Home > Politik >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 24 Pebruari 2018 21:45
Orasi Ilmiah, Wisuda Angkatan Kedua STAILe Pekanbaru akan Diisi Menteri Hanif Dhakhiri

Sabtu, 24 Pebruari 2018 21:32
Firdaus-Rusli Janjikan Pekanbaru, Kampar, Pelalawan dan Siak Sama Maju

Sabtu, 24 Pebruari 2018 20:55
Dugaan Anak Bunuh Ayahnya di Siak,
Hasil Autopsi Korban Meninggal Karena Sakit Komplikasi


Sabtu, 24 Pebruari 2018 18:59
Keunikan Kampung Wisata Koto Ranah,
Mulai Puncak Suligi 900 MDPL Hingga Naskah Kuno


Sabtu, 24 Pebruari 2018 18:26
Muhaimin Iskandar Beri Kuliah Umum di UR

Sabtu, 24 Pebruari 2018 17:19
Warga Kampung Baru Temukan Tengkorak Manusia Dalam Parit

Sabtu, 24 Pebruari 2018 17:17
Penyu Seberat 50 Kg Terdampar di Pantai Muntai, Bengkalis

Sabtu, 24 Pebruari 2018 17:07
Miliki 68 Paket Sabu, Warga Duri Ditangkap Polisi

Sabtu, 24 Pebruari 2018 15:47
Hadir di Sri Palas, Rusli Effendi Berasa Pulang ke Rumah

Sabtu, 24 Pebruari 2018 15:42
Kembangkan Pariwisata dan Pendidikan, Pemkab Kuansing Bekerjasama dengan UGM

 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Sabtu, 22 Desember 2012 06:46
Rp 8,362 Triliun, DPRD Riau Sahkan APBD 2013

Meskipun sempat memunculkan banyak kritik, namun akkhirnya DPRD Riau mengesahkan RAPBD Riau 2013 menjadi APBD dengan totan nilai Rp 8,362 triliun.

Riauterkini-PEKANBARU- Setelah melewati proses pembahasan yang sangat menyita waktu, akhirnya Anggota DPRD Riau melalui Rapat Paripurnanya mengesahkan APBD Murni Riau tahun 2013 di Ruang Paripurna DPRD Riau, Jum'at malam (21/12/12).

“Untuk jumlah Pendapatan Daerah tahun 2013 sebesar Rp6,599,195,499,841, yang setalah perubahan APBD Perubahan tahun 2012 sebesar Rp6,514,430,133,500,” kata Mansyur, Anggota Banggar DPRD Riau saat menyampaikan hasil kerja Banggar terhadap Raperda APBD Provinsi Riau tahun anggaran 2013 saat Paripurna Pengesahan APBD Murni Riau tahun 2013.

Dijelaskannya, adapun yang menjadi rinciannya yakni Pertama, Pendapatan Asli Daerah (PAD) sebesar Rp2,401,146,588,941 yang setelah Perubahan APBD Perubahan tahun 2012 sebesar Rp2,181,221,661,379, Kedua, Pendapatan Dana Perimbangan Rp3,537,458,032,900 yang setelah Perubahan APBD Perubahan tahun 2012 sebesar Rp3,668,934,763,121, Ketiga, Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah sebesar Rp660,590,878,000 yang setelah perubahan APBD Perubahan tahun 2012 sebesar Rp664,273,709,000.

“Kebijakan Pemerintah Provinsi (Pemrov) Riau menerapkan target anggaran PAD tahun 2013 sebesar Rp2,401,146,588,941 dan rasio PAD terhadap total Pendapatan Daerah sebesar 36,39 persen, menunjukkan adanya keinginan pihak Pemrov untuk meningkatkan kinerja keuangan pemerintah daerah yang dipandang masih kurang efektif, khususnya komponen Pajak Daerah dan Retribusi Daerah,” sebutnya.

Kemudian, kebijakan penetapan target penerimaan Pajak Daerah dan Retribusi daerah pada APBD tahun 2013, yakni sebesar 10,08 persen dipandang masih belum optimal jika dibandingkan dengan kinerja pemerintah daerah pada APBD perubahan yang beraani dan percaya diri meningkatkan terget penerimaan pajak dan retribusi daerah masing-masing sebesar 22,42 persen dan 66,29 persen.

“Untuk Dana Perimbangan, kebijakan Pemrov Riau menurunkan terget penerimaan Dana Perimbangan sebesar Rp131,476,730,221 atau menurun sebesar 3,58 persen dari APBD Perubahan tahun 2012 merupakan implikasi dari kebijakan Pemrov Riau menurunkan terget Penerimaan Dana Bagi Hasil Pajak/Bukan Pajak sebesar Rp345,174,682,221 atau 11,07 persen dari APBD Perubahan tahun 2012,” ungkap Politisi PKS ini.

Lanjut Anggota Komisi B DPRD Riau ini bahwa Jumlah Belanja Daerah di tahun 2013 sebesar Rp8,362,796,330,486 yang pada APBD Perubahan tahun 2012 sebesar Rp8,177,473,697,088.

