Untitled Document
Sabtu, 18 Jumadil Akhir 1435 H |
Home > Politik >>

Berita Terhangat..
  Sabtu, 19 April 2014 16:24
Diprediksi, 16 ''Incumbent'' Bakal Duduk Kembali di DPRD Pekanbaru

Sabtu, 19 April 2014 16:06
Rumah Makan Ampera 99 Tembilahan Ludes Terbakar

Sabtu, 19 April 2014 15:31
Senin, Gedung Kantor Bupati Inhil Baru Difungsikan

Sabtu, 19 April 2014 15:27
PLTG Mengkirip Meranti Ditargetkan Tugas Pertengahan Mei

Sabtu, 19 April 2014 13:18
HMD Surati Panwaslu dan KPU Dumai untuk PSU

Sabtu, 19 April 2014 13:07
Dukungan Seret,
Karir Legislatif Ketua DPRD Riau Terancam Tamat


Sabtu, 19 April 2014 12:53
Kini Hadir Gloria Rent Car Jasa Sewa Mobil Pekanbaru



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Jum’at, 19 April 2013 07:26
Balon Gubri Independen,
KPU Riau Tolak Perpanjang Jadwal Penyerahan Dukungan


Desakan agar jadwal penyerahan dukungan Balon Gubri independen ditolak. KPU Riau bersikukuh waktunya sudah cukup.

Riauterkini-PEKANBARU- Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Riau tegaskan tidak akan memperpanjang pendaftaran calon gubernur Riau dari jalur independen, meskipun ada beberapa masyarakat atau calon independen yang menginginkan itu.

“Semuanya sudah ada atau ditetapkan jadwal dan tahapan tersendiri, tidak bisa seenaknya dirubah begitu saja,” kata Tengku Edi Sabli, Ketua KPU Riau kepada riauterkinicom di ruangannya, Kamis (18/04/13).

Dijelaskan Tengku Edi Sabli, berdasarkan peraturan KPU No 9 tahun 2010 yang mengatur jadwal dan tahapan pemilihan gubernur Riau dan peraturan KPU No 9 tahun 2012 tentang tata cara pencalonan menjelaskan, pendaftaran calon independen dilaksanakan selama 5 hari dan itu telah dilakukan pada tanggal 2 sampai 8 April kemarin.

“Kita punya tahapan dan peraturan yang mengatur itu, kita tidak bisa seenaknya mengubah jadwal dan tahapan karena ini berdampak luar biasa terhadap pelaksanaan Pilgubri. Pendaftaran itu yakni penyerahan dukungan calon perseorangan, bukan mengumpulkan dukungan dan itu perlu diketahui,” tegasnya.

Di samping itu, Tengku Edi Sabli membantah kalau pihaknya minim melakukan sosialisasi terkait jadwal dan tahapan pendaftaran calon gubernur Riau dari jalur independen ke berbagai kalangan masyarakat Riau.

“Tata cara calon perseorangan kepala daerah itu sudah diatur dalam UU No 12 tahun 2008. Di mana, provinsi yang jumlah penduduknya 6 sampai 12 juta, maka didukung sebanyak 4 persen dan itu harus tersebar di 5 kabupaten/kota se-Riau. Artinya, ini sudah diatur 5 tahun yang lalu,” tutupnya.

Seperti yang diberitakan sebelumnya. Puluhan massa dari berbagai kecamatan di Pekanbaru mandatangi kantor Badan Pengawasan Pemilu (Bawaslu) Provinsi Riau guna melaporkan berbagai pelanggaran yang dilakukan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Riau, terutama masalah mekanisme pendaftaran calon gubernur Riau dari jalur independen.

Kemudian, masyarakat tersebut meminta kepada KPU Provinsi Riau agar memperpanjang jadwal pendafataran calon gubernur Riau dari jalur independen. ***(ary)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Politik lainnya..........
- Diprediksi, 16 ''Incumbent'' Bakal Duduk Kembali di DPRD Pekanbaru
- HMD Surati Panwaslu dan KPU Dumai untuk PSU
- Dukungan Seret,
Karir Legislatif Ketua DPRD Riau Terancam Tamat

- Pleno PPK,
Partai dan Caleg PKB Pemuncak Perolehan Suara Pileg di Inhil

- PAN Menang di Kuantan Hulu,
Penghitungan Suara Pemilu di Sejumlah PPK Kuansing Lancar

- Kursi Golkar untuk DPRD Rohul Diprediksi Meningkat
- Sejumlah Rekapitulasi SuaraDi Kelurahan Belum Rampung,
PPK Mandau Tetap Gelar Rapat Pleno



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 50.19.33.5
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com