Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Ahad, 25 Pebruari 2018 19:45
LE Mulai Kampanyekan Prabowo-Cak Imin untuk Pilpres 2019

Ahad, 25 Pebruari 2018 16:38
Pasangan AYO Sambangi Sentra Nenas di Rokan Hilir

Ahad, 25 Pebruari 2018 15:48
Capella Honda Serahkan Unit PCX150 Kepada 10 Konsumen Pembeli Perdana

Ahad, 25 Pebruari 2018 15:43
Ini Rencana Besar Pasangan AYO untuk Kota Dumai

Ahad, 25 Pebruari 2018 14:56
KBM di Desa Koto Ranah, Mahasiswa UPP Rohul Merasa Pulang Kampung

Ahad, 25 Pebruari 2018 14:53
Arminareka Perdana Berangkatkan Ratusan Jemaah Umroh Asal Rohul Maret 2018

Ahad, 25 Pebruari 2018 13:22
Puluhan Tokoh Masyarakat Tenayan Dukung dan Siap Menangkan Firdaus-Rusli

Ahad, 25 Pebruari 2018 10:19
Sudah Diikuti 1.600 Murid, Diluncurkan Didikan Subuh Quran di Bengkalis

Ahad, 25 Pebruari 2018 10:17
Plt Wako Kampanyekan '"Pekanbaru Bersih, Bisa Kok" di Car Free Day

Ahad, 25 Pebruari 2018 09:37
Pendiri SLB Fajar Amanah Sebut Cuma Andi Rachman Peduli Kaum Difabel dan Disabilitas



loading...


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 20 September 2010 15:45
Pedagang Jagung, Objek Wisata Terpinggirkan

Kendati diakui oleh Dinas Periwisata Pekanbaru menjadi salah satu titik objek wisata, pedagang jagung di Purna MTQ maupun di jembatan Leighton dianggap illegal dan terpinggirkan.

Riauterkini-PEKANBARU-Di dalam pamflet pariwisata Pekanbaru, Pedagang Jagung di Purna MTQ dan Jembatan Leighton menjadi salah satu objek wisata yang disejajarkan dengan kebun binatang Kasang Kulim, kawasan wisata Danau Buatan hingga Alamayang dan Taman Rekreasi Putri Kacamayang.

Dalam gambaran pamflet tersebut, banyak keluarga yang ingin bersantai dan bercengkerama dengan keluarga atau kawan, sahabat atau rekan kerja sambil menikmati suasana Pekanbaru di malam hari sambil makan jagung bakar atau menu makanan lainnya seperti pisang coklat. Yaitu pisang yang dibakar kemudian selagi panas, pisang bakar tersebut ditaburi coklat dalam penyajiannya.

"Kita bukan hanya jualan jagung bakarnya atau pisang coklatnya. tetapi kita juga menyediakan suasana yang sangat santai yang tidak dimiliki oleh kawasan wisata kuliner durian di Jl Sudirman Tangkerang," terang salah satu pedagang jagung bakar Purna MTQ, Rinda kepada Riauterkini dalam suatu kesempatan.

Ironisnya, kendati menjadi salah satu objek wisata kuliner yang sudah menjadi ciri khas seperti kawasan wisata kuliner Durian (Tangkerang Pekanbaru), namun keberadaan wisata kuliner Jagung Bakar dianggap illegal. Buktinya mereka selalu diburu, digusur bahkan 'dirampas' (baca : disita) barang-barang yang menjadi aset usaha mereka seperti meja atau kursi.

Padahal, menurut para pedagang, selama mereka berjualan, mereka diminta uang keamanan, uang tempat dan uang kebersihan setiap harinya. "Kita bayar lho jualan di sini (depan Purna MTQ Pekanbaru). Tapi kok kita masih juga dikejar-kejar Satpol dan disuruh jualan di tempat lain. Kadang-kadang barang-barang kita diangkutin mereka," terang Zuraida, salah satu pedagang jagung di Purna MTQ.

Ketika hal itu ditanyakan kepada kakansatpol PP Pekanbaru, Indra Kusuma Senin (20/9/10), ia mengakui bahwa kawasan Purna MTQ dan bawah Jembatal Leighton merupakan titik wisata kuliner. Namun sesuai dengan peraturan daerah tentang kawasan protoko, kawasan wisata kuliner Jagung Bakar di depan Purna MTQ sudah tidak layak lagi menjadi titik usaha jagung bakar.

Tugas satpol PP adalah menjalankan peraturan daerah. Salah satu perda yang dilaksanakan Satpol PP adalah penertiban kawasan protokol. Depan Purna MTQ merupakan kawasan yang menurut Indra merupakan kawasan yang harus ditertibkan.

