Home > Politik >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 24 Maret 2017 21:09
Rapat Bersama di BNPP RI,
Wabup Berharap Masalah Abrasi Meranti Selesai di Era Jokowi-JK


Jum’at, 24 Maret 2017 20:24
Penyelesaian Dugaan Penyerobotan Lahan,
Pemkab Inhil Tekankan Surya Dumai Grup Segera Tanggapi Tuntutan Warga


Jum’at, 24 Maret 2017 20:17
Waka DPRD Dumai Minta Dispar Riau Perhatikan Pariwisata Daerah

Jum’at, 24 Maret 2017 19:45
Di Hadapan Kader PKS,
Gubri Sebut Pejabat Korup Merusak Imej Riau


Jum’at, 24 Maret 2017 19:31
Bupati Kuansing Imbau Masyarakat Salat Subuh Berjamaah ke Masjid

Jum’at, 24 Maret 2017 19:26
PKS Mulai Buka Komunikasi Politik Sejumlah Balon Gubri

Jum’at, 24 Maret 2017 19:19
PKB Inhil Kembali Gelar Pendidikan Kader Pertama di 12 Kecamatan

Jum’at, 24 Maret 2017 19:15
Bupati Kukuhkan Badan Pengelola Masjid Agung Kuantan Singingi

Jum’at, 24 Maret 2017 19:07
2.381 WNA Bangladesh Berhasil Diloloskan,
Polres Dumai Tangkap Tiga Anggota Jaringan Human Trafficking Internasional


Jum’at, 24 Maret 2017 19:04
Ruslan Resmi Jabat Kepala BPN Kabupaten Rohul

 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Jum’at, 8 Pebruari 2013 07:24
Menuju Riau 1,
Koalisi LE-Suryadi Dibantah Indra Muchlis Adnan


Pengumuman PDIP dan PKB resmi menduetkan Lukman Edy-Suryadi Khusaini dibantah Indra Muclis Adnan. Menurutnya, kesepakatan politik tersebut belum final.

Riauterkini-JAKARTA- Bakal calon Gubernur Riau (Balon) Indra Muchlis Adnan membantah kalau adanya kesepakatan koalisi Partai Demokrasi Indonesi Perjuangan (PDIP) dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) untuk mendukung pasangan Lukman Edy-Suryadi Khusaini sebagai calon Gubernur Riau periode 2013-2018 mendatang.

Bupati Inhil ini menjelaskan, sesuai kesepakatan yang dibuat antara dirinya dengan Lukman Edy. Di mana salah satu pihak saling memberikan dukungan politik, apabila salah satu dari mereka akan mendapatkan dukungan politik dari DPP PDIP untuk maju sebagai Cagubri periode 2013-2018 dengan memperhatikan kesepakatan antara DPW PKB dan PDI Perjuangan.

Dalam kesepakatan yang ditandatangani saudara kakak beradik ini di Pekanbaru tanggal 27 Januari lalu, juga menyebutkan apabila dukungan sebagaimana dimaksud diberikan kepada salah satu pihak, maka pihak yang tidak mendukung bersedia dan akan mendukung penuh terhadap keputusan partai politik tersebut.

"Kesepakatan yang dibuat ini, guna menanggapi pemberitaan yang muncul hari Kamis (7/2) di media lokal, bahwa koalisi PDIP-PKB sepakat untuk mendukung Lukman Edy dan Suryadi Khusaini," kata Indra kepada media di Jakarta, Kamis (7/2/13).

Dengan adanya kesepekatan tersebut, mantan Ketua DPD Partai Golkar Riau ini menilai PKB telah melanggar atau melangkahi kesepakatan yang di buat dengan dirinya. “Jadi mestinya tak perlu mengeluarkan pernyataan keputusan koalisi PDIP-PKB. Sebab keputusan Cagubri juga baru akan diumumkan akhir pekan ini," sebutnya.

Indra juga mengungkapkan, dalam kesepakatan dirinya dengan Lukman Edy, apabila dukungan diberikan kepada salah satu pihak, maka pihak yang tidak mendukung bersedia dan mendukung penuh terhadap keputusan partai politik tersebut.

“Serta tidak akan mencari dukungan lain untuk maju dan atau mencalonkan diri sebagai Cagubri 2013-2018," terang Indra sambil membacakan kesepakatan yang dia buat dengan adiknya.***(jor)





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
herman abdulah
Jujur kalau LE maju saya pastikan beliau pasti terpulih, saya mengakui bagaimana LE dalam berkiprah, dan saya pun ikhlas kalau LE menjadi pemenang Pilgubri nanti, tp saya tdk akan pernah rela klu dipimpin olh orng2 yg level pengalamannya sama dgn say

Nurani
Mambang Mit+Drs Achmad=Riau Berjaya

Nurani
Mambang Mit+Drs Achmad=Riau Berjaya

Nurani
Mambang Mit+Drs Achmad=Riau Berjaya

Nurani
Mambang Mit+Drs=Riau Berjaya

kemana malu kalian?
kasihan kita pada dua orang kakak beradik ini. Sudah demikian tak punya malunya berebut dalam jalur kekuasaan sampai terbuka ke umum!! memang dunia dah nak kiamat agaknya?

urang inhil
Sepanjang perbuatan dilakukan dalam amar makruf nahi munkar, tidak masalah pada level manapun kita berbuat. Lakukan sesuai dengan kapasitas kita, melakukan dalam keikhlasan akan menjadi amal baik, dari pada mengutuk orang dengan tanpa alasan. Jangan

Putra Rohul
Kalau sudah haus jabatan memang tak peduli mau turun atau mau naik jabatan lantak lah.... masak dari Mentri mau turun jabatan menjadi gubernur... mungkin kalau tak tepilih jadi gubernur bisa-bisa ikut pilkada Bupati... untunglah Pilkada Gubernur dan


Berita Politik lainnya..........
- Di Hadapan Kader PKS,
Gubri Sebut Pejabat Korup Merusak Imej Riau

- PKS Mulai Buka Komunikasi Politik Sejumlah Balon Gubri
- PKB Inhil Kembali Gelar Pendidikan Kader Pertama di 12 Kecamatan
- Di Rokorwil PKS, Gubri Sempat Minta Maaf Pada Instiawati Ayus dan Achmad
- Kasus Penistaan Agama, Dewan Minta Kepolisian Ambil Sikap Tegas
- Jelang Pilgubri 2018,
Sejumlah Balon Datangi Rakorwil PKS

- Dewan Sorot Belum Assessment Pejabat Pemkab Bengkalis


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 174.129.67.45
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com