Home > Politik >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 22 Maret 2019 21:50
‎Buka MTQ XIX Kecamatan Rambah, Sekda Rohul Mengajak Masyarakat Bumikan Alqur'an

Jum’at, 22 Maret 2019 19:05
Program 100 Hari Kerja, Bupati Inhil Hadiri Pembukaan Operasi Katarak Gratis di RSUD Puri Husada

Jum’at, 22 Maret 2019 18:27
Gubri Resmikan Masjid Al Anshor, Wakaf Mantan Bupati Siak Arwis AS

Jum’at, 22 Maret 2019 17:35
Bengkalis Komit Tingkatkan Kapabilitas dan Kapasitas APIP

Jum’at, 22 Maret 2019 17:33
Air Pasang, PKL Batu Enam Rohil Kocar-kacir Selamatkan Dagangan

Jum’at, 22 Maret 2019 17:21
Baru Pemprov dan Lima Kabupaten yang Serahkan LKPD ke BPK Riau

Jum’at, 22 Maret 2019 17:18
Sedang Ukur Tanah, Warga Panam Dikejar Pakai Parang

Jum’at, 22 Maret 2019 16:35
Chevron Sigap Bantu Kebakaran Lahan di Tanah Putih Tanjung Melawan Rohil

Jum’at, 22 Maret 2019 16:29
Amankan Pemilu 2019 di Riau, TNI-Polri Terjunkan 10.650 Personel

Jum’at, 22 Maret 2019 16:17
Tampil Agresif dan Sporty, Suzuki All New Ertiga Sport Dipamerkan di Mal SKA Pekanbaru

 
loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 18 Juni 2018 14:06
Wan Abu Bakar Sebut Syamsuar-Edy Nasution Punya Rekam Jejak yang Meyakinkan

Paslon Pilgubri Syamsuar-Edy Nasution memiliki nilai tersendiri di mata Mantan Gubri Wan Abu Bakar . Paslon nomor satu ini disebut memiliki rekam jejak yang meyakinkan.

Riauterkini-PEKANBARU- Dari empat pasangan calon (paslon) yang berlaga di Pemilihan Gubernur Riau (Pilgubri) 2018 sekarang ini. Syamsuar dan Edy Nasution adalah yang terbaik dan memiliki rekam jejak yang begitu meyakinkan.

Hal itu disampaikan mantan Gubernur Riau, Wan Abu Bakar, Senin (18/6/2018). Menurut dirinya Syamsuar dan Edy Nasution adalah putra terbaik Riau, yang sanggup membawa perubahan dan membangun Riau lebih baik.

"Saya mendukung pasangan ini InsyaAllah kita menang," kata Wan Abu Bakar.

Edy Nasution merupakan figur baru dalam konstalasi politik di Riau, meskipun kiprahnya sebagai seorang prajurit TNI yang lebih 30 tahun mengabdikan diri selama ini cukup besar untuk Indonesia.

Jabatan terakhir pria kelahiran Bengkalis 29 Mei 1961 ini, bertugas sebagai Komandan Korem 031/Wirabima di Provinsi Riau dengan pangkat Brigadir Jenderal TNI. Dalam karirnya di militer, Edy sebenarnya pensiun tahun 2019 dan masih bisa menyandang bintang tiga dipundaknya.

Edy Nasution adalah sosok pria disiplin yang agamis. Kedekatan beliau dengan ulama bukan baru-baru ini saja. Edy kecil dididik dengan kedisiplinan oleh orang tuanya dengan ilmu agama di Negeri Junjungan. Sehingga bekal ilmu agama itulah yang menjadi penuntun arah hidupnya.

Sejak masuk Akademi Militer dan tamat 1986, serta mengabdi ke tengah masyarakat, Edy dikenal sebagai figur militer agamis. Hampir disetiap kesempatan Edy didaulat masyarakat menjadi khatib Jumat, Idul Fitri, Idul Adha dan imam salat berjamaah.

Alhamdulillah, Edy yang dinilai sebagai orang baru didunia politik berhasil beradaptasi dengan suasana politik Riau. Edy merupakan satu-satunya Calon Wakil Gubernur Riau yang bukan politisi, namun oleh masyarakat Riau justru paling dikehendaki menjadi pemimpin Riau.

Ada 1 hal yang sering ditanyakan masyarakat tentang alasan dia memilih pensiun dini dari TNI, lalu maju menjadi orang nomor dua bukan orang nomor 1.

