Untitled Document
Selasa, 7 Sya'ban 1436 H |
Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Senin, 25 Mei 2015 22:28
Galeri Foto Bupati Inhu Sampaikan LKPj 2014dan LKPj Akhir Masa Jabatan

Senin, 25 Mei 2015 22:21
Bupati Inhu Tinjau Siswa STPI Bandara Japura dan Terima Bantuan BRK

Senin, 25 Mei 2015 21:52
Kunjungi Kawasan P4S,
Danrem 031/WB: Kampar Cetak Insinyur Hanya Dua Pekan


Senin, 25 Mei 2015 21:45
Sembilan Bulan Tak Digaji ,
Karyawan PD Aneka Karya Datangi DPRD Kampar


Senin, 25 Mei 2015 21:40


Senin, 25 Mei 2015 21:35
Sebuah Rumah di Kampar Kiri Hilir, Kampar Habis Terbakar

Senin, 25 Mei 2015 21:26
Setahun Tak Digaji,
Ratusan Tenaga Bantuan Kesehatan Kampar Datangi Dewan




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 18 April 2007 17:16
Tokoh Pelalawan Berbicara
RAPP Pertaruhkan Image Jika Buang Limbah Sembarangan


Beberapa tokoh Pelalawan menyayangkan berita pencemaran lingkungan yang dilakukan RAPP yang saat ini bergulir. Pasalnya, mereka tak yakin RAPP mempertaruhkan image-nya hanya untuk itu.

Riauterkini-PEKANBARU-Tokoh Masyarakat Pelalawan, Buya Abdul Karim kepada Riauterkini rabu (18/4) menegaskan bahwa dirinya menyayangkan berita pencemaran lingkungan yang dilakukan oleh RAPP. Pasalnya, dengan nama besar dan image yang dibangun sekian lama, apakah mereka harus merusaknya sendiri hanya dengan membuang limbah sembarangan.

"Jika memang benar RAPP membuang limbah ke sungai sehingga air sungai tercemar dan berakibat buruk pada warga desa Sering, saya melihat RAPP terlalu berani mempertaruhkan nama besarnya hanya untuk keuntungan yang sangat kecil," terangnya.

Menurutnya, apa untungnya RAPP membuang limbah tanpa dinetralkan dulu yang berakibat pencemaran air sungai. Kalaulah ada untungnya, nilainya tidaklah seberapa. Tetapi dampaknya terhadap image yang dibangun dan nama besar yang diusung, maka keuntungan yang diambil dari membuang limbah tanpa proses netralisasi tidaklah sebanding.

Intinya, tambah perintis kota Pelalawan ini, jika benar RAPP membuang limbah tanpa proses netralisasi, RAPP nampaknya harus membayar mahal. Bahkan bisa-bisa RAPP rugi besar.

Hal senada dikatakan Tengku Saheran. Ditempat terpisah, ia menyatakan bahwa dirinya sangat hobby memancing. Namun belum lama ini ia memancing di sungai Kampar masih banyak ikannya. Bahkan dirinya juga belum pernah mendengar berita yang menyatakan ribuan ikan mati secara bersamaan di sungai tersebut.

"Jika memang air sungainya tercemar, mengapa ikan-ikan yang lebih rentan terkena dampak limbah justru tidak ada yang mati. Kok terbalik, manusia yang punya rentanitas lebih tinggi dibandingkan ikan justru terkena dampak limbah," ungkapnya.

Menurutnya, sebaiknya dicari betul apa penyebab gatal-gatal yang menyerang 18 warga desa Sering Kecamatan Pelalawan Kabupaten Pelalawan. Karena bagaimanapun juga, tudingan adanya pencemaran lingkungan yang dilakukan RAPP masih perlu dikaji ulang.

Katanya, apakah warga Desa Sering terserang gatal-gatal karena limbah buangan RAPP ataukah pola hidup tidak sehat yang mereka lakukan. Hal itu menurutnya perlu ada kajian lebih mendalam.

Sementara itu, Tokoh Pemuda Pelalawan, Syafrizal kepada Riauterkini mengamini pernyataan tokoh kawakan Pelalawan. Menurutnya, jika memang RAPP membuang limbah yang berakibat kepada pencemaran lingkungan, ia menilai RAPP terlalu berani. Sebab dengan hanya untung yang sangat kecil, RAPP mempertaruhkan nama besar dan imagenya yang sudah dibangun sejak lama.

"Saya tidak yakin RAPP mau mempertaruhkan nama besarnya hanya untuk mengambil untung dari budget pengolahan limbah dan membuangnya langsung ke sungai. Karena menurut perhitungan saya, RAPP rugi besar jika melakukan itu," imbuhnya. ***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya..........
- Kunjungi Kawasan P4S,
Danrem 031/WB: Kampar Cetak Insinyur Hanya Dua Pekan

- Intsiawati Ayus Yakin Rupat Bisa Diwujudkan jadi Destinasi Wisata Unggulan
- Sekda Meranti Dampingi Kadis Pariwisata Riau Buka Festival Sagu ke-2 dan BBGRM
- Cegah Korupsi, BPKP Riau Supervisi ke Bengkalis
- Mulai Februari Belum Dibayar,
Gaji Tenaga Kebersihan Pemprov Riau Terkendala KPA Biro Umum

- Tunggu Finalisasi dari BKPPD,
Plt Gubri Segera Serahkan 156 NIP CPNS Formasi 2014

- Distamben Rohul Revitalisasi Lampu Hias "Asmaul Husna"


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.82.50.27
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com