Untitled Document
Senin, 1 Rajab 1436 H |
Home > Lingkungan >>

Berita Terhangat..
Senin, 20 April 2015 01:23
Buruh Bangsal Sagu di Meranti Ditemukan Tewas Dalam Kamar

Senin, 20 April 2015 01:20


Senin, 20 April 2015 01:19
46 Perusahaan di Meranti Tak Patuhi UMK

Senin, 20 April 2015 01:14
DPRD Rohil Minta Polisi Segera Tertibkan Penampungan CPO Ilegal

Senin, 20 April 2015 01:08
Pasca UN, 8 Siswa SMAN I Bangko Rohil Alami Tabrakan

Senin, 20 April 2015 00:59
Pencuri dan Penadah Sawit Digiring Warga Rantau Kopar, Rohil ke Polisi

Senin, 20 April 2015 00:51
Kabur Dari Rumah,
Mario Tertangkap di Bandara Kualanamu, Medan




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 19 Juni 2013 20:05
Hari Ini, BMKG Pekanbaru Catat Ada 142 Titik Api

Jumlah titik api di Riau kian bertambah. Hari ini, Badan Meteoroloi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Pekanbaru mencatat ada 142 titik api di Riau.

Riauterkini-PEKANBARU-Analis BMKG Pekanbaru, Warih Budi Lestari Rabu (19/6/13) mengatakan bahwa jumlah titik api di Riau kian hari kian bertambah. Jika pada tanggal 16 Juni 2013 lalu, jumlah titik api hanya 115, sehari setelahnya jumlah titik api di Riau menurun sedikit hanya sebanyak 106 titik api saja.

Namun, tambahnya, tanggal 18 Juni, jumlah titik api kembali meningkat tajam. Dari 106 mehari sebelumnya menjadi 148 titik api. Hari ini, jumlah titik api yang terpantau oleh satelite NOAA 18 tercatat menurun tipis menjadi 142 titik api di Riau.

"Terbanyak adalah Rokan Hulu sebanyak 35 titik api, Kemudian di Pelalawan sebanyak 25 titik api, diikuti Inhil dengan 23 titik api. Lalu, di Siak ada 14 titik api, di Bengaklis ada 12 titik api, Inhu ada 10 titik api, di Rohul ada 9 titik api," terangnya.

Kemudian, tambah Warih Budi Lestari, di Kampar ada 6 titik api, di Dumai ada 4 titik api, di Kuansing ada 3 titik api. Sedangkan di Pekanbaru hanya ada 1 titik api dan di Meranti tidak ditemukan adanya titik api.

Terkait surat protes dari Singapura mengenai kabut asap dari Riau yang sampai di Singapura, Warih mengatakan bahwa sebaiknya untuk menjaga hubungan diplomatik dengan negeri Singapura tetap baik, warga Riau tidak melakukan pembersihan lahan (land clearing) dengan metode pembakaran.

"Untuk jarak pandang, hingga saat ini masih kondusif. Hari ini jarak pandang paling rendah hanya sejauh empat kilometer saja," terangnya.***(H-we)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- BLH Rohul Tingkatkan Sistem Pengawasan Limbah Perusahaan
- Hasil Sementara Kajian Pansus Lahan DPRD Riau: Negara Rugi Puluhan Triliun
- Diserang Buaya Saat Cuci Pakaian di Sungai, Warga Rohil Lolos dari Maut
- Sudah 4 Pekan, BLH Rohul Belum Terima Hasil Lab Limbah PT MAN
- Kerusakan Hutan Pulang Basu di Inhil Picu Hama Beruk dan Kumbang
- Waduk Menyusut 80 Persen,
Hari Ini PDAM Bengkalis Efekifkan Pendistribusian Air Bersih Bergilir

- Tingkatkan Ekonomi, Camat Pulau Merbau Ajak Masyarakat Bertani


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.157.225.233
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com