria (TMK) bisa melalukan komumikasi bersama Men-PAN melalui media centre.

"Jadu bisa jadi 25 orang yang sudah MK ini jadi TMK. kita saja saat inu mau melakukan koordinasi terkait K1 Melalui media centre begitu juga yang 128 orang yang TMK bisa langsung jika masih ada yang ingin disampaikan langsung melalui Media cente," terangnya.***(met)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
udin
yang 25 tuw dah jelas sudare si ini dan sudare si itu anak si ini dan anak si itu hehehehe


Berita Sosial lainnya ..........
- 148 KK Korban Banjir di Sei Mandian, Rohul Mengungsi di Tenda Darurat
- Blusukan Pasar Bawah, Pekanbaru Belum Pasti,
Pagi-pagi Presiden Jokowi Kunjungi Meranti

- Kembali Byarpet, PLN Duri Bikin Jengkel Ratusan Ribu Pelanggannya
- Pemko Dumai Gelar Bimtek Kajian Sistem Administrasi Kearsipan
- Proyek Drainase dan Pelebaran Jalan Ombak, Dumai Timbulkan Polemik
- Omset Menurun,
Pedagang Pasar Bawah, Pekanbaru Kecewa Jokowi Batal Datang

- Terhitung 1 Desember 2014, Sekda Dumai Ingatkan Mobdin Boleh Beroperasi Pada Jam Dinas


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.234.7.161
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com