Home > Politik >>
Berita Terhangat..
Rabu, 23 Mei 2018 20:58
Tolak HGU PT TSUM,
Gemmpar Berencana Audiensi dengan Bupati dan Pimpinan DPRD Pelalawan


Rabu, 23 Mei 2018 20:53
Cagubri Lukman Edy: Bibit Radikalisme Tumbuh karena Adanya Pembiaraan

Rabu, 23 Mei 2018 19:33
Safari ke Bengkalis,
Danrem 031/Wirabima Imbau Masyarakat Aktifkan Siskamling untuk Cegah Teroris


Rabu, 23 Mei 2018 19:28
Buka Akses Jalan Lintas Bono Teluk Meranti,
Warga: Dihati Kami Cuma Andi Rachman Jadi Pilihan


Rabu, 23 Mei 2018 19:22
Ini Program Kesehatan Unggul yang Ditawarkan DR.Firdaus-Rusli Effendi

Rabu, 23 Mei 2018 19:13
Peningkatan Jalan Penghubung Tiga Desa,
Kadis PU Tarukim Siak Minta PT Musi Mas Komit Laksanakan MoU


Rabu, 23 Mei 2018 17:15
RAPP Salurkan Ratusan Paket Sembako ke Warga di Pelalawan

Rabu, 23 Mei 2018 17:11
Wardan Targetkan Terhubungnya Akses Jalan Antar Kecamatan di Inhil

Rabu, 23 Mei 2018 16:53
Sebuah Rumah di Sebauk, Bengkalis Ludes Terbakar

Rabu, 23 Mei 2018 16:48
Klarifikasi LBH PAHAM Cabang Riau, Oknum Pengacaranya Tilap Uang Terpidana Kasus Narkoba

 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Ahad, 21 April 2013 16:25
Belum Melapor, 21 Kades di Rohul Rame-rame Nyaleg

Banyak desa di Rohul yang berpotensi kehilangan kepala desa. Mereka rame-rame ikut jadi bakal calon legislatif Pemilu 2014.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Sekitar 21 kepala desa (Kades) dikabarkan ôrame-rame" mendaftarkan diri sebagai bakal calon legislatif (Bacaleg) 2014 ke KPU, namun dari angka tersebut, belum satu pun melapor kepada BPMPD Rokan Hulu.

Sesuai Peraturan Komisi Pemilihan Umum (KPU) nomor 7 tahun 2013, sudah seharusnya kalangan birokrasi, seperti kepala desa, PNS dan tenaga honorer, termasuk TNI dan Polri, serta anggota DPRD yang pindah partai politik harus mengundurkan diri sebelum mendaftarkan diri sebagai Bacaleg, tapi hal ini tidak dilakukan puluhan Kades di Rohul.

Puluhan Kades ini terancam gagal sebagai Bacaleg Pemilu tahun depan, pasalnya mereka melengkapi surat pengunduran diri minimal dari instansi terkait di Pemkab Rohul sesuai Peraturan KPU terbaru.

Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa (BPMPD) Rohul, Budhia Kasino, mengaku telah menerima informasi puluhan Kades bakal maju sebagai Bacaleg Pemilu 2014 dan sebagian telah mendaftarkan diri, tapi sejak dibukanya proses pendaftaran 9 April lalu, belum satu pun melapor ke Badan Perwakilan Desa (BPD).

"Kita belum mendapat data berapa jumlah kepala desa yang maju sebagai Caleg, sebab belum satu pun laporan kita terima dari BPD. Sepertinya mereka sengaja mempermainkan aturan berlaku," jelas Budhia kepada riauterkinicom di ujung telepon, Ahad (21/4/13).

Budhia berharap Kades yang maju sebagai Bacaleg Pemilu seharusnya melaporkan secara tertulis ke BPD dan diteruskan ke badannya, tapi sampai sehari menjelang berakhirnya proses pendaftaran di KPU, Senin besok (22/4/13), belum satu laporan diterima.