“Adapun yang menjadi rinciannya yakni Belanja Tidak Langsung sebesar Rp3,340,303,133,806 yang pada APBD Perubahan tahun 2012 sebesar Rp4,017,795,777,854. Kemudian Belanja Langsung Rp5,022,493,196,680 yang pada APBD Perubahan tahun 2012 sebesar Rp4,159,677,919,233,” terangnya.

Selain itu, dikatakannya bahwa jumlah Pengeluaran Pembiayaan tahun 2013 terdiri dari Penerimaan Pembiayaan Daerah sebesar Rp1,834,864,765,217 yang pada APBD Perubahan tahun 2013 sebesar Rp1,839,381,568,287. Kemudian, Pengeluarab Pembiayaan Daerah yang hanya pada APBD Perubahan tahun 2012 sebesar Rp176,338,004,700.

“Adapun tujuh poin prioritas Pembangunan Daerah tahun 2013 yang akan dimuat dalam aspek kebijakan umum APBD tahun 2013 yang mengacu pada RKPD provinsi Riau tahun 2013 yakni, Pemantapan Ekonomi Daerah melalui pengembangan sektor jasa dan industri, Peningkatan sumber daya manusia yang sehat, terdidik dan terlatih, Percepatan penyediaan infrastruktur dan energi untuk mendukung pemantapan ekonomis daerah, Reformasi birokrasi, penegakan hukum dan pemberantasan korupsi, Pengembangan kebudayaan dan potensi pariwisata, Pembangunan lingkungan hidup yang berkelanjutan, Fungsionalisasi sarana prasarana pasca PON XVIII tahun 2012 serta mensukseskan ISG tahun 2013,” ujarnya.

Terakhir, sebagai rekomendasi dari Banggar DPRD Riau. Dikatakannya, DPRD Riau melalui Banggar berharap Pemrov Riau agar peraturan daerah APBD 2013 sebagai instrumen politik hukum daerah terhadap kepentingan masyarakat daerah dapat dilakukan dengan sebaik-baiknya.

“Banggar berharap juga bahwa dengan anggaran yang relatif besar dialokasikan pada urusan wajib pendidikan untuk mencerdaskan kehidupan masyarakat yaitu lebih kurang Rp635 Miliar dengan Belanja Langsung Rp585 Miliar, maka untuk itu agar pembangunan daerah dalam urusan pendidikan dasar dan menengah hendaknya dirancang dan dirumuskan sesuai dengan kebijakan yang telah ditetapkan,” harapnya.

Sementara itu, Gubernur Riau, Rusli Zainal dalam pidatonya mengapresiasi kinerja Banggar DPRD Riau dengan Tim Anggaran Pemerintah Daerah dalam membahas APBD Murni tahun 2013.

“Semoga, anggaran ini bisa berguna untuk berbagai peruntukkannya, terutama untuk meningkatkan pembangunan dan berbagai keperluan masyarakat di Riau ini,” tutupnya. ***(ary)

Loading...


Berita Politik lainnya..........
- Firdaus-Rusli Janjikan Pekanbaru, Kampar, Pelalawan dan Siak Sama Maju
- Hadir di Sri Palas, Rusli Effendi Berasa Pulang ke Rumah
- Muhaimin Iskandar Wajibkan Seluruh Kader PKB Menangkan Paslon LeHa di Pilgubri
- Silaturrahmi ke Ponpes Nurul Huda al-Islami Pekanbaru,
Muhaimin Iskandar Didoakan Jadi Wapres RI 2019-2024

- Pasangan AYO Kampanye Dialogis di Dumai
- Teken Kontrak Politik di Inhil,
LE Siap Mundur Jika Dana Rp1 Miliar/Desa/Tahun Tak Terwujud

- Gakkumdu Hentikan Laporan Dendy Gustiawan Terkait Paslon ber-KK 2
- Pendukung Harris dan Zukri Bersatu, Siap Menangkan Syamsuar-Edy Natar Nasution
- Lolos Peserta Pileg, PSI Langsung Tancap Gas Target Dua Digit
- Sosialisasi ke Meranti, Warga Minta Cagubri Arsyadjuliandi Bangun SMA di Pulau Padang
- Partai Demokrat Panggil Putra dan Putri Terbaik Rohul sebagai Bacaleg di Pileg 2019
- Formas Riau Gelar Rapat Konsulidasi DPP
- Blusukan ke Pasar Bengkalis,
Cawagub Suyatno Diminta Perhatikan Ekonomi Pedagang

- Kunjungi Posko Karib Pelalawan, Syamsuar Ajak Relawan Kompak Cari Dukungan
- Kampanye Dialogis di Pulau Padang, Andi Ingin Rangkai Pulau dengan Jembatan
- Bukan untuk Menjatuhkan, LE Laporkan 3 Pesaingnya ke Bawaslu
- Ditemui Demonstran dari BEM se-Indonesia,
Legislator Riau Janji Perjuangkan Aspirasi Mahasiswa

- Menuju Swasembada Daging,
Cagubri Andi Rachman Bertemu Para Peternak Pejuang di Siak

- Paslon Ber-KK 2, Gakkumdu Klarifikasi KPU RI
- Demo di Gedung DPRD Riau,
Ratusan Massa BEM se-Indonesia Tolak UU MD3



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.227.104.53
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com