Home > Politik >>
Berita Terhangat..
Selasa, 25 September 2018 21:56
Malam Purna Tugas Gubri, Bupati Kuansing Berikan Kain Songket dan Miniatur Jalur

Selasa, 25 September 2018 21:45
Meski Berdamai Berujung Penjara, Korban Laka di Bengkalis Ngaku Tidak Pernah Melapor ke Satlantas

Selasa, 25 September 2018 21:39
Sejumalah Warga Pertanyakan Hasil Kebun Desa Kiab Jaya, Pelalawan

Selasa, 25 September 2018 21:27
Harga Telur di Pekanbaru Turun, Ayam dan Cabe Naik

Selasa, 25 September 2018 21:05
Berkas Dana Kampanye, KPU Riau Beri Waktu Hingga Lusa

Selasa, 25 September 2018 20:55
Kicky Arityanto Jabat Kasi Intel Kejari Kuansing

Selasa, 25 September 2018 20:36
Smester Pertama 2018, Realisasi Investasi di Pekanbaru Tembus Rp 3,7 Triliun

Selasa, 25 September 2018 19:11
e-Ticketing Roro Air Putih-Sei Selari, Bengkalis Batal Diterapkan Tahun Ini

Selasa, 25 September 2018 18:53
Jambret di Pekanbaru Dihajar Massa Usai Rampas Gelang Seorang IRT

Selasa, 25 September 2018 18:48
RAPP Latih Manajemen Sekolah Fasilitator SD di Riau

 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 12 Juli 2018 20:58
Masyarakat Pulau Birandang Minta Pemkab Kampar Serius Selesaikan Konflik Lahan dengan PT SPS

Masyarakat Pulau Birandang gerlar rapat mediasi dengan PT SPS di Disbun PKH Kampar. Pemerintah diminta serius menyelesaikan konflik lahan yang sedang terjadi.

BANGKINANG - Masyarakat Desa Pulau Birandang meminta Pemerintah Kabupaten Kampar benar-benar serius memperjuangkan nasib masyarakat Desa Pulau Birandang yang saat ini lahannya dikuasai oleh PT Surya Palma Sejahtera (SPS) tokoh pemuda Kabupaten Kampar asal Desa Pulau Birandang Rahmat Yani kepada riauterkini.com usai menghadiri rapat koordinasi dan mediasi persoalan masyarakat Desa Pulau Birandang dengan PT Surya Palma Sejahtera (SPS) di ruang rapat Disbun PKH Kampar, Kamis (12/7/2018).

"Masyarakat Desa Pulau Birandang berharap kepada Pemerintah Kabupaten Kampar agar serius menyelesaikan persoalan sangketa lahan antara masyrakat dengan pihak PT.SPS ini. Kami berharap agar cepat diselesaikan, sebab persoalan sangketa ini bukan hal yang baru, tapi ini sudah lama dan berlarut-larut tanpa ada kepastian konkrit buat masyarakat," tegas Rahmat.

Rapat mediasi ini dipimpin Kepala Disbun PKH H Bustan dan diikuti perwakilan masyarakat Pulau Birandang dan Kelompok Tani Masyarakat Desa Pulau Birandang (KTMDPB).

Rapat ini menghasilkan tiga poin kesimpulan yaitu pertama, pihak masyarakat Desa Pulau Birandang/kelompok tani sepakat menyerahkan dokumen-dokumen yang terkait dengan kepengurusan kelompok tani dan legalitas kepemilikan lahan yang dipermasalahkan pada Jum'at 13 Juli 2018.

Poin kedua, Dinas Perkebunan, Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Kampar akan meminta dokumen-dokumen atau legalitas yang dimiliki PT SPS.

Sedangkan poin ketiga menyebutkan, penetapan nama-nama dari perwakilan masyarakat atau kelompok tani sebanyak lima orang untuk penyelesaian permasalahan akan diserahkan pada Jum'at 13 Juli 2018.

Kesimpulan rapat ini ditandatangani Kepala Disbun PKH Kampar H Bustan, notulen Lukmanul Hakim dan enam orang perwakilan masyarakat Pulau Birandang yakni Ketua Kelompok Tani Salijus, Ketua Pemuda Hadi Al Muhajir, ninik mamak Nurdin, tokoh masyarakat M Rais, Ketua LPM Pulau Birandang Jalinis dan Pemuda Rahmat Yani.

Ketua Pemuda Hadi Al Muhajir ketika diminta tanggapannya mengenai hasil rapat ini mengatakan, rapat ini digelar Disbun PKH Kampar setelah mendapat disposisi dari Bupati Kampar. Sebelumnya masyarakat sudah tiga kali meminta kepada Bupati Kampar untuk menyelesaikan sengketa ini.

Selaku Ketua Pemuda Pulau Birandang ia meminta Pemkab Kampar serius menyelesaikan persoalan yang dihadapi masyarakat dengan perusahaan yakni PT SPS. "Dari tahun 1998 gejolak ini belum selesai. Kami berharap dibawah kepemimpinan Bapak Azis-Catur persoalan ini selesai dan kami masyarakat mendapatkan hak kami," tegas Hadi.

