Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Senin, 27 Pebruari 2017 08:04
Pengedar Narkoba di Pinggir, Bengkalis Ditangkap Saat Menimbang Sabu

Senin, 27 Pebruari 2017 08:01
Simpan 4 Gram Sabu di Garasi, Warga Pasir Utama Ditangkap Polisi Rohul

Ahad, 26 Pebruari 2017 21:42
Wabup Kuansing Janji Jalan Menuju Wisata Air Panas Segera Diperbaiki

Ahad, 26 Pebruari 2017 20:37
Masuk Rumah Warga, Pemuda di Duri Sekarat Diamuk Massa

Ahad, 26 Pebruari 2017 17:28
Ketua DPRD Inhu Apresiasi Kinerja Satgas Saber Pungli

Ahad, 26 Pebruari 2017 17:22
Ketua Pertina Pelalawan Ditahan,
Kuasa Hukum Sebut Kliennya Hanya Datang Terlambat


Ahad, 26 Pebruari 2017 16:10
Polemik Pipa Gas Bikin Gaduh Antar Anggota Dewan Dumai

Ahad, 26 Pebruari 2017 14:40
Tablig Akbar di Masjid Raudhatul Janah, Gubri Ajak Tingkatkan Ukhuwah Islamiyah

Ahad, 26 Pebruari 2017 14:15
BI Gelar Penukaran Uang,
Rp300 Miliar Uang Baru Sudah Beredar di Riau


Ahad, 26 Pebruari 2017 12:00
Tersandung Korupsi, Ketua Pertina Pelalawan Ditahan Polres



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 25 Nopember 2003 02:20
penumpang PO Karona terlantar di Mayang Terurai

Maksud hati hendak pulang mudik ke Bandung, tapi apa daya ditelantarkan di Pekanbaru. Itulah nasib yang menimpa Usi Wahyudi, warga Bandung yang ditelantarkan sopir PO Karona.

Itulah nasib yang menimpa Usi Wahyudi, pria setengah baya tersebut dengan wajah agak lesu dan pasrah. Betapa tidak, keinginannya untuk bertemu keluarga di Bandung terpaksa harus ditangguhkan, setelah Sopir PO Karona dengan nomor bus 37 yang membawanya dari Medan hanya mengantarkannya sampai ke Terminal Mayang Terurai Pekanbaru. Kepada RiauTerkini.com di poskotik Mayang Terurai (24/11) malam, Usi menyebutkan dirinya diturunkan oleh sopir angkutan tersebut dengan alasan tidak cukup penumpang. Padahal menurut pengakuan Usi, ia telah membayar tiket bus seharga Rp.200 ribu sambil memperlihatkan tiket tersebut. Usi juga mengaku, sopir angkutan tersebut seakan lepas tangan dan tidak bersedia memberikan sisa ongkos yang telah diberikannya. Dari pengakuan Usi, sejak ditelantarkan ia telah bermalam di pos Mayang Terurai sejak Sabtu (22/11)dan sampai sekarang masih menunggu adanya jawaban dari pihak PO Karona. Ia juga mengatakan tidak memiliki biaya lagi untuk melanjutkan perjalanan ke Bandung. "saya tidak tahu mas, mungkin masih akan bermalam lagi di sini (red. terminal), ungkapnya dengan wajah lesu. Kasus ini telah dilaporkan korban kepada aparat kepolisian di Posko Simpatik (Pokotik 2003) dan menyatakan akan menindak tegas perusahaan angkutan tersebut.





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya..........
- Masuk Rumah Warga, Pemuda di Duri Sekarat Diamuk Massa
- Ketua DPRD Inhu Apresiasi Kinerja Satgas Saber Pungli
- Tablig Akbar di Masjid Raudhatul Janah, Gubri Ajak Tingkatkan Ukhuwah Islamiyah
- Program Pengembangan Karyawan PT RAPP Goro di Teluk Paman Timur
- Pemkab Inhil Serahkan Bantuan Korban Kebakaran di Sungai Beringin, Tembilahan
- Babikamtibmas Titian Antui Polsek Pinggir Buka Rumah Pintar
- Gubri Bakal Terima Gelar Kehormatan Datuk Setia Amanah dari LAM Riau


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.163.164.67
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com