Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Jum’at, 12 Pebruari 2016 21:53
Tempat dan Waktu Pelantikan 4 Kepala Daerah di Riau Berpotensi Berubah

Jum’at, 12 Pebruari 2016 21:51
Effendi Simbolon Dianggap Hina Puak Melayu, Geramm Geruduk DPD PDIP Riau

Jum’at, 12 Pebruari 2016 21:42
Polisi Sukses Amankan Demo Warga Rantau Bais di PT CPI di Rohil

Jum’at, 12 Pebruari 2016 21:37
Dituding Lontarkan Tudingan Ngawur, Wabup Kuansing Tunjuk Bukti Surat Sekda

Jum’at, 12 Pebruari 2016 20:49
BRK Bantu Korban Banjir di Kampar

Jum’at, 12 Pebruari 2016 20:42


Jum’at, 12 Pebruari 2016 20:25
Curi Sawit Milik PTPN III, IRT di Meranti Makmur, Rohil Ditangkap Polisi



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 19 September 2013 07:41
Sekolah di Kuansing Dihimbau Segera Lengkapi Dapodik

Belum seluruh sekolah di Kuantan Singingi menuntaskan data pokok pendidikan atau Dapodik. Karena itu, dihimbau untuk segera melengkapinya.

Riauterkini-TELUK KUANTAN-Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Kuansing, Alwis kembali mengingatkan guru-guru di Kabupaten Kuansing untuk tidak menyepelekan kelengkapan Data Pokok Pendidikan (Dapodik).

Hal ini dikatakannya, mengingat hingga saat ini masih banyak sekolah-sekolah di Kuansing yang melengkapi Dapodik itu. Menurut Alwis, hingga saat ini baru ada sekitar 65 persen sekolah se-Kuansing yang telah melengkapi data tersebut.

Lanjut Alwis, kelengkapan data-data tersebut dianggap penting dilengkapi menjelang akhir tahun 2013. "Karena hal ini berkaitan dengan pencairan tunjangan profesi, ujar Alwis kepada riauterkini.com kemarin.

Maksudnya kata Alwis, jika salah satu sekolah yang ada di Kuansing tidak melengkapi Dapodik sesuai dengan aturan yang dikeluarkan oleh Kemendiknas maka tunjang Profesi guru sekolah yang tidak melengkapi data itu tidak akan bisa dicairkan.

"Jadi, saya himbau kepada kepala sekolah yang belum melengkapi Dapodik agar sebelum akhir tahun 2013 ini segera dirampungkan datanya," himbau Alwis.

Sekedar diketahui, untuk melaksanakan perencanaan pendidikan, maupun untuk melaksanaan program-program pendidikan agar tepat sasaran, dibutuhkan data yang cepat, lengkap, valid, akuntabel dan terus up to date.

Dengan ketersediaan data yang cepat, lengkap, valid, akuntabel dan up to date tersebut, maka proses perencanaan, pelaksanaan, pelaporan dan evaluasi kinerja program-program pendidikan nasional dapat dilaksanakan dengan lebih terukur, tepat sasaran, efektif, efisien dan berkelanjutan.

"Sehubungan dengan hal tersebut, Departemen Pendidikan Nasional telah mengembangkan suatu sistem pendataan skala nasional yang terpadu dan disebut dengan Data Pokok Pendidikan atau disingkat Dapodik," kata Alwis menjelaskan.***(dri)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Pendidikan lainnya..........
- Raih Akreditasi B,
Dekan FH Unisi Ajak Mahasiswa Tidak Ragu Jalani Perkuliahan dan Mampu Bersaing

- HMMJ Fakultas Ekonomi UPP Rohul Promosikan Kampus Melalui Lomba
- Dana Tamsil Pusat 2015 bagi Guru Inhu Hanya untuk 11 Bulan
- Tuntut Pengangkatan CPNS, Ini Solusi Kemenpan-RB Terkait Guru Honorer
- Konflik Internal, Dewan Sayangkan Aksi Mogok Mengajar Guru Yayasan Cendana
- SMAN 2 Rambah Rohul Masih Kekurangan Sarana Pendukung
- 374 Pelajar SMKN 1 Mandau, Bengkalis Siap Hadapi Kompetensi dan UN


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.147.44.13
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com