Untitled Document
Ahad, 8 Jumadil Akhir 1436 H |
Home > Politik >>

Berita Terhangat..
  Ahad, 29 Maret 2015 12:21
Aparat Polres Rohul Tangkap Dua Pengedar Narkoba dari Dua Kecamatan

Ahad, 29 Maret 2015 10:15
KPU Akui Tak Ada Kendala Gelar Pilkada Serentak 2015

Ahad, 29 Maret 2015 10:11
Meriahkan Pawai Ta'aruf MTQ ke-41 Mandau, Belasan Ribu Warga Turun ke Jalan

Sabtu, 28 Maret 2015 21:54
Ternyata Ejekan Ompong Pemicu Pembunuhan 27 Tusukan Karyawan Angkringan

Sabtu, 28 Maret 2015 19:52
Musda XI KNPI Kabupaten Kampar Resmi Dibuka

Sabtu, 28 Maret 2015 19:49
Kubah Masjid Raya Rimba Melintang Rohil Mendadak Rubuh

Sabtu, 28 Maret 2015 19:39
Uang Rp23,5 Juta Raib,
Pelaku Pembunuhan Pasutri di Inhil Diduga Karyawan Korban




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Selasa, 4 September 2012 17:55
Pemkab dan DPRD Rohil Teken KUA-PPAS RAPBD-P 2012

Proses perubahan APBD Rohil 2012 dimulai. Pemkab dan DPRD menyetujui KUA-PPAS, sekaligus menyampaikan nota keuangannya.

Riauterkini-BAGANSIAPIAPI-Persetujuan Kebijakan Umum Anggaran (KUA) dan Priorotas Platfom Anggaran Sementara (PPAS) Perubahan APBD Rokan Hilir Tahun 2012 ditandatangani. Ranperda Nota Keuangan Perubahan APBD 2012 diajukan Pemkab ke DPRD.

Penandatanganan KUA-PPAS dilakukan digedung DPRD Rohil oleh Ketua DPRD Nasrudin Hasan dan Wakil Ketua Ridwan, Pemkab Rohil oleh Sekda Drs. Wan Amir Firdaus, M.Si, Selasa (4/9/2012) dalam sidang paripurna DPRD setempat, disaksikan 28 dari 40 anggota DPRD yang hadir.

Sebelum menandatangani, Ketua DPRD Nasrudin Hasan dalam pidato pembukaan masa sidang ke-3 tahun sidang 2012 sempat mengemukan alasan persetuan DPRD tersehadap KUA-PPAS tersebut, serta sempat menitipkan berbagai pesan bagi Pemkab Rohil kedepan.

Dalam sidang paripurna tersebut dilanjutkan dengan Penyampaian Nota Keuangan Rancangan Perubahan APBD Rokan Hilir Tahun 2012 dengan pidato pengantar Sekda Drs. Wan Amir Firdaus, M.Si.

Dalam pidato pengantar tersebut, sekilas dikatakan Wan Amir Firdaus, untk pendapatan pada awalnya Rp 1,78 triliyun lebih bertambah Rp 207 milyar, maka menjadi Rp 1,986 triliyun lebih, penambahan pendapatan ini berasal dari PAD, Rp 2 milyar lebih, penamabahan dana alokasi perimbangan dari pemerintah pusat Rp 142 milyar lebih dan penerimaan lain-lain yang sah Rp 62 milyar.

Belanja disebutkan pada awalnya Rp 2,269 triliyun lebih, bertambah Rp 109 milyar lebih, maka menjadi Rp 2,378 triliyun lebih, dimana belanja tidak langsung Rp 638 milyar, menjadi Rp 669 milyar., belanja langsung semula Rp 1,631 triliyun, berubah menjadi Rp 1,709 triliyun

Dari struktur APBD Perubahan tahun 2012 katanya terjadi defisit anggaran Rp 392 milyar, dan defisit tersebut ditutup dari pembiyaan daerah dengan jumlah yang sama, dan ada beberapa pembiayaan yang mengalami perubahan signifikan.***(nop)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Politik lainnya..........
- KPU Akui Tak Ada Kendala Gelar Pilkada Serentak 2015
- Dukung Agung dengan Syarat, Sikap Andi Mengecewakan DPP Munas Ancol
- Pilkada Rohil, 5 Balon Sudah Ambil Formulir di DPC PDI Perjuangan
- 8 Anggota Fraksi Golkar DPRD Riau Akui Keabsahan SK Kemenkum HAM
- Anggaran KPU Dumai Terendah se Riau
- Ketua SC Nuradlin: Musda XI KNPI Kampar Sangat Transparan dan Berintegritas
- Dinilai Tidak Berintegritas, Abu Nazar Tarik Diri dari Musda KNPI Kampar


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.211.222.233
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com