Home > Politik >>
Berita Terhangat..
  Senin, 30 Mei 2016 20:53
‎Siaga Darurat Karlahut Diperpanjang Hingga Empat Bulan ke Depan

Senin, 30 Mei 2016 20:00
Pelayanan Perizinan Terbaik Nasional, Bupati Siak Terima Piala dan Piagam

Senin, 30 Mei 2016 19:54
Sekdakab Kampar Hadiri Penanaman Karet Perdana di Kecamatan XIII Koto Kampar

Senin, 30 Mei 2016 19:51
Menkopolhukam dan Gubri Saksikan MoU BRG bersama 11 Universitas

Senin, 30 Mei 2016 19:46
Mudik Lebaran, Organda Siapkan 46 Ribu Bus

Senin, 30 Mei 2016 19:09
Curi Ranmor di Pekanbaru,
Mantan Anggota Polri Ditangkap Polsek Tembilahan


Senin, 30 Mei 2016 18:22
Terganjal Aturan Baru, Ranperda Tata Kelola BUMD Dua Kali Gagal Disahkan

Senin, 30 Mei 2016 18:18
Pegang Kemaluan Anak di Bawah Umur, Ayah Tiri di Sinaboi Rohil Ditangkap

Senin, 30 Mei 2016 18:07
Korupsi Pertanggungjawaban Dana Satker,
Tiga Bendahara Pemkab Bengkalis Dituntut 4 dan Tahun Penjara


Senin, 30 Mei 2016 18:04




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Kamis, 21 Pebruari 2013 18:28
Konflik Keberadaan PT RAKA,
Rohul Absen Undangan Pemprov


Pemerintah Provinsi undang Rohul dan Kampar untuk menyelesaikan konflik keberadaan PT RAKA. Rohul absen tanpa alasan yang jelas.

Riauterkini- PEKANBARU- Hingga saat ini, konflik keberadaan PT RAKA masih belum juga final. Namun demikian, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau terus memfasilitasi Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) dan Kampar untuk duduk bersama. Akan tetapi, dalam undangan yang dilayangkan Pemprov, Rohul tidak hadir.

Hal ini diungkapkan Asisten I Setdaprov Riau, Abdul Latief kepada Kamis (21/2/13) di Kantor Gubernur Riau, ketika ditanyakan mengenai lanjutan konflik PT RAKA.

"Kita kemarin mengundang 2 kabupaten kota, tetapi Rohul tidak datang, Kampar Sekda dan Asisten I hadir. Padahal dalam pertemuan ini kita ingin menggambarkan peta kerja yang telah kita buat," urainya.

Dikatakan Latief, absennya Rohul tanpa alasan yang jelas. Namun demikian dalam waktu dekat ini, pihaknya akan kembali mengundang 2 kabupaten tersebut untuk menyelesaikan tata ruang PT RAKA yang sudah memiliki 3 titik.

"Tidak, tidak ada alasan. Insya Allah dalam waktu dekat ini kita akan kembali mengundang 2 kabupaten tersebut. Soalnya kita sudah ada 3 tata ruang," ujarnya.

Jika memang dalam pertemuan nanti tidak akan menemukan titik akhir, Pemprov akan mengambil alih PT RAKA. Ini juga tertuang dalam Permendagri nomor 76 tahun 2012 tentang batas daerah.

"Jika memang tidak menemukan jalan putus, kita merujuk pada Permendagri nomor 76 tahun 2012 tentang penegasan batas daerah. Jadi salah satu perubahan di Permendagri itu, diberikan kewenangan kepada gubernur,"tutur Latief.***(met)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
gondrong
mending ngurusin warganya yg terkena banjir ketimbang berunding yg belum jelas ujungnya,,,


Berita Politik lainnya..........
- Terganjal Aturan Baru, Ranperda Tata Kelola BUMD Dua Kali Gagal Disahkan
- Revisi UU Pilkada, Anggota Dewan Tetap Mundur Jika Maju Pilkada
- Dua Tahun tak Kerja, Anggota DPRD Inhu Ngotot Tetap jadi Karyawan PT TPP
- Surati Gubri,
Dewan Minta Segera Dikirimkan Nama-nama Cawagub

- Sengketa Lima Desa Rohul-Kampar,
DPRD Rohul Bersama Dua Kades Datangi DPRD Riau

- Lusa, Gubri Lantik Mursini-Halim Jadi Bupati dan Wabup Kuansing
- Zulfan Hafiz Pastikan Usulan PAW Fikri Wahyudi Asli dari DPP NasDem


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.158.29.163
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com