"Kita tahu secara sosial dan ekonomi, ada benturan kepentingan antara warga dengan pemko Pekanbaru mengenai permasalahan kawasan jagung bakar depan purna MTQ. Mereka melakukan aktivitas ekonomi untuk mendapatkan kebutuhan sosialnya. Namun kami harus menjalankan tugas kami untuk menegakkan peraturan daerah. Itulah sebabnya, pemko memberikan solusi bagi pedagang jagung untuk berjualan di bagian belakang kawasan Purna MTQ," terangnya.

Arifien Achmad dan Tuanku Tambusai Siap Ditertibkan

Kawasan Arifien Achmad dan Tuanku Tambusai saat ini juga mulai diminati oleh warga sebagai lokasi wisata kuliner. 2 kawasan tersebut mulai menanjak beberapa waktu terakhir ini. Tuanku Tambusai malam hari dipadati oleh kuliner Cikapundung. sementara kawasan Arifein Achmad mulai diminati dengan kulinernya berupa jagung bakar.

Di Jl Tuanku Tambusai, berbagai jenis masakan ala Cikapundung tersedia. dari nasi uduk, pecel lele, sate padeh, martabak hingga makanan cepat saji cikapundung. Banyak sekali warga yang 'jajan' makanan di kawasan Tuanku Tambusai sembari mengisi waktu malam mereka.

Sementara Jl Arifien Achmad kondisinya sama dengan pedagang jagung bakar di depan Purna MTQ. Yaitu berjualan jagung bakar di trotoar. Kendati demikian, beberapa warga mulai mengisi kursi-kursi kosong milik pedagang jagung J Arifien Achmad.

Namun, nasib dua kawasan tersebut tidak akan berbeda jauh dengan pedagang jagung bakar di Purna MTQ. Pasalnya, satpol PP Pekanbaru juga sudah siap untuk menertibkannya.

"Kita juga akan menertibkan kawasan Tambusai dan Arifien Achmad. Namun kita akan lakukan bertahap. Sebab saat ini jumlah anggota Satpol PP Pekanbaru relatif sedikit. Jadi masih memprioritaskan di kawasan utama dulu. Tetapi yang pasti kita akan menertibkan kawasan tersebut ke depannya," terang kakansatpol PP Pekanbaru, Indra Kusuma kepada Riauterkini.***(H-we)

Loading...


Berita Sosial lainnya..........
- Sudah Diikuti 1.600 Murid, Diluncurkan Didikan Subuh Quran di Bengkalis
- Keunikan Kampung Wisata Koto Ranah,
Mulai Puncak Suligi 900 MDPL Hingga Naskah Kuno

- Muhaimin Iskandar Beri Kuliah Umum di UR
- Kembangkan Pariwisata dan Pendidikan, Pemkab Kuansing Bekerjasama dengan UGM
- HUT Pemasyarakatan 54, Napi Rutan Rengat Bersihkan Tugu Patin Inhu
- Cegah Karlahut, Musim Mas Bantu Alat Berat untuk Warga Buka Lahan
- YKAKI Laporkan Ada 30 Anak Menderita Kanker di Kampar
- Festival Mahligai 2018 di Danau PLTA Koto Panjang Digekar Besok
- Kapolres Laporkan Tingginya Kasus Narkoba di Kampar
- Rumah Terbakar dan Hidup Sendiri,
Warga Bengkalis Ini Perlu Bantuan Material Rumah

-
- Terbukti Lakukan Pungli, Dua Personel Satpol PP Pekanbaru Dipecat
- DPPPA Gelar Pelatihan Layanan Ramah Anak di Puskesmas dan Rumah Sakit
- Diminta Profesional dan Amanah, 149 Advokat Peradi Pekanbaru Dilantik
- Silaturahmi dengan Tokoh Adat,
Kapolres Kampar Sambangi Sekretariat Lembaga Adat Setempat

- Kantongin Izin IUMK, IZI Cabang Riau Taja Pelatihan Budidaya Ikan di Tenayan
- Kapolres Inhu Resmikan Rukan Bhabinkamtibmas di Batang Peranap
- Bupati dan ASN Inhu Teken Pakta Integritas Hindari Suap dan Pungli
- Peringati HPSN, DLHK Pekanbaru Gelar Kampanye Peduli Sampah
- BEM se Indonesia demo di DPRD Riau,
Arus Lalu Lintas Jalan Sudirman Pekanbaru Dialihkan ke Mekar Sari



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.226.253.34
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com