Home > Pendidikan >>
Berita Terhangat..
Kamis, 21 Juni 2018 16:26
Paripurna Milad Inhil Ke-53, Ketua DPRD Harapkan Warga Gunakan Hak Pilih Pada Tanggal 27 Juni Mendatang

Kamis, 21 Juni 2018 16:21
Sidak Hari Pertama Ngantor, Harris: Absensi Menjadi Bahan Evaluasi Promosi

Kamis, 21 Juni 2018 16:16
Kampanye Akbar, Syamsuar-Edy Nasution Siap Jadikan Anak Riau Sebagai Tuan di Negeri Sendiri

Kamis, 21 Juni 2018 15:43
Layaknya Pesta Rakyat, Kampanye Syamsuar-Edi Dimeriahkan Berbagai Hiburan

Kamis, 21 Juni 2018 15:41
Bersama BRI dan ATIOS, Pemko Pembahasan Finalisasi Percepatan Smart City

Kamis, 21 Juni 2018 15:22
Pasca Lebaran, Pekanbaru Diserbu Gepeng Datang dari Luar Kota

Kamis, 21 Juni 2018 15:10
Wan Abu Bakar: Jangan Ada Lagi yang Ragu dengan Syamsuar-Edy Nasution

Kamis, 21 Juni 2018 15:00
Pjs Bupati Inhil Pimpin Apel Hari Pertama Pasca Cuti Lebaran

Kamis, 21 Juni 2018 14:31
Riau Kompleks Sukseskan Pilkada Gubernur 2018

Kamis, 21 Juni 2018 14:20
Hari Pertama 'Ngantor', Bupati Harris Sidak di Sejumlah OPD


Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 15 Maret 2012 14:10
Protes Skorsing,
Mahasiswa STIES Mengadu Bupati dan DPRD Bengkalis


Kisruh STIES Bengkalis terus berlanjut. Sejumlah mahasiswa berdemo di Kantor Bupati dan DRPD setempat, memprotes skorsing terhadap sejumlah temannya.

Riauterkini-BENGKALIS- Belasan mahasiswa mengatasnamakan diri Aliansi Mahasiswa Pro Demokrasi (AMPD) Bengkalis, berunjukrasa ke Kantor Bupati Bengkalis, Kamis (15/3/12).

Aksi unjukrasa belasan mahasiswa ini, merupakan buntut dari sanksi skorsing yang diberikan manajemen Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Syariah (STIES) Bengkalis terhadap sejumlah mahasiswa. Karena dipicu sejumlah aksi Ketua STIES Bengkalis dijabat Nurul Amin didesak mundur. Mereka menilai skorsing yang diberikan itu, mencoreng demokrasi kampus dan membunuh karakter mahasiswa.

Membekali spanduk karton, dan berorasi di depan Kantor Bupati para mahasiswa meminta, agar Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bengkalis ikut menyelesaikan persoalan di kampus STIES Bengkalis.

"Kami meminta agar Pemkab juga berperan dalam menyelesaikan masalah STIES Bengkalis. Demokrasi kampus seperti di kebiri, kami yang kritis harus di skorsing," ujar Hanafi, salah seorang mahasiswa disela-sela unjuk rasa.

Sebelum menuju ke Kantor Bupati Bengkalis, belasan mahasiswa berkumpul dan berorasi di depan Kampus STIES Bengkalis. Akhirnya, sejumlah mahasiswa diperkenankan menemui Pemkab Bengkalis diwakili Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Bengkalis Herman Sani, didampingi Kabag Humas Basri, dan Kabag Umum Herman, di Ruang Rapat Lantai II.

Dalam pertemuan tersebut, 6 (enam)perwakilan mahasiswa memaparkan latar belakang kisruh di kampus hingga kini belum tuntas dan meruncing berujung pada penyekoran sejumlah mahasiswa. Perwakilan mahasiswa menyebutkan, penandatanganan pernyataan pada saat mediasi dan temuh ramah dengan sejumlah manajemen kampus, terjadi penindasan dan intimidasi serta paksaan terhadap aktivis untuk menandatangani pernyataan.

"Kami merasa diintimidasi saat penandatanganan peryataan itu. Kita ingin hak-hak mahasiswa jangan ditindas. Kita juga ada bukti video ketika kami diintimidasi," ujar salah seorang mahasiswa Hariyanto, saat pertemuan.

Sementara itu, menanggapi aspirasi belasan mahasiswa tersebut. Kepala Disdik Kabupaten Bengkalis Herman Sani menyatakan, segera menindaklanjuti tuntutan para mahasiswa itu. Sejumlah dokumen yang disampaikan mahasiswa, Disdik berencana memanggil kedua belah pihak, untuk sama-sama mencari solusi.

"Kita cari solusilah, hak-hak mahasiswa seperti mahasiswa tetap kuliah, manajamen kampus harus diperbaiki. Saya harap kita tidak mau ini akan ditunggangi pihak lain," katanya.

"Kami akan panggil kedua belah pihak dan meminta masukan. Dan masalah ini jika mengganggu persoalan pendidikan kita akan memberikan rekomendasi," imbuh Herman.

Setelah mendengar pernyataan tersebut, belasan mahasiswa kemudian membubarkan diri secara tertib. Tidak cukup di Kantor Bupati, belasan mahasiswa ini juga mendatangi Kantor DPRD Kabupaten Bengkalis di Jalan Antara, untuk menyampaikan aspirasi.***(dik)

Loading...



Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
Nurul Amin
mike usah lh nak lagak2...mike tu tak ad ap2 ny d, ap lgi pemerintah kab.bengkalis ap tak gune tu d... kmi tak butuh YBI tu d..kami dh buad yayasan sendiri tuk STIE ni...mmpuslah..!!

ALIANSI MAHASISWA BENGKALIS
PAYAH STIE.... BAYK BETOL MASALAH NYO... DARI DULU LAGI.... MANA DATAG LAGI KASUS BARU TENTANG GAGAL NYA UJIAN MUNAQOSAH (UJIAN SKRIPSI) KARNA YG DI UNDANG BUKAN DARI KOPERTAIS UNTUK TIM PENGUJI SESUAI KETENTUAN YG BERLAKU,, DARI HAL INI PIHAK KOPERT

Nurul Amin
Mike jangan sibok ye... nak kene..

Dulu Kami Juga Mahasiswa
Dulu Mahasiswa kompak, apabila yang diperjuangkan adalah untuk kebaikan bersama. masa' Mahasiswa Syariah jalan sendiri-sendiri... Kita juga sering mengikuti berita perkembangan di STIE Bengkalis.. Kalau sudah begini.. Ya.. dari pada Putra-Putri Bengk


loading...

Berita Pendidikan lainnya..........
- Usai Lebaran, Mendikbud Launching Mulok Budaya Melayu
- Kecam Aksi Teror di Kampus, Civitas STIH Persada Bunda Tegaskan Tolak Paham Radikalisme
- Bangganya Ketua STIH PB Melihat Sejumlah Alumninya Dilantik jadi Advokat
- Pemkab Rohul dan Fakultas Teknik UIR Teken MoA Untuk Penetapan dan Penegasan Batas Desa
- PPBD Tingkat SD Tahun Ajaran Baru,
Anak Dibawah Tujuh Tahun Wajib Lamprikan Hasil Uji Psikolog

- Belum Punya Asrama, Mahasiswa Riau di Kairo Galang Dana
- Pengumuman Hasil UN Tanpa Konvoi,
Siswa SMPN di Meranti Gelar Aksi Kelulusan Berfaedah



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com