Untitled Document
Jumat, 7 Muharram 1436 H |
Home > Sosial>>

Berita Terhangat...
Jum’at, 31 Oktober 2014 13:18
TNI-Polri Terus Bangun Sinergisitas di Kepulauan Meranti

Jum’at, 31 Oktober 2014 13:13
Edison Purba 'Nginap' di Mapolsek Pekanbaru Kota,
Berkelahi, Tiga Perampok Sudirman Disel Terpisah


Jum’at, 31 Oktober 2014 12:46
Temukan Barang Terlarang Saat Penggeledahan Rutin,
Kalapas Pasirpangaraian Dikabarkan Sempat Dikejar Penghuni


Jum’at, 31 Oktober 2014 12:39
Dugaan Korupsi Jembatan Pademaran I dan II,
Tingkatkan Status ke Penyelidikan, Kejati Riau Akan Panggil Sejumlah Saksi


Jum’at, 31 Oktober 2014 11:30
Rutin Hujan, Hampir Semua Proyek di Mandau Tak Tuntas

Jum’at, 31 Oktober 2014 10:45
Kembali Tolak Digusur, PKL Arengka Ancam Gulingkan Wako Firdaus

Jum’at, 31 Oktober 2014 10:42
Pagi Diguyur Hujan Deras, Sebagian Jalan di Duri Kebanjiran



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 25 Nopember 2003 02:20
penumpang PO Karona terlantar di Mayang Terurai

Maksud hati hendak pulang mudik ke Bandung, tapi apa daya ditelantarkan di Pekanbaru. Itulah nasib yang menimpa Usi Wahyudi, warga Bandung yang ditelantarkan sopir PO Karona.

Itulah nasib yang menimpa Usi Wahyudi, pria setengah baya tersebut dengan wajah agak lesu dan pasrah. Betapa tidak, keinginannya untuk bertemu keluarga di Bandung terpaksa harus ditangguhkan, setelah Sopir PO Karona dengan nomor bus 37 yang membawanya dari Medan hanya mengantarkannya sampai ke Terminal Mayang Terurai Pekanbaru. Kepada RiauTerkini.com di poskotik Mayang Terurai (24/11) malam, Usi menyebutkan dirinya diturunkan oleh sopir angkutan tersebut dengan alasan tidak cukup penumpang. Padahal menurut pengakuan Usi, ia telah membayar tiket bus seharga Rp.200 ribu sambil memperlihatkan tiket tersebut. Usi juga mengaku, sopir angkutan tersebut seakan lepas tangan dan tidak bersedia memberikan sisa ongkos yang telah diberikannya. Dari pengakuan Usi, sejak ditelantarkan ia telah bermalam di pos Mayang Terurai sejak Sabtu (22/11)dan sampai sekarang masih menunggu adanya jawaban dari pihak PO Karona. Ia juga mengatakan tidak memiliki biaya lagi untuk melanjutkan perjalanan ke Bandung. "saya tidak tahu mas, mungkin masih akan bermalam lagi di sini (red. terminal), ungkapnya dengan wajah lesu. Kasus ini telah dilaporkan korban kepada aparat kepolisian di Posko Simpatik (Pokotik 2003) dan menyatakan akan menindak tegas perusahaan angkutan tersebut.




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya ..........
- TNI-Polri Terus Bangun Sinergisitas di Kepulauan Meranti
- Rutin Hujan, Hampir Semua Proyek di Mandau Tak Tuntas
- Pemkab Rohil Bantu Panti Asuhan Aisiyah Bagansiapiapi
- Pemadaman Listrik PLN di Duri Melebihi Jadwal Minum Obat
- Diskes Hanya Berikan Teguran Lisan,
Pembangunan Pagar Puskesmas Siak tak Pakai Plang Nama Proyek

- Puluhan JH Rohul Ikuti Pembinaan Pasca Haji
- Dandiklat Buka Latihan Tutuka ke-38 di Dumai


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.87.15.219
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com