"Awalnya saat ditugaskan menjadi Danrem 031/Wirabima di Riau itu bagi saya sama dengan pulang kampung, setelah 30 tahun bertugas disejumlah daerah di Indonesia. Sementara di Riau sedang ada persiapan pemilihan Gubernur. Semua orang sedang membicarakan siapa-siapa tokoh Riau yang akan maju dalam Pilgubri 2018. Dari berbagai pertemuan dengan tokoh masyarakat dan keluarga besar saya pun disarankan untuk maju," ujar Edy Nasution.

Edy Nasution, saat itu belum mau maju. Namun, hampir dimana-mana dirinya disarankan dan diminta maju dalan Pilgubri 2018. Akhirnya, jenderal bintang satu ini menjawab semua pertanyaan dan saran yang dilontarkan kepada dirinya.

"Ini akan saya pertimbangkan, dengan catatan saya tidak mau dijodohkan dengan bakal calon Gubernur Riau manapun. Kedua, kasih saya waktu mempelajari nama-nama bakal calon Gubernur Riau yang akan maju," ungkap Edy Nasution.

Setelah proses berjalan, Edy Nasution akhirnya menjatuhkan pilihannya kepada Bupati Siak Syamsuar. Alasan dirinya memilih Syamsuar, selain sederhana dan agamis, serta beliau seorang birokrat yang meniti karir dari seorang pegawai honor.

"Prestasinya segudang untuk Riau, khususnya Kabupaten Siak, hingga terdengar sampai diseluruh Indonesia. Inilah, alasan saya kenapa memilih Syamsuar dan mau maju menjadi orang nomor dua. Karena dalam pendidikan militer setiap prajurit harus mampu menjadi orang nomor 1. Menjadi komandan disetiap kesatuan," ujar Edy Nasution.

Namun, setelah mengenal sosok Syamsuar lebih dekat, Edy Nasution berubah pikiran. Karena untuk nomor 1 atau nomor dua bukan menjadi suatu permasalahan bagi dirinya. Tetapi, bagaimana Syamsuar - Edy Nasution mampu membangun Riau lebih baik saat diberikan amanah oleh masyarakat memimpin Riau lima tahun ke depan.

"Saya kagum dengan kepemimpinan Syamsuar. Buktinya, selama dua periode kepemimpinan Syamsuar di Siak, saya melihat hubungan Bupati dan Wakil Bupati sangat solid. Sebagai prajurit TNI, hal itu menjadi tolak ukur tersendiri untuk menilai kualitas seorang pemimpin," jelas Edy Nasution. ***(rls)

Loading...


Berita Politik lainnya..........
- Baru Pemprov dan Lima Kabupaten yang Serahkan LKPD ke BPK Riau
- Amankan Pemilu 2019 di Riau, TNI-Polri Terjunkan 10.650 Personel
- Dalam Rangka Pileg dan Pilpres 2019,
Inhil Apel Gelar Pasukan Kesiapan TNI-Polri dan Komponen Bangsa Lainnya

- Tim Gabungan Gelar Apel Pasukan Pengamanan Pemilu 2019
- Apel Gelar Pasukan, Bupati Kampar Tegaskan Jangan Ada Intimidasi pada Pemilu 2019
- 300 Personel BKO Polda Riau Ikut Amankan Pemilu 2019 di Rohul
- Harapkan WTP, Gubri Serahkan Laporan Keuangan Pemerintah
- TNI Polri Bengkalis Siap Amankan Pesta Demokrasi Serentak April 2019
- Batas 2 Mei, tak Serahkan LPPDK, Caleg Bakal Dicoret
- Pimpin Apel Siaga Pengaman Kampanye, Gubri Minta Aparat Netral di Pemilu 2019
- Soal Reposisi Waka DPRD, Dedet Bersyukur dan Auzar Ngaku tak Tau
- Demokrat Minta Reposisi Waka DPRD Riau, Dedet Diganti Asri Auzar
- Tak Serahkan LADK 11 Parpol Dicoret di Sejumlah Daerah
- Dewan Nilai Kinerja ASN pemkab Rohil Harus Terus Ditingkatkan
- Usulan Perampingan OPD, BP2D Nilai Tidak Begitu Penting
- Rampingkan OPD, Gubri Minta Dukungan DPRD
- Bawaslu Pelalawan Imbau Parpol Serahkan Nama-nama Saksi
- KPU Kuansing Yakin Pelipatan Surat Suara Tuntas 7 Hari
- Jelang Kampanye Terbuka, Bawaslu Bengkalis Ajak Kawal Pemilu
- DPTb Diplenokan, Bawaslu Bengkalis Sampaikan 5 Poin Rekomendasi ke KPU


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com