Untitled Document
Jumat, 5 Safar 1436 H |
Home > Sosial>>

Berita Terhangat...
Jum’at, 28 Nopember 2014 20:50
Pekan Budaya PT. RAPP 2014,
Jadikan Budaya Sebagai Perekat Persatuan dan Harta Karun Bangsa


Jum’at, 28 Nopember 2014 19:53
DPRD Rohil Tetapkan Alat Kelengkapan Dewan

Jum’at, 28 Nopember 2014 19:50
Kompol DM akan Diperiksa,
Propam Periksa Lima Polisi yang Pukul Mahasiswa


Jum’at, 28 Nopember 2014 19:25
37 Mahasiswa Korban Pemukulan Melapor ke Mapolda Riau

Jum’at, 28 Nopember 2014 18:59
BK Group Taja Futsal Championship I 2014 se-Pelalawan

Jum’at, 28 Nopember 2014 18:56
Bupati Siak Letak Batu Pertama Pembangunan Masjid Subulussalam Sabak Auh

Jum’at, 28 Nopember 2014 18:47
Banyak Ikan Dijual ke LN,
DPRD Riau Segera Kunjungi Perairan Rohil




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 25 Nopember 2003 02:20
penumpang PO Karona terlantar di Mayang Terurai

Maksud hati hendak pulang mudik ke Bandung, tapi apa daya ditelantarkan di Pekanbaru. Itulah nasib yang menimpa Usi Wahyudi, warga Bandung yang ditelantarkan sopir PO Karona.

Itulah nasib yang menimpa Usi Wahyudi, pria setengah baya tersebut dengan wajah agak lesu dan pasrah. Betapa tidak, keinginannya untuk bertemu keluarga di Bandung terpaksa harus ditangguhkan, setelah Sopir PO Karona dengan nomor bus 37 yang membawanya dari Medan hanya mengantarkannya sampai ke Terminal Mayang Terurai Pekanbaru. Kepada RiauTerkini.com di poskotik Mayang Terurai (24/11) malam, Usi menyebutkan dirinya diturunkan oleh sopir angkutan tersebut dengan alasan tidak cukup penumpang. Padahal menurut pengakuan Usi, ia telah membayar tiket bus seharga Rp.200 ribu sambil memperlihatkan tiket tersebut. Usi juga mengaku, sopir angkutan tersebut seakan lepas tangan dan tidak bersedia memberikan sisa ongkos yang telah diberikannya. Dari pengakuan Usi, sejak ditelantarkan ia telah bermalam di pos Mayang Terurai sejak Sabtu (22/11)dan sampai sekarang masih menunggu adanya jawaban dari pihak PO Karona. Ia juga mengatakan tidak memiliki biaya lagi untuk melanjutkan perjalanan ke Bandung. "saya tidak tahu mas, mungkin masih akan bermalam lagi di sini (red. terminal), ungkapnya dengan wajah lesu. Kasus ini telah dilaporkan korban kepada aparat kepolisian di Posko Simpatik (Pokotik 2003) dan menyatakan akan menindak tegas perusahaan angkutan tersebut.




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya ..........
- Kontraktor Resah, Material Bangunan Mulai ‘Putus’ di Bengkalis
- 10 Tahun Lagi, Riau Baru Bisa Jadi Embarkasi Haji
- Bakti Sosial IDI dan PDGI Rohul di Rambah Utama Berjalan Sukses
- Menara Bank Riau-Kepri Baru Bisa Ditempati Maret Mendatang
- Pembentukan 27 Desa di Rohul Diharapkan Jadi Magnet Pariwisata
- BPTP2M Rohul Segera Pindah Kantor ke Gedung Daerah Pasirpangaraian
- Wawako Pekanbaru Ajak Keluarga Pagari Generasi Muda dari HIV/Aids


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.91.16.49
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com