Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 21 Juli 2017 19:15
Kasus Korupsi Beasiswa,
Kajari Kuansing Sebut Segera Tetapkan Tersangka


Jum’at, 21 Juli 2017 18:55
Jadi Korban Penganiayaan,
Dua Wanita di Inhil Laporkan Tetangganya ke Polisi


Jum’at, 21 Juli 2017 18:30
Kak Seto Motivasi Penghuni Lapas AnakPekanbaru

Jum’at, 21 Juli 2017 17:25
Kapolres Kampar Pimpin Rakor Eksternal Penanggulangan Balap Liar dan Geng Motor

Jum’at, 21 Juli 2017 17:20
Juni, KPU Riau Sudah Mulai Tahapan Pilgubri 2018

Jum’at, 21 Juli 2017 17:03
Dugaan Korupsi Rp900 Juta Lebih,
Mantan Kades di Meranti Ini Dikabarkan Tertangkap di Bengkalis


Jum’at, 21 Juli 2017 16:38
Tanpa Sebab Jelas, Pria di Bengkalis Ini Hajar ABG

Jum’at, 21 Juli 2017 16:32
Ketimbang Utang Main Stadion,
Dewan Usulkan Pemprov Lunasi Utang Infrastruktur PON


Jum’at, 21 Juli 2017 15:39
Dua Terduga Pengedar Sabu di Pulau Bengkalis Diringkus Polisi

Jum’at, 21 Juli 2017 15:31
HUT Bhakti ke-57 Adhyaksa,
Kejari Rohul Gelar Jalan Santai‎ dan Bagi-bagi Door Prize




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Rabu, 6 Juni 2012 16:21
Kembangkan Budaya Melayu, Disdik Riau Susun Kurikulum Muatan Lokal

Pengembangan Budaya Melayu segera diformalkan dalam pendidikan. Saat ini Dinas Pendidikan Riau tengah menyusun kurikulum pelajaran muatan lokal.

Riauterkini-PEKANBARU- Guna mengembangkan dan menghidupkan nilai-nilai budaya Melayu kepada anak-anak sejak usia dini. Dinas Pendidikan Provinsi Riau saat ini sudah membentuk tim Kurikulum khusus Muatan Lokal (Mulok), yang akan diterapkan mulai dari Taman Kanak-kanak (TK) sampai Perguruan Tinggi. Dan rencananya tahun ini akan mulai diterapkan di setiap sekolah.

Hal ini disampaikan Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Riau, H Wardan kepada wartawan usai mengikuti peringatan hari jadi Lembaga Adat Melayu (LAM) Riau ke-42 di gedung LAM Riau jalan Diponegoro. Katanya, guna menerapkan dan menumbuhkan budaya Melayu di dalam diri anak-anak perlu adanya mata pelajaran budaya Melayu.

"Pak gubernur tadi sudah menegaskan bahwa perlu ada kurikulum budaya Melayu. Dan saat ini kita konsentrasi pada tujuan kurikulum muatan lokal. Dan sebelumnya kita sudah mempersiapkan tim pengembang kurikulum yang bekerjasama dengan Lembaga Adat Melayu," kata H Wardan.

Wardan menjelaskan, nantinya Mulok ini diharapkan bisa dilaksanakan pada anak mulai dari usia dini. Karena anak usia dini pada dasarnya pola belajarnya sambil bermain. "Sehingga kita bisa membuat cara bermain sambil belajar yang penuh dengan budaya Melayu kepada anak-anak usia dini,"ujarnya.

Tambah Wadan, untuk jenjang yang lebih tinggi juga akan diterapkan hingga Perguruan Tinggi. Saat ini terobosan baru menerapkan Mulok budaya Melayu adalah menerapkan bahasa Melayu dalam kehidupan sehari-hari dan juga Lembaga Pendidikan.

"Penerapan budaya dan bahasa Melayu akan kita terapkan dan kalau perlu dasar hukumnya atau legalitasnya bukan hanya dalam bentuk Peraturan gubernur atau Pergub. Tapi dalam bentuk Perda agar bisa diterapkan dengan serius," ungkapnya.

Wardan juga mengatakan, dalam waktu dekat ini Disdikbud akan menerapkan budaya berbahasa Melayu, satu hari dalam seminggu. "Dan kita masih memikirkanya, kemungkinan hari Jum'at akan kita buat hari berbahasa Melayu," sebutnya.***(jor)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
neng ifah spd
nilai UN cumelah mainan sulap, dana bantuan teken kuitansi 50 jt terima di tangan cume 25 jt. pejabat disdik riau koruptor & penipu semue !!!


loading...

Berita Sosial lainnya..........
- Kak Seto Motivasi Penghuni Lapas AnakPekanbaru
- HUT Bhakti ke-57 Adhyaksa,
Kejari Rohul Gelar Jalan Santai‎ dan Bagi-bagi Door Prize

- Persatukan Eks Transmigran,
Pemkab Rohul Wacanakan Bangun Tugu Soeharto di Rambah Samo

- Halal bi Halal di Rangsang, Bupati Meranti Janji Percepat Bangun Insfrastruktur
- Wabup Meranti Pimpin Rapat Persiapan Idul Adha
- Ledakan TNT di Rohul, TNI AU Siap Betanggung Jawab dan Melakuan Penyelidikan
- Bupati Kampar Temui Investor Kembangkan Pariwisata PLTA Koto Panjang


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.81.56.254
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com