Sejauh ini masyarakat belum pernah menikmati hasil pola bapak angkat dengan PT Erind Perkasa yang dalam perjalanannya berpindah penguasaannya kepada PT SPS.

Ia menambahkan, masyarakat minta pengukuran ulang lahan yang dikuasai PT SPS. Luas lahan yang dimiliki masyarakat 1.300 hektare. Namun PT SPS mengakui memiliki lahan 502 hektare.

Masyarakat yang berjuang selalu diintimidasi perusahaan. Saat ini salah seorang tokoh masyarakat M Rais sedang menjalani proses hukum karena diadukan ke polisi dengan tuduhan pencurian buah, padahal rumah dan kebun Rais ada di lahan itu.

Seperti diberitakan sebelumnya, akibat perlakuan perusahaan, DPRD Kabupaten Kampar pernah turun ke lokasi lahan yang dikuasai PT SPS pada akhir September 2017 lalu.

Diantara anggota DPRD yang turun anggota Komisi I DPRD Repol dua anggota dewan dari daerah pemilihan I Suharmi Hasan dan H Syahrul Aidi Ma'azat.

Sebelum mengambil titik koordinat di lahan. kebun PT SPS dan yang dimiliki masyarakat, anggota dewan melakukan pertemuan singkat di kantor kebun PT SPS. Mereka diterima Manajer PT SPS Syaiful Bahri dan beberapa staf. Tak lama kemudian mereka langsung menuju kebun dan mengambil titik koordinat di beberapa titik.

Sesekali terdengar perdebatan hangat antara anggota dewan, masyarakat dan pihak perusahaan. Di beberapa titik, masyarakat menyebutkan bahwa lahan yang kini ditanami kelapa sawit oleh PT SPS adalah lahan pola KKPA yang gagal antara masyarakat dengan PT Erind Perkasa.

Suharmi Hasan dalam pertemuan itu minta pihak perusahaan harus hadir pada pemanggilan ketiga dari DPRD Kampar pada Senin (2/10/2017). Dua kali pemanggilan sebelumnya perusahaan ini mangkir untuk mengikuti hearing.

Ia menyampaikan, peninjauan ke lahan PT SPS ini karena masyarakat sering mengadu kepada dewan soal lahan yang dikuasai PT SPS.

H Syahrul Aidi dalam kesempatan ini mempertanyakan informasi take over lahan yang dihibahkan ninik mamak dari PT Erind Perkasa ke PT SPS.

Menanggapi berbagai pertanyaan anggota dewan, Manajer Kebun PT SPS Syaiful Bahri menyampaikan, diawal operasional, PT Erind Perkasa mendapatkan hibah lahan 898 hektare, tapi tidak terkuasai seluruhnya. Karena yang tergarap hanya 502,9 hektare.

Ia mengakui total lahan yang dimiliki sekarang 613 hektare karena ada masyarakat yang menjual lahan kepada SPS.

Mengenai izin, SPS telah mengurus izin tahun 2014 lalu dan izinnya sudah keluar, baik izin usaha perkebunan, izin lokasi dan izin pertimbangan teknis.*(man)

Loading...


Berita Politik lainnya..........
- Berkas Dana Kampanye, KPU Riau Beri Waktu Hingga Lusa
- Bersama Adkasi, Ketua DPRD Pelalawan Perjuangkan Pegawai Honorer
- Kerjasama dengan BIG,
Anggota DPR RI Sayed Abubakar A Assegaf Gelar Sosialisasi UU tentang Informasi Geopasial

- Mengantar Purna Tugas Gubri, Bupati Kampar Didaulat Menyampaikan Pesan dan Kesan
- Tak Menjabat Lagi, Arsyadjuliandi Rachman Disebut Sukses di Bidang Infrastruktur
- Ricuh, Enam Mahasiswa Jadi Korban Anarkis Demo di DPRD Riau
- Lagi, Ratusan Massa Gelar Demo di DPRD Riau
- ‎Ini Jawaban Bupati Sukiman Ditanya Posisi Wakil Bupati Rohul Sudah Lama Kosong
- Ratusan Honorer K2 Adukan Nasib ke DPRD Pelalawan
- PKS Riau Serahkan Laporan Awal Dana Kampanye
- Mobil Ketua Komisi B DPRD Kuansing dirusak OTK di Bandara SSQ II
- Habib Salim Segaf Al Jufri Resmikan Tagar #AyoLebihBaik
- Usai Terima SK, Tim Prabowo-Sandi Siapkan 5 Langkah Pemenangan di Riau
- Plt Gubri: Mutasi, Why Not Jika Diperlukan
- Deklarasi Kampanye Damai, Plt Gubri Ajak Hindari Politik Uang dan Sara
- KPU Gelar Deklarasi Kampanye Damai Serentak Pemilu 2019
- Golkar Klaim Siap Jadi Pemenang Pileg 2019 di Kuansing
- Atasi Kecemasan Kades, JE Berhasil Carikan Solusi Pengelolaan Dana Desa
- Dipimpin Eddy Tanjung, Banyak Tokoh Masuk Tim Pemenangan Prabowo-Sandiaga di Riau
- Kedatangan H Salim Segaf Al-Jufri Disambut Antusias Masyarakat Kampar


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com