Home > Politik >>
Berita Terhangat..
  Senin, 30 Mei 2016 07:12
Gauli Gadis 13 Tahun, Warga Pangkalan Kerinci Dipolisikan

Senin, 30 Mei 2016 07:09
Lantik Pengurus Desa KNPI dan Dubalang Mudo, Bupati Kampar Serukan Persatuan Lintas Generasi

Senin, 30 Mei 2016 07:05
Pelayanan Listrik BUMD Tuah Sekata Pelalawan, Kian Memburuk

Ahad, 29 Mei 2016 20:18
Sambut Ramadhan,
Masyarakat Tapung Pekanbaru Gelar Silaturahmi Akbar dan Pelantikan IKTS


Ahad, 29 Mei 2016 19:41
Empat Nama Gugur,
Besok Pagi, Pansel Umumkan Tiga Nama Calon Sekdaprov Riau


Ahad, 29 Mei 2016 19:04
Sabet Juara II Tahun Lalu,
Modifikator Ryan Fadhlan Optimis Juara Lagi di HMC 2016 Pekanbaru


Ahad, 29 Mei 2016 18:48
Selamatkan Generasi Rohul dari Narkoba, Polsek Tandun Bentuk GRANT

Ahad, 29 Mei 2016 18:41
Bupati Kampar Hadiri Syukuran Listrik Masuk Desa Sungai Agung

Ahad, 29 Mei 2016 18:37
Gila Keseringan Hisap Lem dan Ganja,
Pengangguran di Lima Puluh Pekanbaru Nekat Gantung Diri


Ahad, 29 Mei 2016 18:30
Dirawat di RSUD Arifin Achmad,
Bayi Penderita Atresia Bilier Asal Inhil Harus Dirujuk ke RSCM Jakarta




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Jum’at, 23 April 2010 17:04
Soal Wabup Pelalawan,
Sikap Kemendagri Tunggu Laporan Pemprov Riau


Proses pelantikan M Harris sebagai Wabup Pelalawan hasil pemilihan DPRD setempat belum ada titik terang. Kemendagri baru sersikap setelah menerima laporan Pemprov Riau.

Riauterkini-JAKARTA-Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) meminta Gubernur Riau HM Rusli Zainal segera melaporkan proses pemilihan wakil bupati Pelalawan agar segera bisa disikapi apakah proses terpilihnya HM Haris dapat diterima atau tidak. Sebab, ada informasi bahwa proses pemilihannya tidak sesuai ketentuan yang berlaku, dan kurang dari 11 bulan lagi akan dilakukan pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah di kabupaten tersebut.

"Kita minta agar Gubernur Riau sebagai wakil pemerintah pusat di daerah segera melaporkan hasil pemilihan wakil bupati Pelalawan di DPRD. Harus ada hitam atau putih, baru kita bisa menanggapi," kata Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) Kemendagri Saut Situmorang di Jakarta, Jumat (23/4/2010).

Menurut Saut, meski ada kesan Gubernur Riau merasa dilangkahi atau tidak dilibatkan dalam proses pemilihan Wakil Bupati Pelalawan yang dimenangkan HM Haris itu, tetap harus dilaporkan ke Mendagri untuk dibuat surat keputusan apakah proses pengangkatnya dapat dilanjutkan atau tidak. "Gubernur punya kewewenangan melaporkan, gubernur tahu mana yang perlu dilaporkan atau tidak. Gubernur tidak ada alasan untuk menghambat, kalau alasan ketersinggungan tidak kita tanggapi. Kita minta segera dilaporkan," katanya.

Saut menegaskan, sah atau tidak sahnya proses pemilihan Wakil Bupati Pelalawan bukan ditentukan oleh Gubernur Riau, tetapi aparat penegak hukum bila hal itu dipermasalahkan secara hukum karena dianggap tidak sesuai aturan. Namun, bagi Kemendagri sendiri proses pemilihan Wakil Bupati Pelalawan harus sesuai mekanisme dan aturan. "Tetapi aturan itu dilaksanakan atau tidak, baru diketahui setelah ada laporan dari Gubernur Riau. Setelah ada laporan, baru kita bisa tanggapi," katanya. *** (ira)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Politik lainnya..........
- Empat Nama Gugur,
Besok Pagi, Pansel Umumkan Tiga Nama Calon Sekdaprov Riau

- Dialog Wanus Digelar di Pesisir Kepulauan Meranti
- Wabup Said Hasyim Optimis Masakan Tradisional Bisa Dipromosikan
- Pembagian 8.000 Kain Sarung Pemko Pekanbaru,
Dewan Sebut Bisa Bermuatan Politis

- Ratusan Pelajar SMA Jakarta Mendapat 'Edukasi' Tentang Lingkungan dari RAPP
- Riau Mencari Wakil Gubernur,
Kalangan Dewan Sarankan Gubri Pilihan Birokrat

- Ninik Mamak Kenegerian Kuntu, Kampar Semangat Sambut Zulfan Hamid


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.196.35.120
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com