Untitled Document
Sabtu, 27 Safar 1436 H |
Home > Pendidikan>>

Berita Terhangat...
Sabtu, 20 Desember 2014 07:13
Empat Kawanan Maling Motor Ditembak Polisi di Mandau

Sabtu, 20 Desember 2014 07:04
Benarkah Indonesia Kaya Minyak?

Sabtu, 20 Desember 2014 00:31
Pagu Diatas Rp15 M, Dewan Bengkalis Sarankan Menjadi Proyek MY

Sabtu, 20 Desember 2014 00:22
37 KK Miskin Palkun, Bengkalis Nikmati Meteran Listrik Gratis

Sabtu, 20 Desember 2014 00:05
Kasus Korupsi Penyertaan Modal PT. BLJ Bengkalis,
Konsistensi versus "Asap Hitam" di Negeri Kaya


Jum’at, 19 Desember 2014 23:55
Pria Tua di Duri, Bengkalis Ditemukan Tewas Gantung Diri

Jum’at, 19 Desember 2014 23:53
Bupati Bengkalis Serahkan 316 SK PNS Baru



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 10 April 2013 15:06
Sekdaprov Kosong, Dana Bos Terancam Pencairannya

Dana Bantuan Operasional Sekolah atau BOS Provinsi Riau terancam pencairannya. Pemicunya, Pemprov belum memiliki Sekda.

Riauterkini-PEKANBARU-Roda Pemerintahan Provinsi (Pemprov) Riau tampaknya akan mengalami beberapa kendala diakibatkan kosongnya jabatan.Sekretaris Daerah (Sekda) pasca pensiunnya Wan Syamsir Yus. Ini dikarenakan ada beberapa kewenangan yang tidak bisa didelegasikan kepada Asisten.

Wakil Gubernur Riau, R Mambang Mit, kepada Riauterkini, Rabu (10/4/13), menyatakan hal tersebut. Menurut Wagubri, kewenangan yang tidak bisa didelegasikan seperti kegiatan pengadaan barang dan jasa.

"Jadi delegasi ini bukan terkait waktu, tetapi ada tugas-tugas Sekda yang tidak bisa didelegaaikan ke Asisten sehingga pada tanggal penentuan tidak bisa dilaksanakan," serunya.

Menurut Wagubri, untuk kegiatan rutin seperti gaji pegawai itu bisa dilimpahkan ke Asisten III. Untuk tenaga honorer sendiri, tergantung dari mana status honornya tersebut.

"Kalau gaji karyawan itu jelas. Kalau honorer lihat apakah itu untuk pengadaan langsung," kata Wagubri.

Sementara itu, Asisten III Setdaprov Riau, Hardy Jamaluddin, menyebutkan dengan kekosongan sekda ini, otomatis kewenangan dilimpahkan ke asisten bagian masing-masing. Sebagai Asisten III, Hardy mengurusi bidang administrasi dan sejauh ini masalah gaji dan tunjangan pegawai tidak ada masalah.

"Otomatis dilimpahkan. Semua berjalan tidak ada masalah. Kalau rutin ke saya, gaji dan tunjangan tidak masalah. Kalau yang tidak bisa baru ke atas," serunya.

Dikatakan Hardy, ada bagian yang bisa dijalani oleh Biro dan ada di Sekda. Untuk Surat Perintah Mencairkan (SPM) yang ditangani Sekda seperti dana Hibah termasuk Biaya Operasional Sekolah (BOS) memang harus melalui Sekda.

"Jadi sebagai KPA ada hal-hal yang memang ada di Sekda. Seperti SPM dana hibah, BOS, ini belum ada. Tapi kalau ada Plt bisa. Kita usahakanlah secepatnya mencari solusi," ungkap Hardy.***(met)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Sosial lainnya ..........
- PT Musim Mas Bantu Perlengkapan Sekolah untuk Siswa di Pelalawan
- Sekolah Tetapkan Tarif Ambil Rapor Bakal Dikenakan Sanksi Disdik Inhil
- Menangi Lomba English Vaganza Competitiondi UPP,
Seorang Siswa SMAN 1 Kuntodarussalam Jalan-jalan Gratis ke Kampus PSU Thailand

- 90 Mahasiswa STAI Tuanku Tambusai Pasirpangaraian Diwisuda
- PT RAPP-UIR Tekan Kontrak Kerjasama Bidang Pendidikan
- Tajaan Hima Prodi PB FKIP UR,
Dipersiapkan Olimpiade Sains Biologi SMP dan SMA se-Riau 2015

- Mulai Besok, Beasiswa Pemkab Meranti Disalurkan


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.197.110.151
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com