Home > Sosial & Budaya >>
Berita Terhangat..
Ahad, 19 Nopember 2017 09:40
Respon Putusan Bawaslu, KPU Terima Pendaftaran 9 Parpol

Ahad, 19 Nopember 2017 09:24
2.400 Pelari Ramaikan Foam Run Telkomsel Di Kota Pekanbaru

Ahad, 19 Nopember 2017 05:17
HGN 2017, Bupati Inhil Tegaskan Peran Guru Mencerdaskan Anak Bangsa

Sabtu, 18 Nopember 2017 17:38
MUI Kuansing Lakukan Pemetaan Aliran Sesat

Sabtu, 18 Nopember 2017 16:52
Dishub Dumai Segera Tertibkan Travel Ilegal

Sabtu, 18 Nopember 2017 15:03
Diduga Frustasi dengan Penyakitnya,
Seorang Bapak di Gunung Toar Nekad Gantung Diri


Sabtu, 18 Nopember 2017 13:32
1x24 Jam Napi Bandar Narkoba Malaysia Kabur,
Tiga Petugas Kemenkum HAM Lakukan Pemeriksaan 4 Petugas Lapas Bengkalis


Sabtu, 18 Nopember 2017 12:39
Kapolres Kampar Pimpin Apel Gelar Pasukan Pengamanan Pilkades Serentak

Sabtu, 18 Nopember 2017 11:41
Asah Kemampuan, Personel Inhil Taja Latihan Bongkar Pasang Senjata SS1

Sabtu, 18 Nopember 2017 11:38
Duta Rohul, Desa Bangun Jaya Juara Pertama Desa Per PHBS Riau 2017

loading...



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Rabu, 18 April 2007 17:16
Tokoh Pelalawan Berbicara
RAPP Pertaruhkan Image Jika Buang Limbah Sembarangan


Beberapa tokoh Pelalawan menyayangkan berita pencemaran lingkungan yang dilakukan RAPP yang saat ini bergulir. Pasalnya, mereka tak yakin RAPP mempertaruhkan image-nya hanya untuk itu.

Riauterkini-PEKANBARU-Tokoh Masyarakat Pelalawan, Buya Abdul Karim kepada Riauterkini rabu (18/4) menegaskan bahwa dirinya menyayangkan berita pencemaran lingkungan yang dilakukan oleh RAPP. Pasalnya, dengan nama besar dan image yang dibangun sekian lama, apakah mereka harus merusaknya sendiri hanya dengan membuang limbah sembarangan.

"Jika memang benar RAPP membuang limbah ke sungai sehingga air sungai tercemar dan berakibat buruk pada warga desa Sering, saya melihat RAPP terlalu berani mempertaruhkan nama besarnya hanya untuk keuntungan yang sangat kecil," terangnya.

Menurutnya, apa untungnya RAPP membuang limbah tanpa dinetralkan dulu yang berakibat pencemaran air sungai. Kalaulah ada untungnya, nilainya tidaklah seberapa. Tetapi dampaknya terhadap image yang dibangun dan nama besar yang diusung, maka keuntungan yang diambil dari membuang limbah tanpa proses netralisasi tidaklah sebanding.

Intinya, tambah perintis kota Pelalawan ini, jika benar RAPP membuang limbah tanpa proses netralisasi, RAPP nampaknya harus membayar mahal. Bahkan bisa-bisa RAPP rugi besar.

Hal senada dikatakan Tengku Saheran. Ditempat terpisah, ia menyatakan bahwa dirinya sangat hobby memancing. Namun belum lama ini ia memancing di sungai Kampar masih banyak ikannya. Bahkan dirinya juga belum pernah mendengar berita yang menyatakan ribuan ikan mati secara bersamaan di sungai tersebut.

"Jika memang air sungainya tercemar, mengapa ikan-ikan yang lebih rentan terkena dampak limbah justru tidak ada yang mati. Kok terbalik, manusia yang punya rentanitas lebih tinggi dibandingkan ikan justru terkena dampak limbah," ungkapnya.

Menurutnya, sebaiknya dicari betul apa penyebab gatal-gatal yang menyerang 18 warga desa Sering Kecamatan Pelalawan Kabupaten Pelalawan. Karena bagaimanapun juga, tudingan adanya pencemaran lingkungan yang dilakukan RAPP masih perlu dikaji ulang.

Katanya, apakah warga Desa Sering terserang gatal-gatal karena limbah buangan RAPP ataukah pola hidup tidak sehat yang mereka lakukan. Hal itu menurutnya perlu ada kajian lebih mendalam.

Sementara itu, Tokoh Pemuda Pelalawan, Syafrizal kepada Riauterkini mengamini pernyataan tokoh kawakan Pelalawan. Menurutnya, jika memang RAPP membuang limbah yang berakibat kepada pencemaran lingkungan, ia menilai RAPP terlalu berani. Sebab dengan hanya untung yang sangat kecil, RAPP mempertaruhkan nama besar dan imagenya yang sudah dibangun sejak lama.

"Saya tidak yakin RAPP mau mempertaruhkan nama besarnya hanya untuk mengambil untung dari budget pengolahan limbah dan membuangnya langsung ke sungai. Karena menurut perhitungan saya, RAPP rugi besar jika melakukan itu," imbuhnya. ***(H-we)



loading...

Berita Sosial lainnya..........
- MUI Kuansing Lakukan Pemetaan Aliran Sesat
- Kapolres Kampar Pimpin Apel Gelar Pasukan Pengamanan Pilkades Serentak
- Duta Rohul, Desa Bangun Jaya Juara Pertama Desa Per PHBS Riau 2017
- Kinerja Buruk, Gubernur Riau Segera Ganti Kepala OPD tak Loyal
- Peserta Apel 17 Bulan Minim,
Wabup Inhu Berang dan Tegur Kepala SKPD

- MA Hukum Kontraktor Tipu Rekan Bisnis yang Bebas di PN Pekanbaru
- Sekdaprov Sebut Anggaran Pembangunan Gedung Polda Riau tak Ada Masalah
- Senin Lusa, Dinas Koperasi dan UMKM Pekanbaru Rilis Koperasi yang Digubarkan
- Sekda Dumai Bawa Kepala OPD Tinjau TPS Jalan Sidorejo
- Menteri PAN Tegaskan Rekrutmen ASN Harus Berdasar Kebutuhan
- Kecewa Jalan Umum Rusak,
Warga Bengkalis Ramai-ramai Berkeluh Kesah di Medsos

- Satpol PP Bengkalis Ciduk Pengemis di Kedai-kedai Kopi
- Mendagri Buka Rakornas Camat Wilayah Barat di Pekanbaru
- Juara Karate Dunia, Bufon Sinaga Ingin Jadi Polisi
- Walikota Dumai Buka Sosialisasi Penguatan Dasawisma
- Kenalkan Objek Wisata Andalan, Pemkab Inhu Gelar Festival Tembulun
- Realisasi Proyek Infrastruktur di Rohul Sudah 71,75 Persen
- Penyebab LPG 3 Kg Langka di Wilayah Rokan Hulu
- Sekda Kampar Pimpin Rapat Persiapan Pelaksanaan BB-GRM ke-IV dan HKG PKK 2017
- ‎Korupsi Dana Silpa APBDes di Rohul,
Mantan Kades Kepayang Dipindahkan ke Rutan Sialang Bungkuk Pekanbaru



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.198.134.32
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com