Jika memang Kades aktif maju sebagai Bacaleg Pemilu dan telah dilaporkan, maka BPMPD Rohul, menurut Budhia pihaknya segera menunjuk pejabat sementara (Pjs) untuk segera membentuk panitia Pemilihan Kepala Desa (Pilkades).

Ditengarai adanya sikap "diam-diam" ini, Budhia berharap BPD sistem jemput bola. Jika memang Kades defenitif maju sebagai Bacaleg, BPD diminta segera melapor secara tertulis ke BPMPD Rohul sehingga pelayanan terhadap masyarakat tidak terganggu.

Di lain tempat, Ketua KPU Rohul, Jonnaidi Dasa, mengaku belum mendapatkan data valid berapa Kades yang bakal maju sebagai Bacaleg Pemilu 2014, pasalnya sejak dibukanya pendaftaran, sampai hari ini baru tiga partai politik (Parpol) yang telah mendaftarkan diri.

Sedangkan sisanya 9 Parpol lagi, dijadwalkan baru mendaftarkan Bacaleg nya di hari terakhir pendaftaran, Senin besok (22/4/13). Secara Peraturan KPU, ujar Jonnaidi, Kades minimal harus memiliki surat pengunduran dari dinas terkait sebelum keluarnya daftar calon sementara (DCS) Agustus mendatang, dan surat pengunduran diri tersebut tidak bisa dicabut kembali.

"Intinya Kades yang akan mendaftar harus mengundurkan diri dari jabatannya lebih dulu. Dan jika mereka gagal sebagai Caleg, mereka tidak bisa lagi mencabutnya," ungkap Jonnaidi di Pasirpangaraian, Ahad.

Menjelang keluarnya DCS terakhir Agustus mendatang, lanjut Jonnaidi, seorang Kades juga mesti melengkapi surat pemberitahuan langsung ditanda tangani kepala daerah. Jika hal itu tidak dilengkapi, otomatif Kades tersebut gugur sebagai Caleg.***(zal)

Loading...


Berita Politik lainnya..........
- Cagubri Lukman Edy: Bibit Radikalisme Tumbuh karena Adanya Pembiaraan
- Buka Akses Jalan Lintas Bono Teluk Meranti,
Warga: Dihati Kami Cuma Andi Rachman Jadi Pilihan

- Ini Program Kesehatan Unggul yang Ditawarkan DR.Firdaus-Rusli Effendi
- Wardan Targetkan Terhubungnya Akses Jalan Antar Kecamatan di Inhil
- Minim Realisasi Fisik, DPRD Riau Sotori Lambannya Kinerja Kontraktor dan Dinas Terkait
- 6 Juni, Logistik Pilgubri Mulai Didistribusikan
- Lusa, KPU Riau Mulai Cetak Surat Suara
- 8 Kecamatan di Rokan Hulu Bersatu Siap Menangkan Syamsuar-Edy Nasution
- Cawagubri Suyatno Blusukan ke Pasar Raya Sungai Apit, Siak
- Legislator Dapil Kuansing-Inhu Kecam SMAN Peranap Larang Murid Ujian
- H Iput, Tokoh Bagan Punak Yakinkan Warga Rohil Dukung LE-Hardianto
- Program Rumah Layak Huni Mantabkan Warga Kuala Cenaku Dukung Andi
- Jika Syamsuar Menang, Dua Putra Tebaik Rohul Bakal Meroket Kariernya
- Mulai Cuti Hari ini, Ayat Cahyadi Gerilya Menangkan Syamsuar-Edy Nasution di Kota Pekanbaru
- Firdaus Optimis Visi Riau Madani Bisa Jadikan Provinsi Paling Maju
- DPRD Riau Sayangkan Pemberhentian Sementara Program GISA
- Selama Ramadhan, Cawagubri Edy Nasution Safari Ramadhan ke Masjid
- Tak Ingin Masyarakat Nyebrang Bayar Pakai Pompong, Andi Rachman Komit Bangun Jembatan Dusun Sukajadi-Kuala Cinaku
- Terkesan dengan Program Rumah Layak Huni, Warga Kuala Cenaku Siap Coblos Nomor 4
- Panwaslu Pekanbaru Rekrut 1.798 Pengawas TPS


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com