Untitled Document
Kamis, 28 Zulhijjah 1435 H |
Home > Sosial>>

Berita Terhangat...
Kamis, 23 Oktober 2014 19:12
Porprov VIII Riau,
Cabor Jalan Cepat dan Catur Rohul Kembali Rebut Dua Mendali Emas


Kamis, 23 Oktober 2014 19:01
Dipertanyakan Dewan Baru,
Pemprov Riau Tak Kunjung Tarik Mobdin mantan Dewan


Kamis, 23 Oktober 2014 18:55
Gagal Melaju ke Semi Final Porprov Riau,
Wasit Dituding Jadi Biang Kekalahan Tim Futsal Pelalawan


Kamis, 23 Oktober 2014 18:53
BAZNAS Rohul Beri Ketrampilan 40 Imam dan Khatib

Kamis, 23 Oktober 2014 18:27
Gagal Melaju ke Semi Final Porprov Riau,
Wasit Dituding Jadi Biang Kekalahan Tim Futsal Pelalawan


Kamis, 23 Oktober 2014 18:06
PT. Indah Logistik Bantah Mobil Box Angkut Bawang Ilegal

Kamis, 23 Oktober 2014 18:03
Korupsi Lahan Bhakti Praja,
Mantan Sekdakab Pelalawan Divonis 2,5 Tahun Penjara




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 14 Juni 2011 07:51
RSUD Arifin Achmad Rekrut 150 Perawat

Dalam rangka meningkatkan pelayanan pada pasien, RSUD Arifin Achmad membuka penerimaan untuk 150 lowongan perawat.

Riauterkini- PEKANBARU- Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Arifin Achmad masih kekurangan perawat dan tenaga medis. Untuk itu, pada usulan penerimaan CPNS 2011 ini, RSUD mengajukan 150 formasi perawat yang akan ditempatkan di beberapa bagian rumah sakit yang memerlukan tambahan tenaga.

‘’Kita sudah ajukan dan mereka akan ditempatkan di laboratorium, rekam medis dan beberapa bagian lainnya. Dengan penambahan tersebut, pelayanan kesehatan akan semakin meningkat. Pasalnya, dengan jumlah perawat yang kita miliki saat ini sudah tidak mampu melayani pasien secara maksimal,’’ ujar Direktur RSUD Arifin Achmad, Yulwiriati Moesa kepada wartawan, Senin (13/6) di Pekanbaru.

Selain itu, Yulwiriati juga mengakui RSUD masih banyak memerlukan tenaga medis. Di antaranya di bagian penyakit dalam, laboratorium dan anastesi.

Padahal untuk operasi anastesi, sehari terjadi 40 operasi di RSUD. Untuk kualifikasi pendidikan tenaga medis khususnya perawat yang diperlukan, dia mengaku sudah ditentukan dalam formasi setiap bagian yang memerlukan tenaga ahli.

Sementara itu, untuk tenaga dokter di RSUD yang juga dikabarkan kurang, Yulwiriati mengaku tidak terlalu pusing. Dengan status RSUD menjadi Badan Layanan Umum Daerah (BLUD), mereka bisa merekrut dokter luar dengan hanya menandatangani MoU.

Meski bisa merekrut dokter, namun RSUD tidak memiliki hak untuk menahan dokter tersebut membuka praktik di luar RSUD. Sesuai dengan ketentuan Kementerian Kesehatan, dokter bisa bekerja di tiga RS berbeda.

‘’Kita terus meningkatkan pelayanan. Selain tenaga medis, kita juga berencana membangun ruangan baru untuk antisipasi UGD yang penuh pasien serta akan ada penambahan ruang rawat inap. Sebagai RS rujukan dan pendidikan, RSUD terus membenahi diri agar seluruh masyarakat Riau mendapatkan pelayanan kesehatan,’’ ujarnya.***RPO




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya ..........
- RSUD Arifin Achmad Pekanbaru Gagal Realisasikan Pengadaan Obat Paten
- ‎Bupati Inhu Teruskan Usulan Penetapan Pimpinan DPRD Definitif
- Rumah Dinas Kadiskes Riau Ternyata Dihuni Kolega Annas Maamun
- Wawako Pekanbaru Pimpin Peringatan Hari BBGRM ke-XI dan HKG-PKK ke-42
- Jelang Ujian, Pemko Pekanbaru Ingatkan CPNS tak Percaya Calo
- Sharing Aspirasi Dua Dewan,
SMPN 5 Kuala Merbau Dapat Ratusan Set Mobiler Mewah

- Rp70 Juta, Tiang Bendera DPRD Pekanbaru Miring


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.166.110.247
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com