Untitled Document
Kamis, 16 Jumadil Akhir 1435 H |
Home > Pendidikan>>

Berita Terhangat...
Kamis, 17 April 2014 17:02
Digauli Hingga Melahirkan, Keponakan di Meranti Polisikan Paman

Kamis, 17 April 2014 17:00
Pasca Dua Warga Tertembak, Massa Kembali Demo Pembebasan Kades

Kamis, 17 April 2014 16:58
Disperindag Meranti Upayakan Sertifikasi Halal dan Patenkan Kue Semprong

Kamis, 17 April 2014 16:56
RAPP Paparkan Inisiatif Konservasi di Pelatihan Mahasiswa Kehutanan

Kamis, 17 April 2014 16:38
Ingin Kubah di Kantornya, Gubri Meniru Gedung di Istambul

Kamis, 17 April 2014 16:28
Tak Kunjung Tuntas, Proyek Pelabuhan Dumai Diduga Menyimpang

Kamis, 17 April 2014 16:26
DWP Kesehatan Kampar Gelar Lomba Masak Non Beras Serba Ikan



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 15 April 2013 13:00
Ditinjau Wabup,
9 Sekolah di Rohil Kekurangan Soal UN 2013


Pelaksanaan UN SMA sederajat di Rohil tak seluruhnya lancar. Saat meninjau ke sejumlah sekolah, Wabup Suyatno mendapat laporan adanya 9 sekolah kekurangan soal.

Riauterkini-BAGANSIAPIAPI-Wakil Bupati Rohil Suyatno meninjau secara lansung pelaksanaan Ujian Nasional (UN) tingkat SMA/SMK/MA. Diketahui ada sembilan sekolah yang tidak cukup soal ujiannya.

Peninjauan dilakukan Senin (15/4/13) mulai dari SMAN 1 Bangko, MAN Bagansiapiapi dan terakhir di Perguruan Wahidin, dari tiga sekolah tersebut berjalan lancer. Namun ada sembilan sekolah lain yang tidak mendapatkan soal atau kurang soal.

Wabub Suyatno menyatakan, permasalahan kekurangan soal tidak hanya terjadi di Rokan Hilir. “Tidak hanya di Kabupaten Rokan Hilir saja, banyak soal-soal yang melenceng kesana kemari ya, semuanya sudah diupayakan, yang jelas, 7.344 ini, di Kabupaten Rokan Hilir serentak ujian, tidak ada hambatan, walaupun ada hambatan, biasalah, panitia, dari independent, Dinas Pendidikan segala macam, telah berupaya, yang jelas untuk hari ini, untuk Kabupaten Rokan Hilir semuanya mengikuti ujian nasional,” katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Rohil Surya Arfan menyatakan, soal sudah datang sebelumnya pukul 1.00 WIB dini hari, langsung didistribusikan ke UPTD.

“Kemudian dalam perjalanannya ada empat satuan pendidikan yang tidak dapat soal SMA Darul Arafah, Tanjung Medan, kemudian SMK Cendana, Kecamatan Bangko, kemudian dua PKPM, tapi sudah kita atasi, sesuai ketentuan yang ada boleh di foto kopi, Hari ini, kita foto kopi soalnya dulu, kemudian baru ikut ujian,” katanya.

Ketika ujian berlangsung kembali diketahui kondisi serupa terjadi, dan akhirnya ditotal ada sembilan sekolah yang harus difoto kopi soalnya. “Dalam perjalanannya hari ini, sembilan sekolah bernasib sama, kita foto kopi soal-soal, dan tidak merugikan, mulai jam 9.00 sampai jam 12.00,” tambahnya.

Dia agak kecewa dengan kondisi ini. “Saya kecewa, mengapa sekarang menjadi seperti ini, begitu parah, kita dari pemerintah daerah, siswa sudah siap mengikuti ujian, dengan kendala kekurangan soal, akan berpengaruh kepada psikologis anak. Kalau gagal itu bukan karena siswa, tapi pemerintahlah yang tidak siap,” katanya kesal.

Karena kalau di foto kopi juga akan ada permasalahan, karena setiap soal memiliki barkod dan Lembar Jawaban Komputer (LJK) tidak akan terbaca. “Katakanlah di kopi, soal itu menggunakan barkod, kalau difoto kopi, barkod hilang, tak terbaca lagi, kita ndak mau anak dirugikan, ada sembilan sampai hari ini soal difoto kopi,” katanya.

Terkait hal tersebut, Pemantau Ujian SMA/SMK/MA Usman Saufi mengaku telah mengambil langkah mengatasi kekurangan soal tersebut. “Kita buat langkah tindakan yang kita ambil, sesuai dengan aturan yang dikelola BSNP, menyangkut soal yang kurang, ada beberapa langkah yang harus kita ambil, bisa menggunakan soal cadangan BSNP pada masing-masing sekolah, kalau soal cadangan tidak mencukupi, tidak ada, bisa memakai soal sekolah yang terdekat,” katanya menyebutkan solusi.

Termasuk jika soal tersebut mengalami kerusakan, bisa difoto kopi. “Kalau rusak, kita bisa foto kopi, kita ambil langkah yang sesuai yang telah diatur. Saya melihat, kondisi yang diprediksi tidak akan terjadi, langkah-langkah itulah yang kita ambil,” katanya.***(nop)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya ..........
- Donatur Ditangkap Polda,
Siswa Wahidin Bagansiapiapi Mogok Belajar

- Ditemukan di Riau,
Jokowi Masuk Soal UN SMA Bahasa Indonesia

- 408 Peminat Daftar Calon Guru PDTW dan PDTU Rohul
- 2014, PCR-Chevron Gelar Program Wira Usaha di Rohil dan Bengkalis
- Protes Sanksi Penunggak Termin,
Mahasiswa Politeknik Kampar Mogok Sejak Senin

- Jokowi Muncul di Soal UN, Mahasiswa Desak Mendikbud Mundur
- Kekurangan 12 Lembar Soal dan LJK UN di Rohul Sudah Terpenuhi


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.242.85.89
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com